[the GazettE fanfic]- Korban FTV (chapter 2)

Title                 : Korban FTV

Chapter           : 02

Genre              : romance-comedy [krik]

Fandom           : the GazettE

Author             : Hira Hiraito

 

 

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

 

Hari Senin. Hari di mana banyak orang yang ngerasa males buat memulai aktifitas. Tapi itu ga berlaku buat Reita, karena abang kue cubit yang merasa kece baday ini akan menjelma menjadi pangeran kue cubit yang siap berburu pera-one *uhuk!* maksudnya berburu cewe berkelas buat dijadiin pacarnya, sesuai skenario yang udah dia susun kemarin.

Karena ceritanya Reita lagi jadi pangeran kue cubit, jadi dia ganti dandanan gitu.

Dari lahir, Reita emang udah punya ciri khas hidung ditutup. Waktu masih dalam tahap dede bayi, hidungnya ditutup pake pempers, terus pas duduk di bangku SD sampe SMA dia suka nutup hidungnya pake dasi, atau kaos kaki ,kadang juga ditutup pake tutup panci, atau tutup toples pilus kacang. Pokoknya hidung Reita itu harus ada tutupnya, karena Reita dilahirkan ke dunia memang untuk merahasiakan keberadaan hidungnya yang fana. Aaaakk~

 

Tapi Reita cuman lulus SMA, dan sejak lulus dia jadi ga punya dasi buat nutupin hidungnya, karena setiap lulus tingkatan sekolah, dia selalu menyumbangkan seragam sekolahnya buat yang membutuhkan, bukan buat dicoret-coret. Bijak ya.

Nah, karena Reita udah ga punya dasi jadi dia suka nutup hidungnya pakai hansaplast. Tau kan, hansaplast, yang buat nutupin koreng? Kalau hansaplast di warung habis, dia suka pake koyo cabe gitu buat nutupin hidungnya. Epic kan?

Tapi gaes, kali ini Reita udah ga pake hansaplast atau koyo cabe lagi, karena sekarang Reita lagi jadi pangeran, jadi dia pake noseband buat nutupin hidungnya. Biar keliatan lebih bernilai gitu katanya.

Dan noseband itu Reita beli semalem dari temennya. Noseband second sih. Tapi mayan lah, bisa bikin Reita keliatan lebih keren dikit.

Sepanjang Reita dorong gerobak dari kontrakan sampe depan sekolahan yang jaraknya ga lebih jauh dari orang yang LDR-an, banyak orang yang ngeliatin Reita dengan tatapan… macem-macem deh jenisnya. Ada yang menatap dengan penuh ketakjuban, tatapan heran, tatapan aneh, tatapan kengerian, tatapan innocent, tatapan mesum, gitu deh.

 

Terus, Reita yang biasanya jualan pake kaos jersey KW atau pake kaos seadanya dan celana gombrang(?), sekarang dia jadi lebih keliatan rapi dikit. Pake kemeja sama celana jeans. Hmm… coba kalo dari dulu Reita udah rapi kayak gitu, pasti udah banyak cewe-cewe yang ngejar-ngejar Reita, buat…. beli… kue cubitnya!

“Wah! Gue kirain siapa, taunya bang tepos!” sapa Ruki, siswa manis pelanggan setia kue cubit Reita yang lagi santai nyepeda sama temennya.

“Pasti semalem dapet wangsit lewat mimpi, makanya henshin gitu! Hahaa…” celetuk temennya Ruki yang diberi nama Kai.

Ruki sama Kai itu emang deket banget sama Reita dari awal kemunculan Reita di trotoar depan sekolahan mereka. Bagi Ruki sama Kai, Reita itu bukan cuma abang kue cubit, tapi udah dianggap kayak temen sendiri. Abisan Reita anaknya asik sih, enak buat di-bully, udah gitu dia mayan gahol, sama siapa aja dia ramah, sama lingkungan juga ramah. Reita memang produk yang ramah lingkungan.

 

“Gimana penampilan gue? Keren kan?” tanya Reita sambil terus mendorong gerobaknya yang bentar lagi nyampe pangkalan.

“Gimana ya?” Ruki kayak fokus ga fokus gitu sih ngliatin Reitanya, abisan jalanan lagi mayan rame, jadi Ruki harus fokus ke jalan.

“Sorry bang, mau nyebrang nih. Bye!” seru Kai sambil ninggalin satu tepukan ringan di gerobak Reita.

“…” Reita jadi datar gitu mukanya. Padahal dia udah ngarep banget dibilang “keren” sama duo cowo manis yang sering di-pair sama temen-temen di kelasnya itu.

