[fanfic] GGS ~Gara-Gara Saga~ (chapter 2)

Title : GGS ~Gara Gara Saga~
Chapter : terakhir
Genre : vampir-vampiran (genre ff macam apa ini?)
Fandom : Alice Nine, the GazettE
Pairing : ToraxSaga
Author : Hira Hiraito
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

tora-saga
Seperti biasa, setiap pagi Saga selalu berangkat ke sekolah bareng Aoi sama Ruki naik motornya Aoi. Rukinya diselesepin di bagasi motor. Ppffttt~
Sejak Saga menjauhi Tora, Tora memang ga pernah absen mampang depan gerbang sekolah buat nungguin Saga, ya walopun selalu berujung dengan “dicuekkin” sama Saga.
Tapi tapi… pagi ini gerbang sekolahan keliatan sepi ga ada bandulnya(?)
‘Kemana Tora?’ meski Saga ngakunya udah ga peduli sama Tora, tapi kalo pagi-pagi belum liat vampir pujaan hatinya itu rasanya ada yang kurang.

Bell masuk berbunyi. Saga, Aoi, dan Ruki yang sedang sibuk baca manga di depan kelas mereka buru-buru bubaran. Tapi baru saja mau masuk ke kelas, langkah mereka terhenti ketika Saga memanggil nama dua orang yang lewat depan mereka.
“Reita Sarip!! Kai Semesh!!”
Dua cowo kece yang sama pucetnya sama Tora itu menoleh ke arah Saga. Untuk beberapa jenak, mereka terpaku memandangi Saga, dan Saga bisa melihat kedua mata mereka yang berkilat. Gaswat! Jangan sampe mereka keluar taring.
“Oi!” satu tepukan di bahu Reita menyadarkan dua vampir itu dari sisi liarnya yang langsung ‘on’ setiap bertemu dengan Saga yang mereka yakini sebagai pemilik darah suci.

“Tolong ga usah panggil kita pake nama lengkap! Bisa kan?” pinta Reita yang merasa kurang beruntung punya nama belakang “Sarip”, dia takut salah dipanggil jadi “Reita Sarap”, kan ga kece.
“Ok, maaf Rei.”
“Ada apa?” tanya Reita dingin.
“Ada Ruki nih!” Saga sikut-sikut Ruki yang daritadi ternyata udah blushing sendiri ngeliatin Reita.
“Ow em ji hell nooo~ Saga apaan sih?” >///<
“Sorry, gw sama Kai harus ke kelas!” Reita cuekkin Ruki.
“Eh, eh, tunggu!” Saga menarik lengan Kai, mau narik lengan Reita takut digigit sama Ruki. Sementara Kai hanya merespon tarikan(?) Saga dengan tatapan dinginnya.

“Ng… kalian… cuma berdua aja?” tanya Saga lirih. Sementara Aoi yang nyender di pintu kelas sibuk menebak-nebak isi pikiran Saga. Aoi tau, sejak berangkat sekolah tadi leher Saga ga bisa anteng celingukan kemana-mana, pasti nyariin Tora.
“Yang lo liat?” elah si Kai malah balik nanya.
“Bertiga! Sama noseband sodara lo yang sengak itu!” Saga melirik Reita sinis. Ah, Saga jadi bete. Orang mah ditanya baik-baik malah balik nanya, jutek pula. Walopun sama-sama vampir, tapi Tora ga jutek-jutek amat kayak dua sodaranya yang sok yes itu.
Daripada kena asem urat, mending Saga masuk ke kelas. Ga lihat Tora di barisan vampir-vampir itu udah cukup menyimpulkan kalo Tora hari ini lagi ga masuk sekolah.
Reita dan Kai pun berlalu. Sementara si Ruki bukannya masuk ke kelas malah ngeloyor di belakang Reita.
“Heh, Ruki! Kelas lo di mana?” teriak Aoi sebelum Ruki menjauh.
“Ow em ji hell noooo, gw lupa! Ehehe… sorry Wo, gw kebawa arus Reita.”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Paginya, Saga kembali dirundung kesedihan *bah!*. Lagi-lagi ia tak menemukan sosok tampan yang setia menunggunya di gerbang sekolahan. Dari kemarin juga hempon Saga sepi. Ga ada telpon, ga ada SMS, ga ada BBM yang masuk. Pantesan batre hempon Saga awet bener.
‘Si Tora kemana sih?’ Saga mengabaikan Uruha-sensei yang lagi sibuk ngabsen murid-muridnya. Sepertinya Saga mulai sadar bahwa jauh di dalam hatinya ia masih mempedulikan Tora. Saga membutuhkan Tora, ia merindukan kehadiran Tora di sampingnya. Udah lama juga ga diajak lari cepet dan terbang-terbangan. ‘Duh, jadi kangen…’
Memang sih, Saga masih kecewa sama Tora karena ternyata (kata Aoi) Tora deketin Saga buat tujuan lain. Ya walopun Saga belum tau persis apa maksud darah suci itu. Tapi di sisi lain dia juga merasa jahat karena udah nyuekkin Tora. Dan ketidakhadiran Tora belakangan ini membuat Saga khawatir.

