[the GazettE fanfic]- Korban FTV (chapter 1)

Title                 : Korban FTV

Chapter           : 01

Genre              : romance-comedy [krik]

Fandom           : the GazettE

Author             : Hira Hiraito

 

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

 

Hay gaes~

Setelah mayan lama aku bersemedi di goa bawah laut, akhirnya aku kembali lagi untuk mempersembahkan sesuatu buat kalian yang aku cintai.

Inspirasi kali ini sebenernya datang dari lagu Rasa Sayange yang entah kenapa malah menjalar-jalar ga tentu arah sampe ke acara FTV dan salah satu jajanan nusantara.

Ga jelas banget kan?

Biar jelas, mending temen-temen baca ff ini aja deh.

Yuk ah!

 

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

 

“Anjir bete!!” seperti biasa, Reita lebih sering menghabiskan waktu liburnya cuma buat mengumpat. Entah itu mengumpati acara TV yang makin hari makin gaje, mengumpati kelakuan tetangga sebelah yang rada kurang wajar, mengumpati operator provider yang tiap hari promo ramalan cinta dengan tarif 2000, atau mengumpati kisah percintaannya yang tanpa makna. Ya gimana mau bermakna, pacar aja Reita ga punya.

 

Reita, sekitar 28 tahun, berprofesi sebagai penjual kue cubit di depan sebuah SMA, di hari Minggu yang mendung ini dia sedang merasa kelabu. Biasanya walaupun hari Minggu dia tetep jualan, tapi hari ini dia lagi kelabu parah, jadi males mau ngapa-ngapain. Kekelabuan(?) Reita berlangsung sejak semalam, tepatnya malam Minggu, atau biasanya anak-anak gahol menyebut malam itu sebagai Satnight, Saturday night, cuman jatohnya ke Reita jadi SADNIGHT, karena semalam pertemuan Reita sama gebetannya yang dia incer lewat jejaring sosial ga berjalan mulus semuluh paha cewe itu.

 

Flasback dikit ya.

Jadi ceritanya, semalam itu Reita ngajak ketemuan salah satu user facebook di friendlist-nya. Nama akunnya Siska Kubur (alter name nya Tsunade KW). Mereka sih emang udah lama berteman. Suka komen-komenan, walaupun selalu Reita dulu yang mulai ngomen, itu pun kadang cuman dibales pake jempol doang ama si Siskanya.

Neng Siska itu orangnya suka upload foto-foto di medsos gitu. Dan foto-fotonya yang hot itu selalu berhasil bikin Reita keras. Maksudnya bikin Reita mikir keras gimana caranya biar dia bisa dapet cewe cakep semlohay itu.

Singkat cerita, Reita berhasil bikin Siska klepek-klepek cuma dengan pamer foto cosplay. Anjay~ cosplay! Reita bisa nge-cosu juga ternyata!

Doi tau, kalau si Siska itu demen sama anime Naruto. Dan idola Siska itu Tsunade. Makanya dia demen banget pasang foto ala-ala Tsunade gitu, pernah juga dia bikin video cosplay Tsunade yang lagi nge-dribel bola, judul videonya Tsunade Goyang Dribel. Ga penting lah ya.

 

Balik lagi ke Reita.

Reita masih inget tuh, status facebook Siska yang bilang : “Gue demen banget sama Kakashi. Gilak! Muka ditutup aja udah keliatan cakep!”

Berlatarbelakang status itu, Reita pun memutuskan untuk cosplay jadi Kakashi, karena menurut Siska, Kakashi itu keren! Dan Reita udah merasa keren dari lahir, jadi dia ngerasa cocok cosplay jadi Kakashi.

 

Udah dandan ala-ala Kakashi gitu kan, terus foto-foto.

Ganteng dikit, cekrek!

Ganteng banyak, cekrek cekrek!

Ganteng paraaaahhhh~ cekrek cekrek cekrek cekrek cekrek cekrek sampe memori penuh!