Ya udah lah, mungkin belum rejeki Reita dibilang “keren”.

 

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

 

Pulang sekolah, seperti biasa, Ruki dan Kai selalu menyisihkan uang jajannya buat beramal. Beramal ke Reita, dengan kue cubit sebagai imbalannya. Alias beli kue cubit!

Kalo pas uang jajannya udah abis ya palingan cuma nongkrong-nongkrong doang buat ngabisin waktu biar disangka ikutan ekskul. Syukur-syukur dapet kue cubit gretongan (biasanya kalo kuenya gosong).

 

“Oi bang!” seru Ruki yang langsung duduk di bangku belakang gerobak Reita.

Reita cuma nengok doang bentar buat mastiin kalo yang manggil dia tadi itu manusia 3D, soalnya kadang Reita suka berhalusinasi sama makhluk 2D.

Ruki mendekati Reita lalu memperhatikan abang cubit itu dari ujung kaki sampe ujung dunia.

“Bang, duit gue tinggal marebu. Ngutang dulu ya” bisik Ruki sambil nunjukkin selembar uang marebuan.

“…” Reita menjawab ‘iya’ dalam hati karena saking sibuknya bikin kue pesenan dua siswi yang ga sabaran karena takut ketinggalan angkot.

“Gue biasa ya, mayonaise-nya yang banyak!” tambah Kai, terus dia ikutan merhatiin Reita karena diajak Ruki. Tadi si Ruki bisikin Kai gini, “Si bang itong lagi pengen!”

“Pengen apa?”

“Pengen dibilang keren!”

 

“Nih bang duitnya. Makasih ya bang..” ujar salah satu pembeli yang ga jadi ketinggalan angkot.

“Sama-sama neng cantik…” balas Reita sambil pasang senyum ramah biar laku. Maksudnya biar dagangannya laku.

 

“Eh, bilang apa lo barusan?” Reita nengok ke Ruki abis ngasih kue dan duit kembalian ke pembeli.

“Emang tadi lo dengernya gue bilang apa?”

“Bilang keren” Reita reflek pasang pose ala model. Model sendal jepit. Dan Ruki senyum kecut terus bisikin Kai lagi “Tuh kan?”

 

“Hansaplast lo ke mana bang?” tanya Kai nyantai.

“Hari gini masih pake hansaplast?” terus tampang Reita jadi kayak najis gitu sama plester heroik(?) yang satu itu.

“Koyo cabenya?” tanya Kai lagi, masih nyantai.

“Bleh!! Koyo cabe? Benda purba macam apa itu? Sorry bro, gue sekarang pake noseband!”

“NOSEBAND?!?!” KAI GA NYANTE!! *capslock kebawa ga nyante*

“Cih! Sok keren lo pake noseband. Pesek pesek aja bang” Ruki iseng ngubek-ngubek adonan kue cubit siapa tau nemu noseband yang terpendam.

“Emang orang pesek ga boleh keren? Dan lo pikir boncel itu keren?” kata-kata Reita cukup ampuh bikin Ruki panas, lebih panas dari wajan kue cubitnya Reita.

“Kampret!”

 

Reita senyam-senyum sok cool ngeliat muka penasaran dua anak manusia itu “Kenapa gue jadi merubah penampilan gini, pasti lo bedua penasaran kan?”

“…”

“…”

Ruki dan Kai sebenernya penasaran banget, cuman mereka gengsi gitu mau iya-innya, makanya mereka cuma diem, tapi Reita tau, kalo “Diem itu artinya iya. Ok. Gue kasih tau. Gue, merubah penampilan gue yang tadinya keren doang jadi keren banget gini, karena… gue mau mengakhiri era kejombloan gue”.

Ruki sama Kai langsung nganga datar(?) gitu dengernya. Reita sih ga peduli, dan dia terus melanjutkan curhatannya.

“Menurut musafir bijak yang gue temui di ujung jalan sana, tahap awal buat dapetin gebetan adalah… penampilan! Sebisa mungkin gue harus bikin si dia tertarik sama kesing gue dulu”.

“Ng…” Ruki garuk-garuk pipinya yang abis dihinggapin capung “Gebetan lo itu… cewek kan?”

“Ya menurut lo nyet?” Reita jadi kesel. Emang tampang-tampang kayak Reita gitu ada potensi jadi pelaku hombreng apa?

“Kali aja” balas Ruki singkat.

