[the GazettE fanfic] NOSEBAND BERDARAH (last chapter)

uruhaaoi_the_gazette_by_kanu4

 

Title                 : NOSEBAND BERDARAH

Chapter           : 4

Genre              : horror ngelawak (lawakan garing)

Author             : Hira Hiraito

 

 

Kai menjadi orang ke tiga yang menyimpan noseband Aoi. Reita sama Ruki udah kena ‘efek samping’nya, jadi Kai juga harus kena, biar adil. Tapi selain itu, Kai sendiri juga sebenarnya penasaran dengan noseband Aoi yang penuh misteri. Adanya hubungan antara demit cantik dengan noseband Aoi masih ngambang antara mitos dan fakta.

Kai pun memberanikan diri untuk mengenakan noseband ajaib(?) itu. Satu hal yang perlu diingat, selama mengenakan noseband Aoi, Kai harus berhati-hati jika bertemu dengan makhluk cantik seperti yang digambarkan oleh Reita dan Aoi.

 

Kai memandangi bayangan dirinya di cermin. Diam-diam Kai ngerasa rada keren dikit kalo pake noseband. Ternyata noseband-nya pas, ga ngambang, dan di situ Kai baru nyadar kalo ternyata dia pesek juga.

Lagi asik-asiknya bercermin sambil gaya-gayaan, Kai dikejutkan oleh sekelebat bayangan yang melintas di belakangnya. Ga jelas apa, pokoknya warnanya item.

Kai mulai merasakan aura berbeda di kamarnya.

 

Tok tok tok!

 

“Siapa?” Kai mendadak parno.

“…” tak ada jawaban, dan suara ketukan pintu itu kembali terdengar. Tanpa membayangkan siapa sosok di luar sana, Kai segera membuka pintu kamarnya.

 

Ckrek~

 

“Hay, kempooootttt!!” cengiran ala kuda menyambut Kai.

“Meev?!” Kai membalas cengiran kuda itu dengan cengiran Pegasus. “Huweeee~ pulang kapan lo?” sapa Kai sambil memeluk sepupunya yang baru pulang dari studinya di Jerman.

“Baru kemaren” Meev melepas pelukan Kai “Hidung lo kenapa? Abis disunat?”

“Berisik! Ini tren baru tau!”

“Oh. Tapi lumayan sih, lo lebih keliatan keren, apalagi kalo mata sama bibir lo juga ditutup pake begituan” Meev rebahan di tempat tidur Kai.

“Sekalian aja sekujur, biar disangka lagi cosplay mumi” Kai ikutan rebahan, tapi di kolong. Engga deng XD

“Ahaha… ide bagus tuh. Ntar kalo di sekolah lo ngadain J-event lo bisa ngeksis di sana jadi mumi” canda Meev.

“Paan? Di sekolah gw mana ada acara begituan?”

“Eh? Jadi sampai sekarang sekolah lo belum berani ngadain J-event lagi?”

Kai menggeleng dugem(?) menjawab pertanyaan Meev.

“Padahal acaranya seru. Apalagi cosplaynya, gw paling demen tuh. Temen deket gw selalu juara tiap ada kontes cosplay.”

“Iya, iya, temen lo yang jago nge-cross itu kan?” Kai turun dari tempat tidur buat ngambil cemilan di atas meja belajarnya.

“Yuhu~ sayang banget dia umurnya pendek. Coba kalo dia masih ada, pasti J-event di sekolah kita masih diadain sampe sekarang” kenang Meev.

“Coba kalo temen lo itu masih ada, terus J-event di sekolah kita masih diadain, pasti gw bakalan sering ngeksis jadi mumi” Kai ngemil toples cemilannya. *heh?*

 

 

 

 

Malam ini Meev ngajak Kai jalan-jalan, katanya kangen pengen ngebolang bareng lagi.

“Cepetan!” teriak Meev yang daritadi mondar-mandir deket mobilnya nungguin Kai.

“Iya iya, gw ngencengin noseband dulu” Kai berjalan menghampiri Meev sambil mengikat noseband-nya.

“Elah… ribet amat sih! Emang kemana-mana harus pake noseband ya?” Meev masuk ke mobil.

