the GazettE fanfic_ RUKI’S NOTE

Title : Ruki’s Note
Chapter : (niatnya) oneshoot
Genre : unknown XD
Author : Hira Hiraito

Minnachuu~ >o<
Sepertinya udah lama banget saia ga update ff.
Gomen, belakangan lagi sok sibuk dan ntah sejak kapan, selera humor saia sedang menurun. Makanya saia ga yakin ni ff bakal bisa menghibur apa nggak.
Tapi saia berharap minnachuu bisa terhibur baca ff ga jelas ini.
Sumpah ni ff ga jelas banget kemana arahnya XD

Langsung aja deh!
Douzo~
^o^

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Ratapan Uke Tiri
By : Ruqii sii Chibii Labiil

Gw mau curcol.

Lagi labil nih *ngelirik nama fb sendiri*
Ini adalah hari ke dua gw ngejombelo setelah kemaren-kemaren abis putus dari Reita.
Ga usah tanya siapa yang mutusin. Udah pasti gw!! Karena di kamus hidup gw ga ada tuh yang namany “gw diputusin”.
Sebenernya gw masih sayang banget sama Reita. Saking sayangnya gw sampe reila mengorbankan perasaan gw demi ngeliat Reita bahagia sama cowo cantik rese itu!!
Ok gw tau, gw emang cowo baik hati. Jarang-jarang lu bisa nemu spesies kayak gw.
Bayangin aja! Mana ada sih, uke yang mau dimadu sama bishie lain? Bah! Dimadu… bahasa gw udah kayak penyanyi dangdut ye? ~_~ *ngebor di backstage*
Gw sendiri ga nyangka, Reita bisa semudah itu membagi cintanya ke orang lain.

Sejak di sekolah ada murid baru yang namanya Uruha, gw jadi ngerasa ga nyaman.
Abisan dari pertama Reita (ga sengaja) kenal sama Uruha, dia udah kayak yang kecantol gitu. Keliatan dari mukanya tiap liat Uruha tuh bawaannya mupeng. Gw hapal kok muka-muka mesum kayak begitu.
Uruha! Sebegitu mempesonanya kah dia sampe-sampe Reita yang gw kenal setia itu bisa bagi-bagi cinta ke dia? Sebegitu menggodanya kah dia sampe-sampe Reita lupa kalo ada gw di sampingnya yang diam-diam membaca hatinya?
Gw mulai sadar, ada retakan-retakan dalam hubungan ini.
Reita yang mulai kenal Uruha lebih jauh, sikapnya mulai berubah.
Gw kesel, bawaannya pengen ngamplas hidung Reita. Tapi… rasa sayang gw ke Reita selalu bisa meredam amarah gw (._.)
Tong… gw terlalu sayang sama si itong.
Dan gw bener-bener takut kehilangan dia.

Sampe suatu hari, Reita jujur tentang perasaannya ke Uruha. Dia bilang ke gw, “Sayang, aku suka sama Uruha. Kalo boleh, aku pengen mendua.”
Dia bilang begitu kayak yang ga punya dosa. Beneran deh, mukanya nyantai bener ~_~
Reita tau banget, sayang gw ke dia itu keterlaluan. Apapun yang dia minta selalu gw kasih. Makanya dia ngomong begitu aja enteng banget. Mungkin dia udah ngerasa kalo gw bakalan ngijinin dia buat mendua.
“Ruki, kamu sayang sama aku kan?”
“Banget!” (._.)
“Jadi… kamu mau kan, mengabulkan permohonanku, apapun itu? Kamu bilang, kebahagiaanmu adalah melihat aku bahagia.”
“Ya tapi ga sampe gini-gini juga kali, Rei. Lu mikir dikit ngapa si? Ga ngertiin perasaan orang banget.”(._.)
“Ruki… masih untung aku mau terus terang ke kamu. Masih untung kamu ga aku selingkuhin. Niat pengen mendua aja pake izin dulu. Itu bukti kalau aku sangat menghargai kamu sebagai orang berhargaku.”