“Emang gebetan lo siapa bang?” Kai jadi penasaran, kayak apa sih cewek yang berhasil bikin bang itong berubah, yang tadinya gini jadi gitu?

“Gebetan gue…. untuk sekarang masih tersimpan di dalam ilusi gue”.

“Pffttt~” Ruki sama Kai sebenernya ga tahan pingin ngakakkin Reita, ga tahan banget sampe pingin lari ke jamban.

“Tapi tenang aja. Gue akan membuka segel ilusi itu, mengeluarkan si dia dari sana, dan membawanya ke dunia nyata! Gue akan tunjukkan ke seluruh jagad raya ini, kalo gue…”

“CUMA BERHALUSINASI!!” kata Ruki dan Kai kompak.

“Anjir!!” ga peduli masih panas, Reita geplak muka Ruki sama Kai pake wajan kue cubit di sampingnya. Muka Ruki sama Kai jadi ada jejak bulet-bulet kayak bekas pesawat alien yang abis mendarat gitu.

 

 

Dan mendadak Reita jadi sedih. Dia duduk lemas di samping Ruki, noseband-nya melorot dikit, tapi dibenerin sama Ruki sih. Perhatian banget ya Ruki.

“Kok sedih bang?” tanya Ruki dengan nada sok sedih, biar menyesuaikan keadaan ceritanya.

“Itu dia masalahnya gaes, syarat utama buat dapetin gebetan adalah keberadaan gebetan itu sendiri. Tapi sampe sekarang gue belum nemu, cewek mana yang harus gue gebet”.

“Kan masih banyak cowok bang!”

“Diem lo kempot! Lo mau gue embat?”

“Najis!!”

“…” dan Ruki langsung ngelirik Reita dengan makna ‘Awas lo berani embat Kai!’. *you know lah*

 

Reita gundah gulana. Harus dengan cara apa lagi Reita menemukan gebetan impiannya? Pake biro jodoh offline udah, biro jodoh online juga udah, biro perjalanan, ga bisa bro. Kenalan sendiri lewat dunia maya, udah juga. Minta dicomblangin sama temen, malah tu cewek jadiannya sama temen Reita, kan miris.

 

“Hmm… susah juga ya bang buat lo dapetin cewek? Mungkin lo banyak maunya?” selidik Kai.

“Ya… apa ya? Gue cuma mau dapet cewek yang… berkelas”.

“Maksudnya? Dia anak sekolahan gitu? Kan ber-kelas. Mau kelas 1? 2? 3?”

“Bukan gitu, Kaimpot! Maksudnya tuh kayak high class gitu. Cantik, tajir, body semlohay, dan syarat utamanya… dia mau sama gue”.

“Syarat utamanya yang logis dikit dong!” cela Ruki.

“Di sekolah gue banyak tuh cewek-cewek yang kayak gitu. Tapi biasanya mereka bego, bisanya cuman nyontek sama pacaran doang kalo di sekolah” udah keburu laper, akhirnya si Kai nyomot adonan kue cubit terus dia bikin sendiri deh kue cubitnya.

“Gue sih ga peduli dia mau doyan nyontek apa engga, lagian ga mungkin juga dia nyontek gue, orang gue bukan anak sekolah”.

“Iya sih bang, gue percaya” Kai senyam-senyum ngliatin adonan kue cubit yang udah mulai dikit ngembang di wajan. “Ruki, lo mau gue bikinin juga?”

“Boleh deh”.

 

“Eh, bang, di sekolahan gue ada tuh, cewek berkelas yang jadi inceran banyak cowok di penjuru dunia. Semacam primadona nomer 1 gitu deh. Dia ga cuma cantik, kaya, dan semlohay, tapi dia juga pinter! Pinter bikin cowok-cowok pada sawan karena pesona dia”.

“Emang di sekolah ada cewek yang model begitu?”

“Anaknya Kepsek! Uruha!!”

“Lah? Gue ga sawan tuh liat dia. Biasa aja menurut gue mah. Cuman menang populer doang”.

“Iya lah, orang lo bengkok, mana doyan ama yang begituan?”

“Emang lo doyan?”

“Engga juga sih”.

“Lah sama! Bengkok juga!”

Ruki dan Kai menertawakan kebengkokannya masing-masing. Dan kemudian pemandangan berubah jadi adegan masak bareng Ruki dan Kai. Masak kue cubit doang sih, tapi jadi keliatan seru dan bernuansa romance gitu karena mereka masaknya pake acara colek-colekan adonan kue. Aduuuh… so hombreng banget ga sih? untung pas itu ga ada fujoshi yang mampir buat beli.