“Ah, lo ga ngerti aja” bisik Kai.

 

Ada yang menarik perhatian Kai ketika ia baru saja masuk ke dalam mobil. Kedua mata Kai menangkap bayangan sosok wanita di kaca spion. Wanita yang mengenakan gaun ala putri-putri kerajaan itu berdiri tidak jauh dari mobil Kai. Seingat Kai, waktu Kai baru keluar dari rumah terus mau masuk ke mobil Meev, jalanan di sekitar rumah Kai lagi sepi. Terus cewe itu nongolnya dari mana?

Kai jadi inget demit pengincer noseband yang Reita ceritain, demit cantik itu suka nongol tiba-tiba. Yah namanya juga demit, kalo nongolnya pake permisi namanya ngamen. “Misi bang, mau nongol nih~” kan ga lucu.

“Bentar!” Kai yang belum mengenakan seatbelt langsung turun dari mobil. Niatnya mau nyamperin tu cewe, mau nanya “Ente demit bences yang gangguin temen ane apa bukan?” tapi begitu Kai nengok ke tempat cewe itu berdiri, dia udah ga ada di sana. Nah lo? Kai jadi makin curiga kalo sosok bergaun ungu tadi itu si demit.

 

“Woy!!” seru Meev.

Ga pingin sepupunya ngambek karena ngebuang waktu, Kai buru-buru masuk ke mobil lagi.

“Ada apaan sih?”

“Ga ada” jawab Kai singkat.

 

“Ng… Enaknya ke mana dulu nih?”

“Seterah lo. Gw sih ngikut aja.”

“Aku juga ikut!”

Brrrr~ seketika bulu kuduk Kai berdiri. Suara lembut dari jok belakang memaksa Kai untuk menoleh. Dan…

“Meev!” panggil Kai datar tanpa menatap Meev. Kai terpatung melihat sosok yang barusan dia cari, taunya udah nyempil di belakang.

“Lo ngeliatin apa, Kai?” Meev ikutan nengok ke belakang. “Apa sih?” jiah dia bingung sendiri.

“Meev, lo ga ngajak cewe lo kan?” Kai masih belum memalingkan pandangannya. Kedip pun engga. Takutnya kalo Kai kedip, tu makhluk udah ngilang lagi.

“Cewe gw di Jerman keles!”

“Terus dia siapa?”

“Dia?” Meev bolak-balik ngeliatin jok belakang sama ekspresi aneh Kai. “Sumpah, Kai, kita cuma berdua!”

 

Kai terdiam. Sepertinya dia mulai terhipnotis oleh tatapan makhluk cantik yang juga ngeliatin Kai.

“Aku mau ikut kamu” ujar makhluk itu dingin. “Atau… kamu yang mau ikut aku?” sebuah seringai terulas di wajah cantiknya.

Kai menggeleng gugup(?). Bukan kata-katanya yang membuat jantung Kai berdetak lebih cepat dan noseband-nya kembang kempis. Wajah itu! Setelah diperhatikan, Kai merasa tidak asing dengan wajah cantik itu!

 

“Heh, kempot!! Gw pengen jalan-jalan, bukan nemenin lo bengong gini!” Meev mulai sewot.

“Engga! Kita ga jadi pergi sekarang.”

“Heeeee??”

 

 

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

 

 

Setelah menyampaikan semua keterangan dari Meev semalam, Kai ngajakkin Reita sama Ruki main jelangkung buat cari tau kenapa demit itu demen banget nguber-nguber yang megang noseband.

 

“Apa?? Main Jelangkung?”

“Engga, engga! Gw ga pengen kesurupan lagi. Gw udah pernah kesurupan demit di fanficnya Hira, dan gw trauma!!” Ruki ngelirik author yang lagi ngetik ff di sudut kamar Kai.

“Tenang aja Cel, lo ga bakalan kesurupan demit lagi, soalnya abis tu demit nyurupin(?) lo, demitnya kena TBC, jadi dia kapok” Kai dapet hadiah jitakan. Ruki ngejitaknya sambil lompat biar greget.

“Lo yakin demit itu temennya si Meev yang udah metong itu?” tanya Reita sekali lagi. Dia masih belum yakin sama penjelasan Kai.