Udah aja dia upload di sosmed. Pokoknya di semua akun jejaring sosial yang Reita punya. Dan TANPA DIEDIT DULU! Ceritanya tuh biar kayak… gini loh, ga diedit aja udah keliatan cakep, gitu. Jadi Reita ngerasa kayak cakepnya tuh natural. Ya ga si?

 

Dan ga lupa Reita nge-tag nama Siska di foto-foto cosplay dia.

Dan… Dan… Dan…Siska langsung nge-like foto-foto cosplay Reita itu, udah gitu nge-like nya dua kali pula, biar greget katanya XD

 

Singkatnya lagi, Reita berhasil meyakinkan Siska buat ketemuan di angkringan deket taman kota.

Nah, pas semalem tuh, mereka emang berhasil ketemuan. Gila, Reita seneng banget, plus deg-degan parah karena dia ketemuan sama Tsunade KW. Tsunade!! KW sih, tapi tetep gede XD *apasih*

Sayangnya, baru ketemu beberapa menit, si Tsunade KW alias neng Siska mendadak cabut dengan alasan lupa matiin TV di kost-an, katanya boros listrik, padahal dia harus ikut andil dalam penghematan energi demi masa depan yang lebih baik. Sedap!

Yah… Reita kecewa deh! Baru bentaran aja udah ditinggal cabut. Mana belum sempet liat goyang dribelnya pula. *eh?*

Tapi ada momen dimana Reita merasa tertusuk padahal lagi ga makan sate. Momen itu adalah… ketika Siska mau pergi ninggalin Reita, Siska membisikkan sesuatu ke Reita. Dia bilang… “Kayaknya lo lebih keren jadi Kakashi aja deh!”

Anjir nusuk!!

Maksud dari kalimat Siska itu kurang lebih gini : “Kayaknya lo lebih keren kalo muka lo ditutup deh!”

 

Reita pun pulang jalan kaki dengan memikul seonggok kegalawan. Terus Reita jadi makin sadar, bahwa jaman sekarang, selain motor, tampang juga jadi pertimbangan cewe buat milih cowo. Kalau tampang pas-pasan atau hampir jelek, tapi motornya ganteng walaupun dapet kredit, pasti cewe kayak Siska gitu bakalan mau. Kalau motor pas-pasan tapi tampang ganteng (yah minimal kayak Kakashi lah) masih bisa punya peluang buat dapetin cewe yang kayak Siska.

Harusnya tadi Reita ketemuannya sambil nge-cosu jadi Kakashi aja kali ya?

 

Gitu ceritanya. Jadi semalem Reita udah surem banget. Malam Minggu pula. Terus paginya dia jadi kayak makin kelabu gitu deh.

Udah pagi-pagi bangunnya kesiangan, mau beli bubur ayam buat sarapan tapi ayamnya lagi diadu sama ayam tetangga, akhirnya dia sarapan kue cubit buatannya sendiri, udah gitu adonannya adonan kemaren pula. Biarin deh mencret-mencret sekalian.

Akhirnya beneran mencret deh si Reita.

Udah mencretnya kelar, mau nyuci tapi mendung, ah jadi males deh. Terus Reita nyalain TV, kali aja ada anime yang dia suka (asal jangan Naruto, karena Reita udah ilfil parah sama anime yang satu itu).

“Ah, anjir, baru inget! Jaman sekarang KPI kan udah sibuk banget ya? Segala anime disensor, ada juga yang ga boleh tayang. Terus gue nonton apa dong?” Reita asal mencet-mencet tombol remot TV, kali aja dia beruntung nemu tontonan yang seger, kayak acara masak-masak bareng Farah Quin misalnya. Kan ‘seger’ tuh.