Blush!! Muka gw langsung merah denger Reita ngomong begitu. Dia masih menganggap gw berharga.
Dou shiyou?
Tapi Reita bener! Kebahagiaan gw adalah ngeliat Reita bahagia.
Walaupun harus mengorbankan perasaan ini?
Jujur gw ga rela!! Reita… orang yang seharusnya cuma boleh jadi milik gw, kenapa orang lain juga milikin dia?
Reita itu memang banyak yang ngincer. Dan gw selalu khawatir soal itu. Kenapa sih, Reita itu harus keren, ganteng, seksi, mempesona, bersinar? Walaupun kurang pinter sih.
Kadang ada saat-saat dimana gw nyesel banget udah berhasil ngerubah Reita jadi kayak sekarang.
Maksut lu Ki? O.o
Hahahag…. lu semua pasti pada ga nyangka kan, kalo gw ini bawa pengaruh besar buat Reita? XD
Nih ya, kalo mau tau, dulu waktu pertama kali masuk SMA, Reita itu ga jelas banget.
Ga jelas mukanya, ga jelas wujudnya. Pokoknya ga banget deh!
Kucel, dekil, mukanya memelas. Kesiaaan…bener ngeliatnya. Bawaannya pengen ngasih dia nasi bungkus.
Waktu itu Reita bener-bener cuek banget sama penampilan. Katanya sih udah keburu minder duluan sama hidungnya.
Tiap deket cewe, dia selalu kebelet pipis saking mindernya. Dia bener-bener ga punya kepercayaan diri buat nunjukkin diri.
Tapi setelah Reita kenal gw, setelah kita saling kenal dan mengenal lebih jauh sampe akhirnya jadian, dikit-dikit Reita mulai merubah penampilan.
Sebenernya itu gw yang minta, biar kalo pas jalan tuh keliatan pantes gitu.
Reita mulai berubah jadi makhluk kece, keren, bersinar, pokoknya ‘pangeran’ banget deh! Kepala sekolah aja sampe hampir ngundurin diri gara-gara minder ngeliat Reita.
Segitunya~
Tapi gw seneng, dari mulai penampilan, perlahan kepercayaan diri Reita mulai bangkit. Mungkin karena dia udah ngerasa kece. Reita yang tadinya minder sekarang jadi Reita yang penuh percaya diri. Reita yang tadinya mbelesep sekarang udah kayak pangeran sekolah yang bersinar. Kalo boleh nyombong, itu semua karena gw!
Gw bangga bisa ngerubah Reita.
Tapi… setelah itu semua, setelah gw berhasil membuat Reita bersinar, setelah gw bahagia memiliki Reita, kenapa harus ada orang lain yang bisa meluluhkan hati Reita?
Sebenernya, Reita yang lemah iman, atau orang ke tiga yang terlalu menyilaukan, atau gw nya yang udah expire di mata Reita? T_T *ndelosor di pasiran*
Apapun yang menjadi faktor keretakan hubungan gw sama Reita, gw tetep ga rela ngelepas Reita gitu aja.
Tapi gw juga ga boleh egois. Kebahagiaan Reita itu harusnya jadi kebahagiaan gw juga. Sekali pun dia harus membagi cintanya buat orang lain? Sekali pun gw harus berpura-pura tersenyum dan menyembunyikan rasa sakit ini?
Ok ini memang konyol!
Kalo reader-sama jadi gw, udah pasti mencak-mencak dan ga bakalan ngizinin Reita buat mendua. Tapi gw? (._.)

Setelah semedi di pucuk gunung Fuji 7 hari 7 malem, gw mutusin buat ngizinin Reita main serong sama Uruha. Eh, bukan main serong denk! Reita cuma membagi cintanya ke orang lain T^T
Ya abisan, gw mana tahan ngeliat dia kusut mulu mukanya. Dia jadi dingin ke gw. Mungkin dia emang pundung karena belum juga dapet SIM (Surat Izin Mendua) waktu itu.
Gw ga tahan dipundungin sama Reita dan gw takut kehilangan dia. Makanya, setelah semedi di gunung Fuji, dengan berbekal ketabahan dan kemantapan hati (?) gw memutuskan…
“Ok, Rei. Kamu boleh mendua kok. Asal kamu bahagia, asal senyummu kembali, aku rela.”
“Seriusan?” *o*
“Apa aku keliatan lagi bercanda?” :’)
“Yatta!!! Ruki sayang… kamu memang the best! Aku sayang kamu, aku sayaaaang banget sama kamu. Mumuumumu~” :3
“Tapi, Rei, setelah ini apa kamu tetap akan menganggapku sebagai orang yang paling berharga?”
“Ruki, sekali pun ada orang lain di hatiku, kamu akan selalu jadi orang paling berharga untukku.”
*gw nge-blush* “Aku ga bisa bedain kata-kata tulus sama kata-kata yang muncul karena ada maunya. Tapi aku senang mendengar itu Rei. Aku percaya padamu.” :’)