“Yakin!! Gw yakin banget! Tiap abis pulang dari J-fest si Meev selalu pamer foto-fotonya ke gw. Dan demit yang gw liat semalem mukanya mirip banget sama cosplayer temen Meev yang gw liat di foto-foto Meev! Satu lagi, demit itu ciri-cirinya juga sama kayak yang lo sama Ruki ceritain waktu itu! Dan… nama dia Uruha kan?”

Reita langsung keinget momen kenalan dia sama Uruha abis selese ekskul kuda lumping di chapter kemaren.

 

“Jadi gimana Rei? Lo mau kan kita main jelangkung sama demit cosplayer itu?”

“Ok!”

Reita dan Kai pun sepakat. Sementara Ruki asik-asikan molor ditinggal ngobrol Kai sama Reita.

 

 

 

 

 

Reita memandangi foto Aoi yang biasa dia pake buat curhat.

Masih terbayang jelas senyum bahagia Aoi dalam ingatan Reita. Ketika Reita masih duduk di bangku SMP, Reita sering melihat Aoi pergi ke festival kebudayaan Jepang. Sebenernya Reita pingin banget ikut ke sana, tapi Aoi selalu menolak. Aoi bilang “Kamu belum cukup umur.”

Reita tau itu cuma alasan Aoi biar Reita ga ikut pergi. Reita juga tau kalo ada sesuatu yang jadi inceran Aoi di acara itu.

Suatu ketika Reita pernah mendengar sedikit curhatan Aoi tentang sosok pujaan hatinya.

“Dia cosplayer. Cantiiiikkk banget. Sering ngecosplay di sekolahan kakak juga kalo ada J-fest.”

 

Tapi sayangnya Aoi tidak pernah memberitau Reita bagaimana sosok cosplayer cantik yang Aoi idolakan itu.

Waktu itu Aoi pernah berjanji akan mengenalkan pujaan hatinya pada sang adik, tapi kalau udah jadian. Sayang sekali, Aoi tidak pernah bisa menepati janjinya.

 

“Menurut cerita Meev, cosplayer itu jatuh dari atap gedung sekolah kita setelah foto-foto sama salah satu pengunjung J-fest” penjelasan Kai sebelum dia ngajakkin main jelangkung kembali terngiang di benak Reita.

 

‘Pengunjung yang dimaksud itu… kak Aoi?’

 

“Sampai sekarang belum ada yang tau persis, kematiannya murni karena kecelakaan atau bukan.”

 

“Beberapa bulan setelah tragedi itu, sekolah kita ngadain J-fest lagi, tapi banyak kejadian aneh yang bikin sejumlah pengunjung merasa ga nyaman. Beberapa dari mereka pernah ngeliat penampakan cosplayer yang udah mati itu berdiri di atap gedung sekolah, bahkan masih suka nongol tiba-tiba di hasil jepretan pengunjung yang foto bareng cosplayer.”

 

“Meev cerita, waktu itu ada salah satu pengunjung yang baru pertama kali datang ke J-fest di sekolah kita. Menurut pengakuannya, dia minta foto bareng sama cosplayer Tifa Lockhart, salah satu karakter cewe di game Final Fantasy. Selesai foto, dan dia ngeliat hasil fotonya, cosplayer itu ga ada! Jadi dia berasa foto bareng cosplayer tapi setelah dilihat hasilnya ternyata dia foto sama gapura. Pfftt~ engga deng. Ternyata dia foto sendirian!”

Mendadak Reita keinget cerita Ruki waktu Nosu-chan nginep di rumah Ruki dan Ruki mimpi ketemu sama cosplayer Tifa Lockhart terus pas diajak foto ternyata si Tifa foto sama tabung gas. Bukan! Ternyata si Ruki cuma selfie!

 

‘Cosplayer… crossdresser… Uruha?!’

 

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

 

Di dekat sebuah rumah tua tak berpenghuni….

 

 

Sesajen udah lengkap, boneka yang terbuat dari kayu, batok kelapa, dan daster bekas emaknya Ruki udah siap dirasukkin demit. Laptop sebagai media pengetikkan pun udah siap diinjek-injek boneka jelangkung.

