[fanfic the GazettE] NOSEBAND BERDARAH (chapter 1)

reita-the-gazette-1jpgTitle                 : NOSEBAND BERDARAH

Chapter           : 1

Genre              : horror ngelawak (lawakan garing)

Author             : Hira Hiraito

 

 

Ini fanfic udah lama sih, udah lama aku posting di facebook. Tapi ga apa deh buat nambah-nambah postingan blog aku posting di sini juga. Syukur-syukur kalo ada yang nyasar ke sini karena tipudaya keywords XD *dikeplak*

 

Awalnya cuma iseng ketak-ketik, eh jadi 1 chapter. Ya udah deh dilanjut aja X’D

Ini ide tau-tau muncul, sebenernya simpel, mau dibikin oneshoot, tapi malah kepanjangan begini. Semoga minnachuu ga bosen ya XD a

 

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

 

 

“Akhirnya, setelah lebih dari satu bulan aku kehilangan semangat hidup, sekarang aku bisa berdiri lagi” Reita mengobrol dengan bayangan dirinya sendiri di cermin.

“…” bayangan Reita membalas dengan anggukan dan seulas senyum hangat, sama hangatnya seperti mentari pagi ini.

Tidak ingin terlambat ke sekolah, Reita menyudahi acara ‘ngobrol sendiri’nya. Penampilannya udah rapih, Reita udah siap pergi ke sekolah, tapi sebelum itu dia bergegas menuju meja makan, meraih sepiring nasi dengan telor ceplok di atasnya.

 

Sejak 1 tahun lalu Reita tinggal sendirian di rumah, emaknya kerja jadi TeKaWe di Arab, sedangkan ayahnya sudah lama meninggal sejak Reita berusia 8 bulan di dalam kandungan. Reita yang sebatangkara harus mengurus dirinya sendiri, tapi namanya juga Reita, kadang suka niat ga niat gitu hidupnya. Kalo lagi rajin ke sekolah ya ke sekolah, ntah di sana dia ngapain ya guru BP ga tau. Kalo pas lagi rajin mandi ya mandi, ntah mandinya pake air apa pake pasir ya itu seterah dia. Kalo lagi rajin masak enak ya masak enak, minta tolong si Kai buat masakkin makanan enak, terus ntar Kai dikasih upah makan gratis, makan gratisnya ya makanan si Kai juga. Tapi pagi ini Reita lagi males masak dan lagi sibuk menata tampilan barunya, jadi dia ga sempet masak ini itu, males juga minta tolong Kai buat masakkin, akhirnya dia cuma bikin telor ceplok buat menu sarapan.

 

Sepiring nasi bertengger(?) di tangan kanan Reita, ia lalu berjalan menuju pintu keluar.

Ckrekk~

Reita celingukan depan pintu.

“Ah, itu dia!” Reita keluar lalu kembali menutup pintu dan menguncinya. Reita berjalan mendekati seekor kucing yang sedang sibuk mengais-ngais tong sampah depan rumah Reita.

“Nih, pus, sarapan dulu!” sepiring nasi dan telor ceplok Reita berikan pada kucing kampung itu. Harusnya itu jatah Reita, tapi berhubung telornya gosong, jadi dia kasihin ke kucing, daripada dibuang kan mubazir gitu pikir Reita.

Salah Reita sendiri sih, orang lagi bikin telor ceplok malah ditinggal pake noseband, ya gosong jadinya. Maklum, ini hari pertama Reita memakai noseband, jadi dia rada bingung mau pake gaya apa, horizontal, vertikal, atau diagonal.

 

 

 

 

Reita sudah sampai di depan gerbang sekolahnya. Untung belum terlambat, kalau Reita terlambat ke sekolah, jam nya yang disetrap *iya kali haji Lulung :v*

Hari ini Reita merasa ada yang berbeda.

Hampir sepanjang perjalanan menuju sekolah, orang-orang seperti memperhatikannya. Begitu sampai di sekolah, baru di depan gerbangnya aja seisi sekolah terutama yang cewe-cewe udah pada ga nyante. Reita jadi bingung dan merasa asing.

Sejak Reita kecelakaan sebulan lalu, ini jadi hari pertama Reita kembali ke sekolah, tapi Reita ga nyangka bakalan dapet sambutan se-wow itu dari teman-temannya.

“Welcome back, Reita!!”

“Reitaaa~ yokatta, Reita udah sembuh!”

“Reita abis nyusruk malah makin keren!”

“Waaa~ Reita gaya rambutnya baru!!”

“Reita kok sekarang jadi beda? Kok jadi ganteng banget?”