 

Terus ke mana si abang pangeran kue cubit yang sedang gundah gulana itu?

 

Menurut penelusuran kamera yang disembunyikan, ternyata Reita sedang bersandar di tiang listrik di ujung jalan sana. Diam-diam, Reita merencanakan sesuatu ketika pertama kali mendengar nama ‘Uruha’ disebutkan oleh sahabat kecilnya itu (kecil dalam arti yang sebenarnya).

 

Hmm… kira-kira apa ya, yang sedang menari-nari indah di pikiran Reita sekarang?

Kita lihat aja besok!

 

 

~~~~~~~~~~~~~~~~Belum Bersambung~~~~~~~~~~~~~~~~~~

 

 

Besoknya.

 

Sebuah Toyota Camry berwarna silver berhenti di parkiran khusus guru. Sosok bidadari cantik yang kemarin diomongin Ruki pun turun dari mobilnya. Eh, mobil bapaknya deng. Mobil kayak begitu mayan lah buat pamer ke temen-temen kalo doi anak orang tajir. Tadinya mau pake Bugatti Veyron atau Chevrolet Camaro, tapi kayaknya rada kurang logis buat ukuran Kepala Sekolah. Mobil kayak gitu juga belinya pake potong gaji, bahkan sampe pensiun juga kayaknya belum lunas.

 

Uruha emang sengaja berangkat sekolah ga pagi-pagi banget, tujuannya biar sekolah udah penuh sama anak-anak terus Uruha bisa pamer pesona ke mereka, Uruha mau ngasih tau ke seluruh penjuru dunia (minimal penjuru sekolah dulu lah) kalo dirinya itu adalah manusia setengah bidadari.

Cowok-cowok udah pada ngantri dari parkiran sampe toilet paling belakang, cuma buat menyambut kedatangan Uruha. Ada yang ngasih ucapan selamat datang dan selamat pagi pake acara bentang spanduk dan tebar daun-daun kering, ada yang ngasih bekal, ada yang ngelempar bunga, lempar senyum, lempar cokelat, lempar koin, lempar batu, terus ada yang masang kayak blower-blower gitu biar baju sama rambut Uruha kabur sliwir-sliwir kayak di film. Pokoknya ada-ada aja deh ritual penyambutan Uruha. Untung ga ada yang sampe bakar menyan.

Yah maklumin aja ya, scara Uruha itu kan primadona paling populer di sekolahan, apalagi doi anak Kepala Sekolah. Mitosnya sih, bagi siswa-siswa atau siswi-siswi yang menghormati Uruha dengan penghormatan ala Putri Raja, nilai ujian mereka bakalan dapet A terus. Tapi ingat, itu…. cuma mitos!!

 

Ritual penyambutan belum berakhir walaupun Uruha udah mulai masuk ke ruang kelasnya. Kalo temen-temen sekelas Uruha sih paling nyambutnya biasa aja, kayak… meletusin balon yang dalemnya diisi wijen. Jadi pas Uruha masuk kelas tuh udah ada toping wijennya gitu. Epic kan?

 

Uruha duduk di bangkunya, bangku paling depan, depan meja guru.

“Uruha…” panggil si Bejo, teman sekelas yang duduk tepat di belakang bangku Uruha.

“Ya?” maigaaaaddd… suara Uruha lembut banget, sampe-sampe si Bejo hampir lupa mau ngomong apa. Untung baru ‘hampir’, belum sampe lupa.

“I-ini… ada yang… nitip sesuatu buat kamu” si Bejo sampe kagok gitu ngomong sama Uruha. Walaupun tiap hari ketemu Uruha, liat Uruha, denger suara Uruha, tapi buat ngomong sedeket ini sama Uruha tuh si Bejo jarang banget.

“Apaan nih?” Uruha meraih sebuah kotak dari tangan Bejo yang terulur. Bentukannya sih kayak kotak harta karun mini gitu, tapi tau deh isinya apaan. Ga ada nama orang yang ngasihnya lagi.

Lah? Yang ngasih kan si Bejo barusan?

Kan Bejo cuman semacam kurir, orang tadi bilangnya itu barang titipan.

Iya juga sih ya?

 

“Ini dari siapa?” tanya Uruha sedikit penasaran.

“Ga tau”.

“Emang tadi kamu dapet dari mana?”

“Tadi pas aku berangkat ke sekolah, di jalan aku dihadang sama benda semacam UFO gitu, terus keluar lah makhluk aneh semacam alien dari sana, dan ngasih kotak itu ke aku. Dia bilang, ‘ini buat Uruha’, gitu”.