Mental Reita, Kai, dan Ruki juga udah siap. Author juga udah siap bertanggung jawab kalo nanti Ruki kesurupan lagi abis main jelangkung XD

 

Mereka bertiga mulai bersama-sama membaca mantra “Jelangkung, jelangkung di sini ga ada pesta-”

“Stop! Stop! Harusnya tuh ADA PESTA!!” ralat Reita.

“Rei, lo liat donk! Kita sepi-sepian gini masa dibilang ada pesta?”

“Mantra, itu mantra!! Mantranya bilang ‘di sini ada pestaaaaaa’, Joko Kendil!!” Reita gregetan pengen nyulap Ruki jadi dupa.

“Oh!” (‘.’)

“Berisik lo berdua!”

Kai kembali memberi aba-aba untuk mulai membaca mantra.

 

“Jelangkung, jelangkung, di sini ada pesta. Pestanya kecil-kecilan, datang ga dijemput, pulang lo naik ojek” Reita ngelanjutin “Yang bayarin si Kai!”

“Heh! Kok gw?”

“Ya terus?”

Reita dan Kai kompakan ngelirik ke arah Ruki. Ruki paham maksud kedua temannya “Engga, engga! Gw lagi bokek!”

“Terus siapa dong? Ah, lo sih Rei, pake mantranya ditambahin ‘yang bayar si Kai’, jadi ribet kan urusannya?” Kai manyun-manyun seksoy.

“Ya kan kalo ga ada yang bayarin kesian juga mamang ojeknya, apalagi harga BBM naik.”

“Iya juga sih. Tapi…”

“Ya udah ntar kita patungan aja bertiga!” usul Reita.

“Enak aja bertiga! Tu demit juga diajak patungan ngapa, biar adil!”

“Ide bagus tuh!” Kai menyetujui ide brilian Ruki.

 

Panjang ya urusannya perkara baca mantra doang -_-)

 

Selesai rapat tentang siapa yang bakal bayarin ojek buat nganterin si demit pulang, tiba-tiba angin berhembus cukup kencang.

Hawa dingin mulai menyelimuti area rumah tua itu. Dan boneka jelangkung yang mirip orang-orangan sawah itu pun mulai bergerak.

Tangan Reita, Kai, dan Ruki yang menggenggam boneka itu pun bergetar.

“Rei, bonekanya kok gemeteran? Jangan-jangan seharian dia belum bakan?” bisik Ruki.

“Berisik lo!”

 

Boneka itu bergerak di atas tombol keyboard laptop milik Reita, dia mengetikkan kalimat : “Bonekanya jelek! Gw ga mau! Pokoknya gw mau boneka yang cantik!!”

“Bo-boneka cantik? Barbie?” tanya Reita lirih bahkan terdengar seperti berbisik.

“Duh, kita kan ga bawa boneka Berbie, Rei!” Ruki mulai sedikit panik, takut kalo nanti Ruki yang bakal dijadiin pengganti boneka jelangkung yang ditolak itu.

“Ahha!! Tenang!” Kai mengeluarkan sebuah boneka cantik dari dalam tasnya. “Gw punya boneka cadangan!”

 

“Gimana mit, demit-chan mau kan sama boneka cantik ini?” tanya Reita.

Boneka jelangkung jelek udah dibuang, malahan diinjek-injek sama Ruki. Sekarang yang ada di tangan mereka adalah sebuah boneka cantik sesuai request-an si demit. Boneka cantiknya dilengkapi baterai, terus nanti kalau diklik “on” bonekanya bisa nyanyi sambil joget. *ga penting*

Mereka membaca ulang mantra sampai 3X, dan boneka itu mulai bergerak mencet-mencet tombol keyboard “Nah, gini kan enak diliatnya.”

 

“Kenalan dulu dong, demit-chan. Namanya siapa?” Reita membuka dengan pertanyaan pertama.

“Uruha.”

Reita, Kai, dan Ruki saling menatap satu sama lain. Reita berbisik “Bener kan?”

“Bener, itu nama temen Meev” Kai ikutan bisik-bisik. Beruntung, baru baca mantra, Uruha langsung masuk. kalo yang masuk demit lain kan bisa salah jurusan vroh. Ini karena noseband Aoi juga ikutan, walaupun ga lagi dipake, tapi noseband itu sengaja dibawa sama Reita buat ‘mancing’ Uruha.