“Paan nih, acara musik hostnya udah kayak idol grup, mainnya rame-rame. Mana musiknya? Yang ada malah nge-gosip. Acara sampah!!” Reita dugel gitu, ngerasa miris sama acara hari Minggu jaman sekarang. Kalo dulu, di jaman ketika Reita masih usia anak-anak, acara TV di hari Minggu itu penuh dengan tayangan yang didominasi sama anime-anime Jepang kayak Pokemon, Digimon, P-Man, Let’s and Go, Chibi Maruko-chan, Hachi, dan masih banyak lagi. Tapi coba sekarang, semua tayangan itu udah berubah, kayak anime Hachi yang sekarang udah berubah jadi sinetron Tukang Bubur Naik Hachi. Aaaaakk~

 

“Apa lagi nih? Wah, acara nge-trip sini nge-trip sana ya? Gaya abege jaman sekarang yang lagi nge-tren. Sayang host nya bukan Nadine. Ganti ah!”

 

Pacarku Tukang Gali Kubur. FTV emang ga kenal yang namanya hari libur ya? Tiap hari FTV….mulu!” tadinya sih mau matiin TV, tapi pas ngeliat pemeran cewenya, Reita mengugurkan niat matiin TV-nya.

“Wuiiii~ Saga! Saga Sarasvati nih gue suka, aktingnya boleh diadu. Diadu ama domba tetangga” *maksudnya tuh adu domba gitu*

Udah mayan lama Reita nge-fans sama artis pendatang baru jebolan ajang pencarian bakat di salah satu stasiun TV swasta yang bernama Saga itu.

Profil singkatnya, Saga jadi juara satu di ajang nyanyi-nyanyi gitu, tapi begitu lulus doi malah jadi pemain FTV. Miris ya.

“Gilaaak~ Saga cantik banget sih! Biar kata gosip-gosipnya dia transgender juga gue tetep demen. Kan yang penting sekarang bentukannya dia cewe, kalo masih cowo ya… tetep cantik sih. Mungkin gue bakal bertransformasi jadi cowo gay kalo si Saga itu masih cowo” ya gitu lah, Reita emang suka ngobrol sendiri tiap nonton TV. Makanya walaupun Reita itu tinggal sendirian di kontrakan, tapi kalo udah nyalain TV tuh berasa kayak lagi nobar acara apaaa gitu. Rame sendiri lah pokoknya.

 

“Wah, Tora Amano!! Lagi-lagi si Saga mainnya sama Tora. Tora terus, kayak ga ada pemain lain aja” muka Reita rada kesel gitu sih pas muka ganteng Tora mulai nongol. Reita sirik, soalnya Tora sering di-pair sama Saga di beberapa FTV atau di iklan-iklan kayak iklan salep kulit terbaru yang mereka bintangi beberapa waktu lalu. Itu alasan pertama kenapa Reita itu sebel banget sama Tora. Udah gitu alasan lainnya karena Tora jauh, jauh, jauh, dan jaaaauuuuuuhhhhh lebih ganteng dari Reita.

 

“Oh… jadi si Tora dapet peran jadi kang gali kubur? Ga pantes banget sumpah! Mana ada sih, kang gali kubur seganteng itu? Kalopun ada, mayat-mayatnya udah pada bangun kali?” Reita. Gitu deh. Dibilang sebel, tapi dia suka muji-muji kegantengan Tora. Aneh kan?

Terus Reita mau bilang kalo Reita sendiri yang lebih cocok dapet peran jadi kang gali kuburnya, gitu?

“Gue sih rela dapet peran jadi kang gali kubur. Selama di-pair sama Saga, siapa yang bisa nolak? Ya ga si?” Reita ngajak ngobrol toples pilus kacang di sampingnya.

 

Sejam… 2 jam berlalu…

FTV yang ditonton Reita pun bubar. Udah tamat maksudnya. Kalo pake kata “bubar” tuh kesannya kayak abis ngusir kerumunan apaaa gitu ya?

Dan abis nonton FTV tadi, Reita jadi baper, terus bapik, bawa pikiran.