“…” tampang Uruha langsung datar abis dengerin asal muasal kotak harta karun itu.

“Yah gitu deh, Uru. Ga jelas”.

“Oh! Kirain cuma muka kamu aja yang ga jelas!!”

Pagi-pagi udah nusuk.

 

Karena Uruha ga mau merusak fokus belajarnya pagi ini, jadi Uruha memutuskan untuk membuka kotak itu pas jam istirahat nanti.

Tapi… Uruha penasaran banget isinya apaan. Jadi ya… dia buka juga deh tu kotak.

Pas dibuka….

 

“IIIIHHH….. LUCHUUUUU…!!!” *o*

 

Uruha histeris dengan gaya gemes ketika melihat isi kotak harta karun itu. Untuk beberapa saat Uruha tercengang dengan keimutan kue-kue berbentuk kepala rilakkuma, panda (ini pasti yang bikinnya terinspirasi dari Ruki), kepala doraemon, kepala botak, kepala sekolah *bokapnya dong?* ya… macem-macem deh, pokoknya kue cubit yang lucu-lucu itu bikin Uruha ga pingin nyubit, apalagi makan.

 

“Ada apa sih, Uruha?”

“Ada apa sih, Uruha?”

“Ada apa sih, Uruha?”

“Ada apa sih, Uruha?”

“Ada apa sih, Uruha?”

“Ada apa sih, Uruha?”

“Ada apa sih, Uruha?”

“Ada apa sih, Uruha?”

“Ada apa sih, Uruha?”

“Ada apa sih, Uruha?”

“Ada apa sih, Uruha?”

“Ada apa sih, Uruha?”

“Ada apa sih, Uruha?”

“Ada apa sih, Uruha?”

“Ada apa sih, Uruha?”

“Ada ap—uhuk!”

 

Temen-temen sekelas jadi ikutan heboh gitu pas denger Uruha kegirangan.

“Ada deh!”

Ngeselin. Udah bikin heboh, pas ditanya ada apa jawabnya cuma ada deh. Kan rese.

Untung yang ngomong Uruha, coba kalo yang ngomong itu si Bejo? Udah ditimpuk bangku.

 

——————————————————————————–

 

Pas pulang sekolah, Uruha minta tolong si Bejo buat ngasih tau, di mana penjual kue cubit yang enak. Maksudnya tuh kue cubitnya yang enak, bukan penjualnya.

Bejo ga punya pilihan lain, karena setau dia, cuma Reita, yang jual kue cubit di kota tempat dia berpijak.

Ngomong-ngomong…. Bejo itu bentukannya kayak gimana, author belum ngasih gambaran ya?

Yah anggap aja Bejo itu semacam makhluk dari dunia fantasi, jadi seterah temen-temen deh mau difantasiiin gimana si Bejo itu. Serah.

 

“Tuh!” jari tengah Bejo menunjuk seonggok gerobak bertuliskan “Kue Cubit Abang Reita” di seberang jalan depan sekolah.

Uruha mengamati gerobak itu dari kejauhan. Rasa-rasanya Uruha baru melihat ada gerobak kue cubit di sana. Atau mungkin Uruha baru menyadarinya? Maklum lah, selama ini dia cuma fokus sama dunianya, tanpa sedikit pun melirik dunia kecil di luar sana yang tak terjamah oleh kehidupan Uruha yang hanya dipenuhi kebahagiaan. *apasih*

Ya gitu deh. Jadi tiap berangkat dan pulang sekolah, Uruha di dalem mobil tuh cuma ngobrol sama bokapnya, atau sama supirnya, tapi lebih sering ngobrol sama gadget-nya, jadi dia ga tau gimana potret dunia pinggiran. Sekalinya fokus ke jalan cuman pas ada insiden tabrakan di jalanan.

 

“Aku baru tau ada penjual kue cubit di sekitar sekolah. Pantesan kadang temen-temen suka bilang ‘Eh, ntar pulang sekolah kita nyubit yuk!’. Kirain main cubit-cubitan atau apaaa gitu, taunya kue cubit? Heheh…” Uruha ketawa enteng.

“Iya, kue cubitnya bang Reita emang udah jadi langganan anak-anak sekolahan. Emang Uruha belum pernah nyoba?” si Bejo kayak ga nyadar siapa yang ditanya.

“…” Uruha cuma geleng kepala.

“Oh iya ya? Dalam sejarah, ga ada Princess atau Bidadari yang pernah makan kue cubit”.