Gw ini… antara terlalu sayang sama bego itu beda-beda tipis.
Tapi seterah lu semua mau nganggap gw apa. Yang gw tau, gw sayang banget sama Reita dan ga mau kehilangan dia.
Ok, Reita memang membagi cintanya ke Uruha, tapi dia ga ninggalin gw. Dan bagi dia, gw tetap lah orang yang paling berharga. Buat mendua aja dia minta izin dulu ke gw, ga main di belakang atau langsung mutusin gw, itu karena dia masih menyayangi gw dan menganggap gw ini pemilik hatinya. Begitu kan? gw sih mikirnya gitu. Lucu yak? Aneh? ~_~
Tapi reader-sama pasti menganggap kalo Reita itu kemaruk, mau ngembat yang lain tapi ga mau ngelepas yang udah dia dapet XD

Tapi tau ga, reader-sama? seiring berjalannya waktu, kepercayaan gw ke Reita perlahan semakin memudar.
Makin hari Reita makin lengket sama Uruha kayak pengantin baru. Tadinya sih jatah… ehem, jadwal Reita ke gw sama ke Uruha itu seimbang. Tapi makin hari gw ngerasa Reita makin berat sebelah.
Dia jadi lebih memprioritaskan Uruha ketimbang gw uke pertamanya.
Sikap Reita ke gw juga mulai berubah.
Reita ga selembut dan ga semanis dulu.

Gw masih inget jelas waktu hari palentin ehem, Valentine kemaren-kemaren.
Waktu itu pulang sekolah, Reita nunggu uke-ukenya di atap sekolah.
Gw udah senyam-senyum girang. Begitu sampe di atap, gw liat Reita sama Uruha lagi remes-remesan tangan. Awas, jarinya pada rontok!
“Reita!”, harusnya gw ga perlu kaget ngeliat pemandangan itu. Uruha kan juga uke-nya Reita. Jadi mungkin, Reita juga mau ngajak Uruha palentinan di atap sekolah. Ok, ritual manis kita sekarang juga udah jadi ritual manis buat kalian berdua. Sabar Ruki, sabar… 🙂
Orang sabar followers-nya banyak.
“Ruki sayang? Ngapain lu kesini?”
JLEB!!!
Reaksinya gitu amat sih? Ngapain aku kesana, ya nemuin kamu lah, Reitaaaaa~ T_T
“Bercanda say…” XD
Fiuh… syukurlah. Gw kira Reita beneran ga ngarepin kehadiran gw.

Reita senyum ke gw bentar, tapi abis itu dia balik badan ngadep ke Uruha yang waktu itu… aseli, gw silau ngeliatnya.
Wajah cantik, tubuh semaput, ehem, semampai… rambut coklat madunya yang kabur-kaburan kena angin, senyum indahnya yang keliatan mencorong(?) kena sinar matahari senja… gw yakin Reita pasti udah ngeces ngeliat yang begituan T_T
Gw jadi minder. Pemandangan di depan mata gw ini terlihat pantas.

“Happy palentin, Uruha~”
Seme gw malu-maluin dah! Casing kayak begitu tapi ngomong ‘Valentine’ aja ga becus.
Gw yang berdiri mematung di belakang Reita (sambil intip-intip), ngeliat Reita ngasih kotak cokelat ke Uruha. Muka Uruha keliatan sumringah gitu. Wajar sih, gw juga begitu tiap dapet hadiah dari Reita.
“Makasih, Reita sayang… Happy valentine juga”, Uruha ngecup bibir Reita singkat. Ga enak kali, ada gw. Kalo cuman mereka berdua mungkin ga bakal sesingkat itu ngecupnya.
Tapi ini sial! Masa Uruha duluan yang nyamber bibir Reita? Terus? Gw dapet bekasan donk? Yaelah, mak~
Reita yang abis disosor tu bebek langsung mencit-mencit kegirangan.
PLOK!
Gw nabok pundak Reita dari belakang, “Cokelat buat aku mana?” XD
“Eh? Oh, kamu mau?” O.o
Njir! Apa-apaan sih Reita ini? Bikin derajat gw makin nge-down aja depan Uruha. Sial!
“Kamu kan selalu ngasih aku cokelat tiap hari valentine.” (._.)
“Hahahag… tenang Ruki sayang, aku ga lupa kok”, tangan Reita nyusup-nyusup ke saku celananya, “Ah, ini. Selamat hari palentin, Ruki” ^^
“Eh? Sa-sankyuu, Rei. Selamat palentinan juga!”, gw cengo ngeliatin cokelat di tangan gw. Jujur, waktu itu rasanya gw pengen banget nyekik Reita.
Apa-apaan!! Dia ngasih kotak cokelat ke Uruha dengan balutan manis, ada pita-pitanya. Tapi giliran ke gw? Dia cuma ngasih gw cokelat cap ayam jago yang kayak begini

Gw ga tanggung jawab ya kalo di antara reader-sama ada yang pesbukan pake nol.pesbuk.