“Uruha, ini gw Reita, masih inget ga?”

“Masih! Lo yang ngatain gw bences kan? Gw kesel tau ga?!”

“Iya sorry, kan waktu itu gw ga tau kalo ternyata lo itu crosser.”

“Lo tau dari mana kalo gw crosser?”

“Lo mau tau jawabannya?”

“Mau!”

“Jawabannya ada di ujung langit! Lo ke sana aja sama tuyul yang tangkas dan pemberani!”

“Njirr~ gw jadi pengen nonton Dragon Ball. Si Goku apa kabar ya?”

“Berisik lo!!”

Ruki ngekek membaca kalimat-kalimat yang diketikkan jelangkung itu.

 

Merasa sudah melenceng dari tujuan, Kai mulai mengajukan pertanyaan serius.

“Uruha, gw Kai, sepupunya Meev, Meev temen deket lo. Lo dapet salam dari dia tuh!” pertanyaan serius macam apa ini? -_-

“Iya gw tau, kan gw pernah mau ikutan jalan-jalan sama lo sama Meev tapi ga jadi. Betewe si Meev sibuk apa sekarang? Boleh dong minta pin BB dia.”

Lama-lama author kesel. Ini pada niat main jelangkung engga sih? T_T

 

“Heh, kempot! Authornya ngambek tuh. Serius dikit ngapa sih!” celetuk Ruki. Kalo soal main-main beginian Ruki rada seriusan dikit, soalnya takut kesurupan lagi.

“Ehm. Oke! Uruha, yang kita bertiga tau, dulunya lo mati karena jatuh dari atap gedung sekolah. Bener ga sih?”

“Bener.”

Reita nanya “Lo jatuh secara ga sengaja, atau ada orang yang sengaja ngelakuin itu ke lo?”

“Ada orang yang ngedorong gw waktu itu.”

“Siapa?”

“Kakak lo, AOI”

Reita merasa seperti dihujam oleh beribu pedang. Sakit vroh!! Benarkah Aoi yang ia kenal sebagai orang yang baik dan penyayang, tega melakukan itu?

“Ga mungkin! Kak Aoi itu orang baik!”

“Dia memang baik. Kesalahpahaman yang udah mengubah dia.”

“Maksud lo?”

“Gw gempor kalo harus cerita semuanya di sini. Gimana kalo lewat BBM aja? Ini pin BB gw, U2UH4K3C3, invite eah~”

“Lo demit tapi ngalay ya! Gw nanya seriuuuussss~” Reita gregetan berasa pingin makan kemenyan.

“Sabar Rei, sabar!” Kai dan Ruki kompakan puk-puk hidung Reita.

“Oke oke, selow vroh…”

 

Dan kemudian Uruha menceritakan masa lalunya.

 

 

========Flachback========

Sebelum ia jatuh dari atap sekolah, Uruha yang waktu itu sedang cosplay nge-cross jadi Claire Farron sempat diminta foto bareng sama Aoi. Setelah foto-foto, Aoi nembak Uruha. Aoi bilang udah dari lama dia memendam perasaan suka ke Uruha. Awalnya cuma karena kagum sama bakat cosplaynya, tapi lama-lama Aoi jadi suka beneran, dia penasaran dan pingin tau lebih jauh tentang Uruha, dan akhirnya dia nekat menyatakan cintanya.

Uruha ketawa aja denger tembakan(?) Aoi. Dari sekian banyak penggemar Uruha, Aoi memang bukan satu-satunya penggemar yang terjebak oleh paras cantik Uruha, tapi Aoi adalah orang pertama yang sampe ke jenjang nembak karena masih ngira kalo Uruha itu cewe!

“Maaf, Aoi. Gw ini sebenernya cowo” di hadapan Aoi, Uruha menunjukkan identitas aselinya. Ia membuka resleting kostum yang menutupi leher untuk menyembunyikan jakunnya.

“Dada gw ini dalemnya isi kaos kaki sama kain lap. Mau diisi kacang ijo ntar disangka bakpao. Hahaa…” Uruha nyengir berasa semua baik-baik aja. Dia ga tau gimana perasaan Aoi yang hancur lebur seketika.