“…” Uruha cuman melengos, dalam hati : ‘Dia ga tau gue mulai jatuh cinta sama kue cubit dari tadi pagi’. Dan secara ga langsung Uruha ngerasa kalo dirinya itu Princess atau semacam Bidadari. Yah boleh lah.

 

Setelah berterimakasih pada Bejo dengan memberi hadiah handshake, Uruha langsung nyamperin gerobak kue cubit Reita di seberang jalan. Temen-temen satu sekolah pada heboh gitu pas liat Uruha… jalan kaki… nyebrang jalan… sendirian… kepanasan! Mereka udah rada panik gitu terus teriak-teriak kayak… “Uruha, jangan main panas-panasan ntar cacingan!”, “Uruha, ntar kulit putih mulus kamu bisa gosong!”, “Uruha, ntar bibir kamu pecah-pecah”, “Kalo muka kamu pecah-pecah gimana?”, “Uruha, pakai payung aku nih!”, blablabla~ pokoknya udah kayak ga rela deh Uruha kena debu sebutirpun. Padahal kalo Uruha cacingan ya ga ngaruh juga sama mereka. Mungkin mereka masih percaya sama mitos penghormatan Uruha dan nilai ujian yang A terus.

Tapi Uruha ga peduli. Dia terus melangkahkan kaki jenjangnya ke tempat tujuan.

Hingga sampailah Uruha di depan sebuah gerobak kue cubit yang sejak tadi terlihat misterius bagi Uruha. Kenapa misterius? Karena Uruha cuman liat gerobak sama pembelinya. Terus orang yang jualnya kemana nih?

 

“Bang, bang, mau tanya…” Uruha sedikit menoel(?) abang-abang keren yang lagi sibuk ngubek-ngubek adonan terus nuangin adonan itu ke wajan bulet-bulet di atas kompor.

“Ya?”

“Abang yang jualan kue cubitnya kemana ya?”

Mendengar pertanyaan itu, si abang keren seketika menghentikan kesibukannya lalu menoleh ke arah orang yang nanya. Aneh aja gitu pikirnya. Orang jelas-jelas dia yang jualan, malah ditanya yang jualnya kemana.

Tapi… begitu si abang keren itu nengok ke si yang nanya….

 

Whuuussshh~~~

 

Slow motion : ON

Blower : ON

Lighting : ON

Blink-blink effect : ON

Music : ON

Track : Christian Bautista-The Way You Look at Me (tapi di MUTE)

 

Untuk beberapa detik, waktu serasa terhenti. Semua mendadak hening bagi si abang yang tidak lain tidak bukan adalah Reita. Hening. Ga ada suara knalpot kendaraan yang lagi melintas, ga ada suara para pembeli yang pesen kue cubit atau yang ga sabar minta dibikinin kue duluan, ada juga yang balik lagi karena duit kembaliannya kurang. Tapi Reita ga peduli itu semua. Reita cuma peduli sama sosok bidadari yang lagi berdiri menatap Reita dengan senyum yang mengembang di wajah cantiknya.

Reita mematung, otaknya serasa membeku, ga bisa buat mikirin apa yang harus dia lakukan sekarang. Pesona itu benar-benar melumpuhkannya. *aduh lebaynyaaa~* XD

 

“Bang? Yang jualnya kemana?” Uruha nanya sekali lagi.

“Ih, Uru mah! Yang jualnya tuh dia! Si abang noseband itu!” ikut gregetan, salah satu pembeli yang kenal Uru (temen sekolah mana sih yang ga kenal Uru?) akhirnya membantu memecahkan kegelisahan Uru.

“Oh… abang ini? Kok ga keliatan kayak penjualnya sih? Keliatan kayak model” Uruha memandangi Reita dari ujung kaki ke ujung kepala, terus balik lagi dari ujung kepala ke ujung kaki, dan ujung-ujungnya Reita pingsan karena merasa dipuji sama bidadari.

Dan semuanya panik, tapi Uruha engga.

“Eh? Bang!! Kok pingsan?”

“Bang! Gimana nasip kue cubit aku? Ntar gosong!”

“Abang, bangun bang!”

“Sadar bang!!”

“Sadar bang, lo itu siapa!” *nusuuukkk~* X’D

Para pembeli yang lagi antri seketika ngerubungin Reita yang asik pingsan. Sementara, Uruha cuma bengong santai.

“Kamu sih Uru, pake muji-muji dia, jadi pingsan kan?” kata temen Uru yang tadi.