Makin nge-down sumpah!
Apa bedanya sih gw sama Uruha? Kenapa cokelat aja pake dibeda-bedain?
Kenapa Uruha malah lebih special ketimbang gw?

Itu bener-bener palentinan paling menyebalkan dalam sejarah hidup gw.
Bukan karena cokelat cap ayam jago yang Reita kasih, tapi lebih ke rasa malu dan kesel
karena perlakuan Reita itu.
Keliatannya sih gw woles aja, tapi aselinya gw malu parah!! Pasti Uruha ngakak sampe keselek. Dia pasti ngetawain gw!!
Oi, di mana harga diri dan wibawa gw sebagai uke pertama Reita?
Gw kira, mimpi buruk semacam itu cuma sekali. Tapi lagi-lagi gw ngalamin hal yang sama.

Malam itu, Reita niatnya ngajak gw jalan. Kemana aja deh! Ya makan, main game, ngeluyur ke pasar malem, pokoknya waktu itu Reita rencananya mau ngabisin malam sama gw *cieee~ XD*. Reita bilang, itung-itung sebagai wujud penyesalannya karena kejadian palentinan itu. Reita sendiri ngerasa bersalah karena lupa beliin gw cokelat special yang kayak punya Uruha.
“Kalo gitu, kenapa tuh cokelat ga lu kasih ke gw aja? Kan gw uke pertama lu, Rei. Harusnya gw yang lebih special.”
“Ya siapa suruh kamu datengnya telat. Makanya lain kali jangan jalan kaki kalau mau nemuin aku.”
“Terus?”
“Ngeglinding biar cepet nyampe. Hahahag… ga denk, becanda sayang.” XD
Gw cukup seneng bisa kayak begini lagi sama Reita. Ketawa bareng, cela-celaan, ah… Reita… >////<
Tapi sayang, baru sebentar gw sama Reita asik-asikan pacaran di pasar malem, eh ada si pengacau.
Sial! Kenapa sih harus ketemu dia di sini? Apa bumi ini terlalu sempit buat gw sama Reita? Bumi sama jidatnya Aggy lebih luas mana sih sebenernya?
Njir! Lagi-lagi gw dicuekin. Begitu Uruha nyamperin gw sama Reita sambil basa-basi, gw langsung ngerasa terbuang.
Reita malah asik ngobrol sama Uruha. Jangankan ditoel, gw nyekrim di kuping dia aja dia woles. Ah iya, gw lupa! Harusnya tadi gw tarik dulu noseband-nya, baru deh gw nyekrim depan hidung dia.
Waktu itu gw pengen banget pulang. Tapi ini kan kencan gw sama Reita. Harusnya Uruha yang pergi!

Hujan!
Ah… lengkap! Alamat bakalan gagal ni acara kencan.
Sebenernya tanpa hujan pun, kencan gw sama Reita udah gagal *lirik sadis si bebek*
Reita narik lengan Uruha, terus ngajak dia buat berteduh deket pangkalan tukang sekoteng. Udah lah, ga usah nanya sejak kapan di sini ada sekoteng.

Tapi gw kesel, kenapa cuma Uruha yang digandeng? Tangan Reita kan ada dua. Dia harusnya bisa bawa gw juga buat berteduh. Tapi gw ga mau protes ah, ntar kalo protes takutnya Reita bukan ngegandeng malah narik gw pake tali rapiah ~_~|||
Ya udah kan gw woles aja jalan nyamperin Reita sama Uruha yang lagi berteduh dengan gaya sok sinetron.
Emang drama banget dah si Uru, pake acara gaya-gaya kedinginan gitu, usap-usap lengen sendiri sambil “brrr~”
“Uru kedinginan yak?”, mulai deh si itong! Langsung dia lepas jaket terus nyelimutin Uruha pake jaketnya. Ah gw tau tuh, tu jaket kan jarang banget dicuci. Gw hapal bener sama tu jaket yang biasa dipake Reita tiap kencan sama gw. Jaketnya itu-itu mulu.
Gw yakin deh si Uru ga betah diselimutin pake jaket buluknya Reita. Ketauan dia bersin-bersin terus XD
“Ehm… Bau sangit ya, Ru?”, ceritanya gw nyindir XDD
“Ng… ehehe… hatcchiiiw~” >.<
Ah gembel, kayaknya si itong ga ngeh gw nyindir jaketnya -_-
Tapi seneng juga ya si Uru dapet perhatian kayak gitu dari Reita. Gw juga mau donk~