“Reita, lo makin kece pake pembalut(?) hidung begitu!”

“Boleh juga tuh nosebandnya!”

 

Dan Reita tau apa yang jadi faktor penarik perhatian orang-orang yang melihatnya. Noseband!! Sebenarnya Reita udah lama nyimpen noseband itu, udah sekitar 4 tahun lalu, tapi baru hari ini dia punya keberanian buat pake tu noseband. Bukan karena keberanian deng, tapi karena ‘kebutuhan’ XD

 

Mendengar hujan pujian dari banyak orang, Reita jadi makin PD, makin berasa paling ganteng sejagad. ‘Ternyata noseband ini efeknya lebih dahsyat dari batu akik!’ (?)

Reita melenggang menuju kelas sambil dadah-dadah ke teman-temannya ala artis karbitan yang karirnya baru melejit.

 

 

Begitu nyampe kelas, orang-orang pada ngeliatin Reita. Banyak yang melihat Reita dengan tatapan takjub, terhipnotis dengan penampilan baru Reita yang keren, ada juga yang menatap Reita dengan tatapan sirik. Itu yang sirik pasti cowo-cowo jombelo XD *ditoyor*

Reita balik menatap mereka. Tapi Reita bingung, kok muka teman-teman sekelasnya pada berubah semua? Masa iya baru ditinggal sebulan aja teman-teman kelas Reita udah berevolusi? Terus ngomong-ngomong, mana si Kai? Biasanya Kai paling gasik ke sekolah, gerbang sekolah belum dibuka aja Kai udah baca buku di dalem kelas.

Setelah loading cukup lama, Reita baru sadar kalo ternyata Reita salah masuk kelas.

Pantesan!! -_-)

 

Reita buka Google Map buat nyari letak kelasnya. Dih, sok iye, nyari kelas sendiri aja pake Google Map.

“Rei!!” seseorang menepuk bahu Reita, reflek Reita membuang smartphone-nya karena terkejut.

“Ah, siyal!! Kempot!! Ngagetin aja!” Reita melirik tajam ke arah lelaki manis yang dipanggil ‘kempot’ itu.

“Ahahaa…” si kempot alias Kai cuma ngaha(?) ala kadarnya.

“Terbang kemana deh tu hempon gw?” Reita celingukan.

“Lo lebay sih lagian, kaget aja pake ngebuang hempon” toyor Kai. “Ntar gw minta tolong haji Lulung buat miskol nomer lo dah, dijamin tu hempon bakalan balik lagi.”

“Gitu ya?” -_-

“Yo’o!” Kai menaikkan kedua alisnya. “Ngomong-ngomong, penampilan lo beda, Rei? Segala pake noseband, segala rambut dianeh-anehin, biasanya juga lo pake gaya rambut poni lempar? Semangat hidup baru ya?”

“Iya donk. Ini kan berkat lo sama Ruki juga. Kalian berdua ga bosen-bosennya support gw terus sejak kecelakaan waktu itu. Thanks banget ya, Kai! Gw jadi semangat lagi buat nerusin hidup, lebih-lebih waktu inget noseband peninggalan abang gw, gw rasa si abang juga ga pingin gw terpuruk terus. Makanya gw begini. Gaya baru, semangat hidup baru!”

“Itu gunanya teman vroh~ Gw seneng lo bisa semangat lagi” Kai dan Reita pun saling lempar senyum.

 

“Ah, si Ruki mana betewe?”

“Belum nongol, masih glindingan kali, bentar lagi juga-” kalimat Kai kepotong sama teriakkan Ruki dari arah belakangnya.

“REITAAAAA~~~~” Ruki yang tau-tau muncul gitu aja langsung lari nubruk Reita. “Gw perhatiin dari jauh, siapeeee gitu, eh taunya lo Rei?”

Begitulah. Sama seperti Kai, Ruki juga merasakan kebahagiaan atas kembalinya Reita ke sekolah. Dan untuk kebahagiaan itu, mereka bertiga akhirnya malah nongkrong di kantin buat pesta ngerayain baliknya Reita, dan ga jadi masuk ke kelas -_-)

Yang begitu jangan ditiru ya.

 

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

 

Malamnya, Reita curhat sama foto abangnya yang majang di dinding kamar Reita.

“Kak Aoi, terima kasih banyak ya. Itong seneng banget pake noseband peninggalan kakak. Gara-gara noseband ini kepercayaan diri Itong naik level berkali-kali lipat. Itong yang dulu sudah kembali. Asdfghklskdbchgjkhrfjbgjfadfkh~” Reita curhat semau dia sampe foto Aoi luntur. Foto aja bisa bosen dengerin ocehan Reita, gimana ane?