“Jadi ini semua salah aku?” merasa bersalah, mau ga mau Uru pun ikut ngerubung Reita terus mencoba menyadarkan Reita dari pingsannya dengan cara niup noseband Reita tiga kali. Udah gitu doang. Terus Reita sadar dari pingsan.

Sebelum kembali dibuat tak berdaya oleh pesona Uru, Reita langsung mengalihkan pandangan ke wajan, di mana kue cubit yang daritadi udah dipesen sama salah satu pembeli itu udah gosong. Reita nyesel. Akhirnya Reita bikin kue yang baru lagi.

 

Setelah melewati berbagai macam godaan, akhirnya Reita berhasil menyelesaikan semua pesanan kue cubitnya. Gerobaknya mulai sepi, hingga tersisa satu makhluk yang daritadi bikin Reita gugup melayani para pembeli.

Uruha. Entah kenapa dia rela menunggu gerobak Reita sepi, cuman buat dapet kesempatan ngobrol sama Reita.

 

“Ehm. Neng Uru… mau beli yang rasa apa?” sumpah, buat ngasih pertanyaan gitu aja Reita sampe keringetan. Yah bukan apa-apa sih, karena emang daritadi Reita sibuk banget, ngadep ke wajan panas terus, udah gitu cuaca emang lagi ga adem, jadi dia keringetan.

“Mmm… apa ya?” Uru membaca daftar aneka rasa kue cubit yang terpampang di gerobak. “Yang paling enak rasa apa bang?”

“Rasa yang dulu pernah ada”.

“Ahahaha… abang nih, bisaan!” tawa Uru terdengar renyah, renyah kayak rontokan tepung gorengan di kantin sekolah.

“Semua rasa enak kok” ya iya lah, kalo kata penjualnya mah enak semua biar dibeli.

“Yang coklat aja deh. Eh tapi… bentuk kuenya dibikin kayak rilakuma gitu bisa ga bang?”

“Bisa!! Bisa banget!” semangat Reita membara. Dia yakin, kue cubit kirimannya tadi pagi pasti nyampe ke tangan Uru, dan Uru pasti suka!

“Ok. Eh, sama yang bentuk Doraemon, bentuk Panda, sama bentuk Baymax juga ya! Bisa kan?” malah ngelunjak.

“Apa sih yang ga bisa buat neng Uru?” Reita makin yakin, yakiiiinnn banget, pasti kue cubit bikinannya udah berhasil mencuri hati Uru. Abis ini pasti ga cuma kue cubitnya, tapi yang bikinnya pasti bakalan mencuri hati Uru juga.

 

Nunggu kue cubit pesenannya selesai, Uruha duduk-duduk cantik di bangku deket gerobak Reita sambil main gadget.

 

Beberapa menit kemudian, kue cubit pesenan Uruha udah jadi. Uruha girang. Rasanya ga tega motong-motong kue cubit yang lucu-lucu itu terus dimasukkin ke mulut, dikunyah, ditelen, dicerna, terus jadi e’ek, gitu tuh rasanya beneran ga tega. Tapi gimana lagi, Uruha udah keburu laper. Dan takdir makanan adalah untuk dimakan walaupun akan menjadi e’ek.

“Gimana rasanya?” tanya Reita basa-basi.

“Enak! Enak banget, aseli!” ngomong sambil ngunyah makanan pun Uruha tetep keliatan cantik, apalagi pipinya penuh gitu, jadi makin gemesin.

“Abang baru liat neng Uru jajan di pinggir jalan gini”.

Uruha menelan kue cubitnya “Iya bang, ini tuh pertama kalinya aku jajan di pinggir jalan, dan abang adalah pedagang kaki lima pinggiran PERTAMA yang aku datengin. Jadi abang tuh beruntung banget. Ya ga sih?”

Reita mengangguk meng-iya-kan pernyataan Uru. “Emang gimana ceritanya neng Uru bisa mampir beli cubit di sini?” ceritanya Reita penasaran. Berharap Uru menceritakan hadiah kue cubit yang Reita kasih ke Uru tadi pagi lewat si Bejo. Eh tapi Reita ga tau kalo Bejo itu namanya Bejo, Reita cuma random aja gitu milih orang buat ngasih kue itu ke Uruha.

 