“Brr… dingin banget ya, Rei?”, gw ikut-ikutan sok kedinginan kayak Uru tadi.
“Ah, ga juga.”
“Tapi aku kedinginan”, gw sedikit mempersempit jarak gw sama Reita, terus bisik-bisik di kuping dia setelah ngendorin noseband-nya biar dia bisa denger, “Kamu jangan pilih kasih donk… aku kan juga mau diperhatiin kayak Uruha.”
“Oh… mau diselimutin kayak begitu?” ^^
“Hu’um!!” *o*
“Bentar!”, Reita nengok ke abang sekoteng yang lagi duduk sambil utak-atik BB, terus nanya, “Bang, ada kain lap ga?”
“Udah Rei, ga usah, ga usah!!”, gw ga mau Reita bertindak lebih jauh.
“Lho? Katanya tadi kedinginan minta diselimutin?” O.o
“Ga jadi!! Udah anget liat abang sekotengnya!” =_=
Gw langsung jaga jarak sama Reita. Suara cekikikan Uru di samping gw, kedengeran banget. Puas lu, Rei? Puas kan lu udah bikin gw diketawain Uruha?
Tuh kan, lagi-lagi harga diri dan wibawa gw turun. Selalu gini tiap ada Uruha.
“Reita, aku haus… aku pengen minum es cendol yang di situ tuh!”, kan, Uruha caper lagi?
“Dingin-dingin begini minum es?”
“Sebodo, pokoknya aku haus dan pengen minum es cendol”, maksa banget si Uru pake acara manyun-manyunin bibir. Mana mungkin Reita nolak? ~_~
Langsung aja Reita lari ke tukang es cendol yang jaraknya cuma beberapa langkah dari tempat kita neduh. Pas udah balik, gw liat Reita cuma bawa segelas es cendol. Gw ga tau persis, dia bawa uang pas-pasan apa emang niat cuman beli buat Uruha.
“Buat aku mana, Rei?”
“Oh, Ruki mau es cendol juga?”
“Hu’um!” *o*
“Ruki haus?”
“iyah” *o*
“Hmm… dari sini maju lima langkah, liat ke langit, terus mangap!” ^^
“Oi, maksut lu gw suruh minum air hujan gitu?” O..O
“Ehehee~”, Reita cuma ngehe kayak ga punya dosa.
“Muke giiile!”, gw langsung mojok deket abang sekotengnya yang masih asik BBM-an.
Abisan keterlaluan banget si itong. Masa iya gw minum air hujan?
Becanda sih becanda tapi buat gw itu keterlaluan. Ini udah keberapa kalinya Reita bersikap kayak gitu ke gw? Liat tuh, si Uru ngakak sampe gelas cendolnya ketelen.
Apaan? Lucu? Bagi Uru sama Reita mungkin lucu. Tapi gw yang jadi bahan candaan, mana bisa gw ngetawain rasa sakit gw sendiri?
Gw ga suka candaan Reita yang malah terkesan ngejatuhin harga diri gw di depan Uruha.

Sejak malam itu, gw pundungin Reita mulu. Sampe kurang lebih 3 hari. Sebenernya ga tahan sih gw pundungin dia. Tapi gw sebel!
Untung Reita nyadar, dan dia minta maaf ke gw. Waktu itu dia minta maaf di depan kelas, dan temen-temen sekelas jadi saksi.
Sebenernya gw malu juga sih, tapi di sisi lain gw ngerasa special. Ternyata Reita jentel ya! >///<
Dasarnya gw emang udah ga kuat cuekin dia terus, ya udah gw langsung maafin dia.

Udah lah, lupain yang kemarin. Gw sama Reita udah baikan. Dan gw seneng ^///^
Semoga setelah ini Reita ga akan memperlakukan gw kayak kemarin-kemarin lagi kalo ada Uruha.