Aoi membisu melihat kenyataan di depan matanya. Jantungnya serasa mau copot, hatinya remuk, nosebandnya berasa kendor (waktu itu Aoi emang hobi banget pake noseband tiap main ke J-fest).

Uruha, sosok cantik bertubuh indah itu ternyata berjakun dan ‘berisi’, berisi kaos kaki maksudnya :v

Aoi juga baru pertama kali mendengar suara Uruha yang ternyata berbeda dengan cara bicaranya ketika sedang cosplay.

Setiap nge-cosplay, Uruha itu jarang ngomong, tapi sekalinya ngomong dia lembut, ga ketauan suara cowonya.

 

“…” Aoi masih terdiam memandangi Uruha. Rasanya sakiiiiittt banget. Udah sebegitu sukanya Aoi sama Uruha, udah muji-muji kecantikan Uruha sampe kadang lupa makan lupa mandi, udah niat pengen macarin Uruha dan terbebas dari status ‘jones’nya, eh pas ditembak ternyata Uruha cowo!!

Kalo udah kayak gini Aoi perang batin, antara merasa beruntung atau kurang beruntung karena terlahir sebagai cowo normal.

Aoi malu dan kecewa berat. Dia ngerasa dibohongin sama Uruha. Di sisi lain dia ngerasa bego karena ga cari tau tentang Uruha lewat orang lain. Soal cinta-cintaan, Aoi memang sangat tertutup.

 

“Sorry Aoi, gw ga ada maksud bohongin orang. Ini memang hobi gw, ini cosplay. Walaupun gw lebih suka nge-cross dan keliatan cantik, tapi gw cowo normal. Jadi…”

“Sialan!” Aoi mendekati Uruha.

Melihat ekspresi Aoi dan warna noseband Aoi yang berubah merah karena terbakar api amarah *ga gitu juga* Uruha tau kalo sekarang Aoi marah ke dia “Ya terus? Salah gw? Salah temen-temen gw? Gw cuman ngelakuin apa yang gw suka. Dan gw suka nge-cross” dengan [sok] cantik Uruha memainkan wig kriwil-kriwil(?)nya.

“Lo udah bikin gw kecewa!” Aoi mencengkeram kerah baju Uruha, tatapannya penuh amarah.

“Apa-apaan sih? Lepasin!” Uruha melepas paksa cengkeraman Aoi. Lama-lama Uruha sewot juga. “Ga tau malu banget sih lo! Udah salah, nyolot lagi!”

“Ck. –piiippp-” *sensor!* kesebelan memuncak, Aoi pun mendorong tubuh Uruha pelan. Dorongnya emang pelan, tapi sialnya Uruha lagi berdiri di tepi atap gedung, dan tubuh Uruha yang lagi ga seimbang pun ga terkontrol “Eh, eh!!”

Tangan Uruha mencoba menggapai Aoi ketika tubuhnya mulai condong ke belakang. Aoi pun berusaha meraih tangan Uruha karena bagaimanapun Aoi tidak berniat untuk mencelakainya.

Tapi sayang, sebelum tangan Aoi meraih tangan Uruha, Uruha sudah lebih dulu terjatuh.

“Uruha!!”

 

 

 

Aoi sendirian di atap gedung. Dia panik. Sumpah, Aoi ga ada maksud buat ngedorong Uruha sampe jatuh. Entah emang dasarnya pengecut atau karena rasa takut yang menguasainya, Aoi lari dari tanggung jawab.

Di tengah kerumunan orang yang berusaha menyelamatkan Uruha, Aoi mengendap keluar dari area festival.

Dia berhasil melarikan diri, mengendalikan motornya dengan kecepatan tinggi sebelum jejaknya tercium oleh siapapun. Namun, di sebuah persimpangan jalan, motor Aoi menabrak sebuah becak— engga, motor Aoi menabrak sebuah truk pasir.

Aoi pun wassalam *paan wassalam?* X’D

 

Sementara itu, Uruha yang hendak dibawa ke rumah sakit tak dapat bertahan.

Dan hari itu adalah hari terakhir Uruha menjadi seorang cosplayer.