“Jadi gini bang ceritanya, tadi pagi tuh aku dikasih kotak harta karun sama seseorang. Aku ga tau orang itu siapa, dia ngasihnya lewat temen aku. Pas aku buka, isinya tuh kue cubit yang bentukannya luchu-luchu bangeeettt… Terus aku makan kue itu, tapi aku cuma makan 2 biji, yang bentuk kepala botak sama kepala sekolah, mau makan bentuk yang lain tapi ga tega. Dan pas aku makan, ternyata rasanya tuh ennnaaaakkk banget! Aku suka. Terus pulangnya aku tanya ke temen, di mana penjual kue cubit di sekitar sini, terus dia ngasih taunya tuh di sini. Ya udah aku ke sini aja. Dan ternyata abang bisa bikin kue cubit kayak yang aku dapet tadi pagi” lalu Uruha mengeluarkan kotak harta karun kecil dari dalam tasnya dan membuka kotak itu.

“Nih, liat! pas banget kan sama kue cubit yang abang bikin barusan?” Uruha membandingkan bentuk kue cubit yang masih utuh di tangannya sama kue cubit yang ada di dalam kotak. Dan emang bentukannya sama persis. Ya iya lah sama persis, orang pakenya cetakan. Iya tapi rasanya juga sama.

 

“Aku jadi makin yakin kalo kue cubit yang aku dapet tadi pagi tuh asalnya dari sini” Uruha tersenyum. Dia keliatan periang ya. Reita jadi nambah demen.

“Terus?” Reita ga tau mau ngomong apa. Reita belum siap seandainya Uruha langsung kepincut sama Reita karena kue cubit unik bikinannya itu.

“Ngomong-ngomong nih, kalo boleh tau, siapa sih bang, orang yang udah beli kue cubit di sini terus ngasih ke aku? Abang kan yang bikin, jadi pasti abang tau lah, siapa orangnya”.

DHUARRRRR!!!

Hati Reita serasa meledak mendengar pertanyaan Uruha.

Jadi Uruha menyangka orang lain yang ngasih kue itu ke dia? Bukan Reita?

“…” Reita cuma bisa diem. ‘Kenapa dia malah nyangka orang lain yang ngasih itu? bukan gue? Kenapa harus orang lain yang ga jelas keberadaannya daripada gue yang udah jelas-jelas ada di sini, bikinin kue itu buat dia? Kenapa?’, begitulah kira-kira ratapan hati Reita.

 

“Yah… abangnya diem. Ya udalah, mungkin dia ga mau disebutin. Tapi ga penting juga sih dia itu siapa, yang penting aku suka kue cubitnya” Uruha lanjutin makan.

“Eh bang, ntar kalo orangnya ke sini lagi, tolong bilangin makasih ya ke dia” ujar Uru di sela-sela ngunyahnya.

Dan lagi-lagi Reita cuma diem. Sakit banget rasanya. Aduh, sakit.

 

Sementara, di seberang jalan, di balik tong sampah gede depan sekolahan, Ruki dan Kai ternyata lagi ngintipin Reita sama Uruha. Sebenernya mereka udah ngintip dari tadi sih, karena pas Ruki sama Kai mau mampir ke Reita, mereka ngliat ada Uruha di sana. Mereka berdua heran kenapa Uruha bisa ada di situ. Karena ga mau ngerusak moment, akhirnya Ruki sama Kai memutuskan buat ngintip aja dari jauh.

“Kira-kira mereka ngomongin apa ya Kai? Kok muka bang Reita yang tadinya sumringah jadi berubah kelabu gitu?”

“Ya mana gue tau? Besok aja kita introgasi si abang. Sekarang gue kepingin pulang, udah ga tahan banget nih perut gue”.

“Yah… kok pulang sih? Gue masih penasaran nih gimana ujungnya. Abis Uruha pergi ntar kita samperin bang Reita”.

“Aduh… lama, Ruki. Gue udah ga tahan. Lo mau gue cepirit di sini?”

“Ah, ga seru lo. Iya deh iya, kita pulang aja”.

 

~~~~~~~~~~~~~~~~~BERSAMBUNG~~~~~~~~~~~~~

 

Hmm… kira-kira… Kai bakalan cepirit di jalan ga ya?

Kayaknya itu urusan Kai aja deh.

 

 

Polling… Polling…!! XD

 

Menurut kamu, dari mana ya, Reita tau kalo bidadari yang nyamperin dia itu Uruha?

  1. Tanya sama alien
  2. Emang Uruha tuh udah terkenal
  3. Googling
  4. Stalking Uruha dari pagi

Gitu aja deh. Makasih yang udah baca :*

 

nenguru (321 x 448)
ada bekas operasi di wajah cantik neng Uru. maaf ya.. cuma pake aplikasi dan skill editing abal-abal XD
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s