Waktu itu, pulang dari latihan basket, gw niat mampir ke rumah Reita. Eh iya, gini-gini gw ikut ekskul basket loh. Biar kata cuma jadi bolanya. Wkwkwk… ga denk, gw cuma ikut-ikutan nge-cheers buat ngasi semangat ke Reita.
Sore itu gw emang niatnya cuman main doank. Sebenernya sekalian mau numpang mandi di rumah Reita. Soalnya di tempat gw airnya lagi macet. Au deh tu, emak gw belom bayar air kayaknya.
Nah, pas nyampe rumah Reita, gw masuk, gw kaget! Begitu masuk, benda pertama yang gw liat itu… boneka bebek gede!
Iya, boneka bebek warna kuning segede gaban dipajang di ruang tamu. Mata gw mendadak silau! -_-
“Boneka? Hahahag… buat apaan? Kamu kan tau aku ga suka boneka!”, gw ketawa ala kadarnya sambil nunjuk-nunjuk nistah ke boneka gede itu.
“Yeee… PEDE!!! orang aku mau ngasih boneka ini ke Uruha. Besok kan dia ulang tahun”, Reita cengar-cengir sambil elus-elus moncong(?) tu boneka yang lagi nyender di sofa.
Gw jadi iri. Reita perhatian banget yak sama Uruha (._.)
Wajar sih. Uruha kan uke Reita. Aduh… kenapa sih, gw jadi mempermasalahkan hal-hal yang wajar semacam itu? Apa ini bukti kalo aselinya gw emang bener-bener ga rido Reita mendua? T_T
“Rei, aku juga mau dikasih hadiah boneka gede donk…”, gw gelayutan di pundak Reita sok manja.
“Kan ulang tahun kamu udah kelewat jauh, Ruki sayang.”
“Ya udah kalo gitu besok aku mau ulang tahun!” XDd
“Ya ga bisa gitu lah, maksa banget?” ~_~
“Aaah… Reita mah gitu! Pokoknya ga mau tau, besok aku ulang tahun dan kamu harus ngasih aku hadiah boneka panda segede gaban!!” >_<
“iya deh iya”, Reita pasrah aja bilang ‘iya’. Entah itu beneran apa cuma ngadem-ngademin gw doank, tapi gw berharap Reita bakal ngasih gw boneka panda. Walaupun nantinya gw ga tau tuh boneka buat apaan. Buat ganjelan pintu kayaknya bisa sih tapi XD

Paginya, Reita berangkat sekolah sambil nenteng-nenteng boneka bebek. Mukanya ceriaaaaah banget. Gw empet ngeliatnya pas tau alasan Reita jadi kayak begitu itu karena Uruha.
Sebelum masuk ke kelas, Reita sempetin dulu mampir ke kelas Uruha. Gw sih cuman nganterin Reita sampe depan pintu kelas aja, terus gw langsung jalan ke kelas gw. Jangan harap gw bakal ngasih ucapan selamat ke Uruha!

Dari pagi sampe bell pulang, gw diemin Reita terus. Abisan gw sebel, mentang-mentang hari ini hari ulang tahun Uruha, Reita jadi barengan sama dia terus. Waktu jam istirahat juga mereka makan berdua. Gw ga diajakin makan semeja sama mereka. Mungkin mereka ga mau diganggu. Tapi gw sakit banget ngeliatnya. Mereka keliatan bahagia tanpa kehadiran gw. Gw ngerasa terbuang, aseli!! Apa gw bener-bener udah ga ada artinya lagi buat Reita? (._.)

Ga tau kesambet setan apa, pas pulang sekolah Reita ngajak gw ke taman belakang sekolah.
“Ga pulang bareng Uruha?”, gw sengaja nanya pake gaya judes.
“Hari ini Uruha ada ekskul balet.”
“Oh. Terus ngapain kamu ngajakin aku ke sini?”
“Boneka!” ^^
“Eh??”, oh iya, gw baru inget kemarin sempet ngerengek ke Reita minta dikasih hadiah boneka. Terus?
“Maaf ya, Ruki sayang, aku baru sempat ngasih hadiah ini ke kamu pas pulang sekolah. Abisnya… kan kamu tau sendiri.” XD
“Iya aku tau, seharian ini kamu sibuk sama Uruha. Hari ini kan hari ulang tahun Uruha, jadi Uruha everywhere, sampe aku dilupain”, tuh kan, gw jadi kesel lagi kalo inget hari ini.
“Maaf deh, maaf…”, Reita duduk di samping gw, terus megang tangan gw. Eh? mendadak hati gw berasa mulai meleleh.
“Maaf ya, Ruki sayang. Aku nyuekin kamu terus.”
“Tuh, nyadar!!” -_-
“Oh, jadi kamu nyadar aku cuekin?”
“Reita!!” >.<
“Ehee… maap, maap, becanda”, kayaknya Reita gw mulai balik :’)
“Ya udah, mana bonekanya?”
“Ah iya, ini!”, sebuah kotak berukuran ga terlalu gede Reita sodorin depan muka gw.
Oh, jadi dia serius?
“Maaf ya, bonekanya ga segede kayak punya Uruha. Terus itu juga bukan boneka panda soalnya nanti aku takut ga bisa bedain mana boneka panda mana kamu, sayang.”
“Dasar!! Haha… Ga apa-apa kok. Aku udah seneng banget. Aku kira kemarin kamu asal iya-in aja. Ya udah, aku buka yak!” ^^