Saga mencemaskan Tora, tapi ia tidak tau harus berbuat apa. Nomer hempon Tora tidak aktif. Menanyakan Tora ke dua saudaranya, Saga kapok.
Mau ke rumah Tora, tapi… Tora punya rumah apa enggak aja Saga ga tau.
Parahnya, sekolahan ga punya data apapun tentang Tora dan dua saudaranya itu. kok bisa yak? Ya bisa-bisain aja, namanya juga fanfic XD

Sebagai cara alternatif(?) Saga meminta bantuan Aoi untuk melacak keberadaan Tora. Saga yakin Aoi bukan sekedar manusia blesteran srigala yang bisanya berubah wujud dan ngaum-ngaum doank. Aoi pasti punya kemampuan canggih lainnya.
Tapi sayangnya, Aoi menolak permintaan Saga dengan alasan demi keselamatan Saga. Aoi yakin Tora hanya menginginkan darah suci Saga. Jika itu benar terjadi, maka Aoi akan kehilangan sahabat baiknya.
“Sorry Ga, gw ga bisa bantuin lo. Gw ga mau lo jadi korban buat vampir-vampir itu.”
“Aoi, plis banget! Gw cuma pingin tau Tora di mana sekarang, gimana keadaan dia, gw cuma pingin tau itu!!”
“Ya terus kalo ntar udah tau lo mau apa?”
“Ng…” ( ‘.’)a
“Pokoknya gw ga bisa dan gw ga mau!”
“Ya udah, mulai besok gw berangkat ke sekolah dan pulang sekolah sama Ruki naik angkot!” Saga mainnya ngancem.
“Eh?” Aoi jadi bimbang. Mau bantuin Saga ato enggak, tetep aja ujungnya Aoi bakalan kehilangan Saga. Kehilangan karena Saga ga mau anggap Aoi sebagai temannya lagi, atau kehilangan karena Saga bakalan jadi mangsa para vampir (mungkin).

Akhirnya, dengan berat hati yang melebihi berat beban hidupnya, Aoi mengabulkan permintaan Saga. Sebagai manusia srigala, Aoi punya kemampuan melacak keberadaan musuhnya, yaitu vampir. Jadi si Aoi ada fitur semacam GPS gitu.
Oh, pantesan waktu Saga jalan sama Tora pulang sekolah pas itu, Aoi bisa nemuin mereka di tengah hutan sekalipun.

Sampailah Aoi dan Saga di depan sebuah rumah besar di tengah hutan. Ini bukan hutan yang kemarin dipake jalan-jalan Saga sama Tora.
“Jadi ini rumahnya Tora?” tanya Saga setengah berbisik.
Aoi mengangguk ala kadarnya.
“Yuk, kita masuk!”
“ENGGAK!! Katanya cuma pingin tau Tora ada di mana? Tora ada di dalem rumah ini sekarang” Aoi menahan Saga, menarik lengan Saga kuat-kuat “Tempat ini bahaya buat lo Ga!”
“Tapi beneran Tora ada di dalam rumah ini? Jangan-jangan lo bohongin gw?”
“Lo tu ya, udah dibantuin masih aja nuduh gw ngebohong. Seterah lo deh! Males gw lama-lama!” Aoi berbalik arah hendak meninggalkan Saga.
“Iya iya gw percaya!”
“Ya udah kalo gitu sekarang kita pergi dari sini!”
“Tapi Wo, kita kan baru nyampe, belum masuk, belum dikasih minum sama makanan. Kali aja di sini makanannya enak-enak” Saga nyengir kuda.
“Ya lo mikir donk, kira-kira vampir makannya apa minumnya apa!” Aoi jadi esmosi lagi. Dia tau, aselinya Saga pingin ketemu Tora.