Juga hari terakhir Aoi mengunjungi J-fest.

 

============End of Flashback============

 

Reita, Kai, dan Ruki mbrebes mili membaca curhatan Uruha. Bukan karena sedih ngebayangin gimana kejadian waktu itu, tapi karena tangan mereka pegel ngetik curhatan Uruha segitu panjangnya T_T

 

“Terus kenapa lo jadi ngejar-ngejar Reita?” tanya Kai.

“Karena Reita pake noseband Aoi. Dan setiap ada orang yang make noseband itu, gw jadi keinget Aoi. Gw masih belum bisa trima kematian ini. Siapapun yang pake noseband Aoi bakalan gw uber-uber sampe mati. Gw benci noseband itu, sama kayak gw benci Aoi. Noseband itu bikin gw ga tenang.”

“Wah, ga bisa gitu donk!” protes Reita.

“Bisa aja! Namanya juga fanfic.”

“Ga bisa! Ini ga masuk akal!!”

“Emang lo pernah baca fanficnya Hira yang masuk akal dikit?”

“Ng… ga pernah!” -_-)

“Nah! Kan?”

“Jadi? Mau lo apa sekarang?”

“Gw pengen tenang. Lo bisa lenyapkan noseband itu dari muka bumi ini, atau lo tetep pake noseband itu tapi lo ikut gw. Jadi kita bisa sama-sama ngambang(?) di dunia kematian dalam dimensi yang ga jelas. Hahaa…”

“Gw belum pingin mati. Dan gw juga ga mau ngebuang noseband itu. Itu satu-satunya benda kesayangan kak Aoi yang gw punya.”

“Rei, lo ga tau gimana rasanya ga bisa pulang. Sekarang gw sedang berada di dimensi lain di mana gw ga bisa kembali ke tempat orang-orang mati. Gw sendirian ngambang di sini. Tolong, gw pengen kembali ke dunia kematian dengan tenang, ga gentayangan kayak gini.”

Reita menatap kedua temannya “Gimana donk?”

“Ya udah lo pilih aja, buang noseband itu atau lo ikutan nyusul Uruha!”

“Enteng banget lo ngomong ‘ikutan nyusul Uruha’?” Reita menyelepet muka Ruki. “Gw sayang noseband itu, sayang banget. Satu-satunya benda peninggalan kak Aoi…” (._.)

“Lo mau Uruha ngejar-ngejar lo terus?” pertanyaan Kai bikin Reita merinding.

‘Iya juga ya?’

 

Akhirnya dengan berat hati Reita memutuskan untuk melenyapkan noseband Aoi.

Di tempat tak jauh dari main jelangkungan, Reita membakar noseband itu.

“Selamat tinggal Nosu-chan… selamat tinggal upilnya kak Aoi yang nempel di sini” T_T

“Rei, yang tabah ya!” Ruki puk-puk Reita dengan penuh prihatin.

“Lo emang lebih keren kalo pake noseband itu, tapi lo masih bisa pake noseband bikinan gw kok.” hibur Kai.

“Engga! Noseband lo suka kendor, ga enak dipake!” ToT

“Ya kalo ga enak kasih kucing aja.”

“Rese lo!” ToT

 

Noseband terkutuk itu telah lenyap dalam kobaran api. Dan untuk terakhir kalinya, Uruha menampakkan wujud di depan Reita, Kai, dan Ruki.

“Makasih semuanya…” seulas senyum terukir di wajah Uruha yang damai.

“Sama-sama.” *heh?*

“Selamat tinggal, Uruha…”

“Tidur yang tenang ya…”

Bayangan Uruha pun menghilang dalam gelapnya malam.

Reita yakin, Uruha sudah tenang sekarang, begitu juga Aoi :’)

 

Udah gitu doang.

 

========TAMAT=========

 

FF jelek! Ga nyambug :v

Makasih banyak yang udah baca. Maaf ya kalo banyak salahnya XD

Endingnya simpel banget tinggal ngebakar noseband doang :v

Padahal itu noseband ga ada hubungan spesial sama Uruha, cuma karna noseband itu noseband nya Aoi. absurd ya? X’D *ditoyor sana sini*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s