Pelan-pelan gw buka kertas bermotif tengkorak yang membungkus kotak itu. Reita tau aja gw anakny suka yang metal-metal makany dia milih bungkus kadonya yang kayak begini.
Terus abis itu gw buka kardus(?)nya.
Jreng jreeeng~ !!!
“Eh? Apaan ni?”, gw selidikin benda keras berwujud aneh berwarna kuning mengkilat yang belum pernah gw liat sebelumnya.
Boneka apaan kayak begini? Bentuknya kayak orang lagi berdiri tapi mukanya ga jelas. Ukurannya sih ga kecil-kecil amat. Tapi… ini lebih mirip hiasan boneka Geisha yang biasa ditaroh di ruang tamu. Cuman bedanya, yang ini ga jelas wujudnya.
“Ini apaan, Rei? Boneka apaan kayak begini?”
“Itu namanya boneka kencana. Gimana, suka ga?” ^^
“Eh??”, gw hampir ngejengkang.
“Boneka kencana ini keren loh! Aku dapet dari Ki Saki. Biar kata bentuknya serem begitu, tapi dalemnya bisa diisi jin. Jadi, boneka itu bisa punya kekuatan. Terus nanti kalo jinnya udah capek, bisa isi ulang ke Ki Saki. Itu tanpa batre lho! inovasi Jepang pun ga ada yang kayak begini. Keren kan?”, gw ga ngerti pikiran Reita arahnya kemana. Yang jelas, dia udah bikin gw naik pitam. (kalo ‘naik haji’ nanti disangka judul sinetron)
BRAKK!!!
Gw lempar tuh boneka ke pohon beringin depan gw. Entah nyangsang atau hancur kepentok batang pohon, gw ga mau tau kabar boneka jelek itu.
“KENAPA GA SEKALIAN AJA JENGLOTNYA LU BAWA KESINI? SAMA TUYUL-TUYULNYA JUGA DEH BUAT NEMENIN GW MAIN BOLA BIAR DIKIRA MAIN AMA SODARA!!”
“Ruki kok ngambek?” O.o
“Ya jelas lah!! Lu ngasih boneka unyu-unyu ke Uruha, gede pula. Giliran ke gw, lu ngasihnya boneka kunyuk-kunyuk, mana serem! Gw tau itu boneka setan, mainannya dukun! Lu kata gw Ki Saki Baka, dikasih boneka kayak begituan?”
“Maaf, Ruki… aku udah nyari-nyari boneka kencana yang wujud barbie tapi ga nemu. Mau nyari yang wujud panda juga- ”
“CUKUP, REITA!!!” >o<
Jeglerrrr~
Ga tau kenapa tiba-tiba ada beledek nyamber antena rumah orang pas gw ngebentak Reita.
“Ru-”
“Gw udah muak sama tingkah lu! Seenaknya aja lu bikin gw terlalu sayang, seenaknya aja lu bikin gw sakit ati. Nyadar ga sih, semenjak lu jadian sama Uruha, gw udah kayak di uke tiri-in! Gw ini uke pertama lu, Rei! Tapi kenapa lu selalu memperlakukan Uruha lebih daripada gw?”, jujur sebenernya gw ga tega ngomel-ngomelin Reita kayak begitu. Tapi gw udah ga bisa nahan amarah lagi sih (._.)
“Ruki, jangan bilang begitu! Aku-”
“Lu sendiri yang bilang kalo gw ini orang yang paling berharga. Tapi sekarang gw makin ngerasa ga dihargain sama lu lagi, Rei. Cokelat cap ayam jago pas palentinan, niat mau nyelimutin gw pake kain lap-nya abang sekoteng, suruh minum air hujan, sampe ngasih boneka kencana yang ga ada bagus-bagusnya itu! Tau ga sih, itu semua jelas bikin gw sakit. Mungkin lu nganggap itu semua cuma lucu-lucuan, tapi itu sukses bikin harga diri dan wibawa gw turun. Uruha pasti seneng liat gw digituin mulu sama lu. Malu tau!!”, sampe-sampe gw ngeluarin air mata tanpa sadar. Gila! Eh, gw nangis? Waduh… sekian lama ga nangis, baru kali ini gw bisa nangis lagi. Soalnya terakhir kali gw nangis itu… waktu gw baru lahir.
“Ruki… maaf, tapi aku ga bermaksud begitu.”
“Udah lah, Rei! Emang dasar lu nya aja kali yang ga pernah mikir sampe ke situ. Ga pernah mikirin perasaan orang sih!”, sesek banget dada gw kayak yang kena bengek. Sakit, Rei! (._.)