 

“Dunia FTV itu seru ya! Dua anak manusia yang beda nasib 180 derajat, kayak perbedaan muka Tora yang terlalu ganteng dan muka gue yang caur, tapi mereka bisa bersatu. Kemaren gue abis nonton FTV yang judulnya Pacarku Supir Odong-odong, yang cewenya itu nyamar jadi orang susah padahal sebenernya doi anak gedongan, dan mereka pacaran men! Terus kemarennya lagi ada tuh yang judul… Abang Cilok, I Love You, dimana gue bisa nemuin kisah percintaan yang awesome, karena abang cilok itu pacaran sama model majalah orang dewasa. Gila ga sih?” Reita masih ngajak ngobrol toples pilus kacang kesayangannya.

“Menurut lo gimana bak?” kali ini Reita berpaling ke asbak deket kasur lantainya.

“Cerita-cerita di FTV itu emang di luar fantasi banget ya! Bahkan cerita fantasi bisa lebih keliatan logis ketimbang isi cerita FTV yang… ya gitu lah”.

Reita tengkurep di atas kasur lantainya, menutup muka kusutnya yang belum dimandiin pake bantal (bantalnya padahal kena iler dia), berharap pikiran-pikiran tentang cerita FTV itu pergi dari akal sehatnya. Tapi yang ada malah…

 

“Hah!! Gue dapet pencerahan!” Reita langsung bangkit dari posisi tengkurepnya terus berdiri tegak sambil mengepalkan kedua tangannya, pose ala-ala super hero yang penuh semangat buat ngehajar musuh gitu.

“Kalau penulis skenario FTV bisa bikin cerita ga selogis itu, gue juga harusnya bisa, menulis kisah cinta gue sendiri dengan kisah-kisah yang menurut gue kurang logis, atau bahkan ga logis sama sekali” seringai najis terukir di wajah Reita.

“Pacarku Kang Kue Cubit. Pasti bakalan lebih seru dari FTV yang pernah gue tonton. Cuman bedanya… kalo yang ini lebih logis, karena tampang gue emang logis dapet peran jadi kang kue cubit, ya scara muka manis gue ini sebanding lah sama manisnya kue cubit bikinan gue, dan pipi imut gue masih layak buat dicubit-cubit. Walaupun yang nge-cubit gue abis itu pada mencret sih, tapi sebodo amat” terus bini-bini Reita di luar angkasa sana pada neriakkin Reita “MuNa lo Rei!! Muka Najis!”

Anjir nusuk~

 

“Yang jadi pertanyaan sekarang… siapa ya kira-kira, cewe berkelas tinggi yang mau jadi pacar gue? Bahkan seandainya cewe itu khilav, dia pasti bakalan milih-milih kali? Terus gimana dong?”

 

Cewe yang doyan pamer tetek kayak Siska aja kabur :v

 

Temen-temen, gimana nih…? Bantuin Reita dong…!

 

*terus tiba-tiba author muncul di layar ilusi*

 

Hay, buat kamu yang mengaku bini Reita, atau kamu yang ngerasa peduli sama Reita, ataaauu… buat kamu yang ngerasa kasian aja sama Reita, ayok, tunjukkin kepedulian kamu dengan ikutan polling “Calon Pacar Reita”.

 

Menurut kamu, siapa sih cewe berkelas yang pantas jadi pacar Reita?

  1. Uruha kayaknya mau tuh
  2. Tuh, kayaknya Uruha mau
  3. Uruha mau tuh kayaknya

 

Caranya gampang banget! Setelah ninggalin komentar di fanfic ini, jangan lupa tinggalin polling dengan ketik : CalonPacarReita(spasi)A/B/C

Terus dikasih hashtag #terserah

Udah gitu doang.

Makasih ya…

*terus ilang*

 

-TBC-

 

Maaf ya buat bini-bini Reita yang mungkin ngerasa tersakiti dengan candaan (atau bully-an) ini. Ga ada maksud buat nurunin harga diri Reita kok, beneran! Kalau harga diri Reita turun, berarti mungkin dia lagi dalam masa promo, makanya harganya turun.

Makasih banyak yang udah mau baca.

ini sih Kakashi yang cosplay jadi Reita XD

(cuma edit di mata doang. maaf ya aku cuma pake aplikasi editor abal-abal, jadi gitu deh)

reikashi01 (304 x 451)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s