 

——–FLASHBACK——-

Hari itu, ada festival band di sekolah. Kebetulan Reita ikut nimbrung di salah satu band sekolah yang ikutan acara itu. Bukan sebagai member tetap sih, cuman daripada itu band ga ada bassist, jadi ya seadanya aja XD

Waktu band itu bawain lagu cadas, semangat Reita ga bisa dibendung. Memang, Reita ini penyuka musik keras, jadi kalo dengerin lagu-lagu yang begitu dia ga bisa anteng, dengerin aja ga bisa anteng, gimana kalo dia sendiri yang mainin lagunya?

Reita jingkrak sana jingkrak sini, saking semangatnya sampe dia ga sadar kalo dia udah sampe di tepi panggung yang paling pinggir *nah lo?*. Begitu dia jingkrak lagi, kakinya ga napak di panggung, tapi-

GUBRAG!!!

 

Seketika penonton pada heboh. Ada yang ngetawain, ada yang langsung nyamperin Reita buat ngasih pertolongan, tapi lebih banyak yang ngetawain sih. Sayangnya waktu itu author ga ikutan nonton, jadi di Yutup ga ada videonya :v (??)

 

Dikira jatohnya biasa aja, tapi kok si Reita ga balik-balik ke panggung. Jangan-jangan dia pingsan? Leader band pun minta musiknya berhenti dan semua member band ikutan nengokkin Reita. Ternyata cukup tragis, Reita jatuh nyusruk meluk bass betot, hidungnya kepentok stang bass, kepalanya ketindih speaker yang sempet dia pake buat pegangan waktu jatuh, bukannya selamat malah tu speaker ikutan nyusruk bareng Reita.

Jadi abis hidung kepentok stang bass, kepalanya ketindih speaker, makin ndelesep deh tu hidung.

 

Darah mengalir dari lubang hidung Reita, seketika Reita pingsan. Lebay ya, jatuh begitu doang bisa sampe pingsan *diinjek*

Udah aja Reita langsung dibawa ke rumah sakit, UKS-nya ga terima pasien BPJS vroh X’D

 

Reita mendapat perawatan serius di RS. Dia mengalami patah tulang hidung cukup parah sehingga harus dioperasi.

Soal biaya operasi dan sebagainya ditanggung oleh sekolah Reita. Tapi abis itu uang SPP Reita jadi naik 3X lipat. Sama aja bohong :v

 

Singkat cerita, abis dioperasi, Reita sedikit nyesel. Bentuk hidung dia udah ga seindah dulu. Hidung mancung dan tulang hidung yang tinggi menjulang miliknya hanya tinggal kenangan :’)

Reita jadi down, jiwanya terguncang, rasa percaya dirinya seakan mati. Bagi Reita, bentuk hidungnya yang dulu adalah aset berharga penunjang ketampanannya, tapi sekarang keindahan hidung Reita sudah berakhir. (sumpah lebay banget X’D)

 

Tapi untung Reita punya teman sebaik Kai dan Ruki yang selalu men-support Reita dan berusaha membangkitkan semangat hidup Reita lagi.

Bahkan sang kakak yang telah pergi pun membuat Reita kembali bangkit dengan peninggalan noseband-nya.

 

——– FLASHBACK UDAHAN ——–

 

Reita menatap dirinya di cermin, mengelus noseband yang masih ia kenakan, dan dia keinget Aoi. Duka itu kembali menghampiri Reita, rasa sakit kehilangan kakak tercintanya masih melekat kuat, terlebih jika mengingat penyebab kematian Aoi yang tragis.

Lagi asik mengenang kakaknya, tau-tau hempon Reita bunyi. Betewe hempon Reita yang kelempar udah ketemu, ketemunya di [i]tong sampah.

Privat Number nelpon. Walaupun aselinya rada sebel karena si penelpon itu udah ganggu momen haru-haruan Reita tapi akhirnya tu telpon diangkat juga.

“Haloh~”

“…”

“Haloooohh~”

“…”

“Tolong ya, kalo speaker hempon lo rusak tuh ga usah nelpon!!” kesel, Reita memutuskan sambungan teleponnya.

Baru juga tu hempon ditaroh, udah bunyi lagi.

“Halo!!” kali ini Reita menyapa Privat Number itu dengan nada ketus.

“…” lagi-lagi ga ada respon.

Udah aja Reita matiin lagi telponnya, tapi kali ini dia matiinnya pake racun tikus *ga gitu*

 

Eh, bunyi lagi.