“Gw rasa cukup!”
“Apanya?” O..O
“Kita udahan! Makasih Rei~”
“Eh? Sa-sama-sama.”
“Dodol!! Kok lu malah ngebales ‘sama-sama’ sih? Maksut gw, makasih udah bikin gw hancur!! Bye!!!”, tanpa nunggu Reita ngomong lagi, gw buru-buru jalan ngibrit ninggalin dia. Makin jauh gw jalan, tapi gw ga denger suara derap langkah yang ngejar gw atau suara yang manggil-manggil nama gw. Ya udah kan, gw berenti deket pohon gede, terus ngumpet di balik pohon sambil ngintip-ngintip Reita dari jauh.
Ternyata bener, Reita ga ngejar gw. Dia malah duduk di bangku taman sambil nundukkin muka. Apa dia nyesel ya udah nyakitin gw? Apa dia ga terima gw putusin?
Apa jangan-jangan dia malah ngerasa udah bebas dari gw dan jadi lebih leluasa macarin Uruha?
Ah, seterah lah! Gw udah ga peduli lagi sama Reita. Dia udah gw putusin. Kita udah berakhir.
Sakit sih, tapi gw akan ngerasain sakit lebih lama kalo masih mempertahankan hubungan ini.
Begitu kah?

Emang sih, tadinya gw terlalu sayang sama dia, tapi sekarang perasaan itu udah digantiin sama rasa benci. Iya, gw benci banget sama Reita. Benciiiii banget!!
Gw sendiri juga heran kenapa bisa berbalik kayak begini.
Haha… suka sama benci emang beda tipis.
Tapi sorry sorry aja jack, sekarang gw bukan Ruki si labil lagi. Gw ga boleh hilang semangat hidup cuma gara-gara putus sama Reita. Dan berhubung gw udah ga labil lagi, abis ini rencananya gw mau ganti nama pesbuk jadi Ruqii iankChelalluw Kuwadt. Semoga abis gw ganti nama kayak begitu, fb gw ga kena hack XD
Ya udah ya, gitu aja.

Hahaha… gomen ne, minnachuu… curcolan gw ga mutu banget yak?
Sebenernya gw ga pengen nulis curcolan ini di note fb, tapi temen gw yang merk-nya Hira Hiraito itu maksa banget, mana minta ditagin. Apa dah! Katanya buat lucu-lucuan biar dapet inspirasi bahan fanfic. Ngok~ =..=
Ya udah lah, lagi juga gw jadi mayan lega nge-curcolin lewat note. Tenang aja, Reita ga bakal baca note gw soalnya dia udah gw block sejak kita putus.

Terakhir, gw kasih poto kenangan manis gw sama Reita waktu pentas seni acara perpisahan kelas 3 tahun kemaren nih…

Gila!! Gw cakep banget!! *o*
Aselinya sih mau bilang… “Gila!! Reita keren banget! Ganteng! Hot!”, tapi ga jadi deh!

Sankyuu.
Jaa~ XD

in this note: Hira Hiraito

Like    Comment

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Minna~ (//_\\)
Saia benar-benar minta maaf atas kegagalan, keabalan, dan kenistaan ff ini.
Aselinya emang ga ada niat bikin ff dengan jalan cerita yang sedikit serius. Jadi ya kayak begini lah.
Cuman buat hiburan XD
Makasih banyak yang udah mau baca ^o^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s