Reita membatin ‘Oke, ini yang terakhir!’ sebelum ngangkat telpon Reita tarik napas dulu sampe kembung.

“HALO!!!!”

“Maaf, pulsa Anda tidak cukup untuk melakukan panggilan ini.”

“Taik!! Yang nelpon siapa yang pulsanya abis siapa! Kampret lo!!” emosi, Reita beneran matiin hemponnya pake racun tikus.

 

Udah kan, hempon udah mati, Reita bisa hidup tenang sekarang. Sebenernya masih pingin lanjutin curhat sama foto Aoi, tapi mood Reita udah keburu rusak, jadi ya udah deh, tidur aja.

“Eh?” Reita mikir dulu, nosebandnya mau sekalian diajak tidur apa engga, kalo diajak tidur entar takutnya kena iler Reita, ga diajak tidur entar Reita tidurnya ga PD.

Setelah menimbang-nimbang selama kurang lebih 2 jam, akhirnya Reita memutuskan untuk melepas noseband itu. Kesian tu noseband kalo kena iler Reita, kharisma yang tersimpan di noseband itu bisa ilang.

“Oyasumi, Nosu-chan…” Reita elus-elus noseband yang dia kasih nama ‘Nosu-chan’ itu terus langsung tarik selimut. Bobok ganteng.

 

Baru aja Reita mau memasuki alam bawah sadar, kesadaran Reita balik lagi saat dia merasakan selimutnya melorot(?)

Kirain cuma kemben Uruha doang yang bisa melorot.

Reita kembali menarik selimut tanpa membuka kedua matanya.

Beberapa detik kemudian selimut Reita melorot lagi. Reita mulai merasa ada yang ga beres. Ah, tapi Reita udah ngantuk banget, jadi dia ga ambil pusing.

Lagi, Reita kembali menarik selimutnya “Awas ya kalo melorot lagi gw blokir lo!” *iya kali temen pesbuk diblokir*

 

Baru diancem begitu, tu selimut udah berulah lagi, malahan makin berani.

Melorotnya ga tanggung-tanggung, selimut itu jatuh ke lantai seperti ditarik paksa sama seseorang.

“Anjir!!” Reita bangkit dari posisi bobok gantengnya dan turun dari tempat tidur buat mungut selimutnya yang bandel.

Tunggu! Reita baru nyadar, emang ada yang ga beres nih!

 

Whussshhh~

 

Mendadak suhu di kamar Reita jadi lebih dingin. Reita nengok ke jendela kali aja masih ngebuka, tapi ternyata jendela kamar udah ketutup rapet, malahan rapet banget kayak abis minum jamu sari rapet. Reita celingukan nyari AC, tapi ga nemu. Reita baru sadar ternyata kamarnya ga dipasang AC :v

“Kok dingin banget ya? Padahal dari tadi biasa aja loh!” Reita ngedumel sendirian, mau ngedumel sama foto Aoi tapi udah malem, kali aja tu foto udah ngantuk.

 

Reita mengulurkan tangannya meraih selimut di lantai. Selimut sudah di tangan, Reita kembali ke tempat tidurnya. Dan tiba-tiba bulu kuduk Reita berdiri, bulu yang lain juga ikutan berdiri. Bulu ketek sama bulu hidung maksudnya.

Reita terdiam sejenak. Baru kali ini Reita ngerasain merinding di kamar sendiri.

Pikiran Reita kembali ke momen kampret yang dia alami sebelum tidur. Dapet telpon ga jelas, selimut melorot sendiri sampe jatuh ke lantai, suhu kamar mendadak jadi dingin, dan sekarang Reita merinding.

Jangan-jangan…

Ah, tapi Reita ga mau berpikir negatif, jadi Reita balik tidur lagi.

“Au ah! Tidur aja tidur!!” sebelum rebahan di kasur, Reita berinisiatif memakai selimutnya dengan cara berbeda. Dia bikin selimut itu jadi baju kepompong, selain biar ga melorot itu juga bisa bikin badan Reita jadi anget. Syukur-syukur paginya Reita bisa berubah jadi kupu-kupu XD

Nah, gitu kan enak, Reita bisa tidur nyenyak sekarang ^^

 

Tapi Reita tidak tau apa yang sedang mengintai Reita dari jendela yang tirainya terbuka dengan sendirinya.

 

===============T.B.C===============

 

Tuh kan, garing! XDDD

Ini cerita mainstream banget, sumpah pasaran X’D

Maaf ya, ff nya jelek. Makasih yang udah mampir ^_^

Advertisements

2 thoughts on “[fanfic the GazettE] NOSEBAND BERDARAH (chapter 1)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s