Saga terdiam mendengar kalimat Aoi, bayangin menu makanan apa yang dimakan spesies macem Tora.
“Ayok ah!” ketika Aoi melangkahkan kaki mendekati tempat motornya parkir, mereka dikejutkan oleh kehadiran Reita yang secara tiba-tiba nongol di belakang Saga.
“Ngapain kalian ke sini?”
Bulu mata Saga langsung berdiri mendengar suara berat Reita yang membawa hawa mistis *bah!*
“Re-Reita?” mulut Saga ga bisa mingkem. Miapah dia bener-bener ga tau kapan Reita keluar dari dalem rumah. “Dari kapan lo di sini Rei? Perasaan gw ga denger suara pintu ngebuka?” Saga heran sendiri. Aoi sih selow aja karena dia udah tau kelakuan vampir yang suka nongol tiba-tiba.
“Lo lupa kalo Reita itu vampir? Vampir bisa nembus apa aja, termasuk nembus pintu. Cuma satu pintu yang ga bisa dia tembus!” ujar Aoi.
“Pintu apa tuh?”
“Pintu Sorga.”
“Garing Wo! Terus kalo bisa nembus pintu ngapain ni rumah pake dipasangin pintu?” Saga menatap heran ke pintu rumah Reita yang masih rapet kayak Saga. Kayak pintu rumah Saga kalo tengah malem maksudnya, kan rapet tuh.
“Au. Tanya aja ama nosebandnya Reita” celetukan Aoi dibales pake tatapan angker Reita.

“Ngomong-ngomong si Kai mana Rei?” Saga basa-basi dulu biar auranya rada adem.
“Kai ga ada! Lagi les balet!” kalimat itu terlontar dari bibir Reita hanya dalam waktu sepersekian detik.
“Gw ga bisa bayangin gimana vampir cowo nari balet” @,@
“Berisik! Udah deh, mending kalian pergi dari sini sekarang sebelum terjadi apa-apa sama motor Aoi!” ancam Reita.
“Kenapa motor gw yang jadi korban?” -_-
“Rei, jangan jutek-jutek gitu donk ntar nosebandnya kusut” canda Saga.
“Pergi!!” bentak Reita. Saga sama Aoi langsung pucet ngalahin pucetnya muka Reita.

“Reita!!” suara berat itu mengalihkan pandangan Reita, Saga, dan Aoi ke arah pintu rumah itu.
Terlihat segeluntung(?) lelaki tampan bertubuh tinggi lagi senderan deket pintu yang kebuka dan menatap lurus ke arah Saga.
“Tora?” ujar Saga setengah berbisik. Akhirnya Tora nongol juga. Tapi ga kayak Reita yang keluar rumah pake cara nembus pintu, Tora masih pake cara umum yang keluar rumah pake buka pintu. Maklum, kondisi Tora lagi ga memungkinkan buat ngeluarin kemampuan nembus pintu kayak biasanya. Betewe, sejak ada sinetron GGS dan ff GGS ini gw baru tau kalo ternyata yang bisa ditembus ga cuma pembalut doank. *abaikan!*

Wajah Tora yang 3X lebih pucat dari kondisi normalnya terlihat memprihatinkan. Nah lo? Yang normalnya aja udah pucet, ini 3Xnya. Mungkin udah kayak make-up cewe-cewe geisha vroh O.o
Saga berjalan mendekati Tora tanpa mengalihkan pandangan dari vampir yang sudah tersenyum menyambutnya.

“Lo kenapa Tor?”
Tora hanya menggeleng pelan mendengar pertanyaan Saga. Ia masih tersenyum lalu meraih kedua tangan Saga “Gw seneng banget lo ke sini.”
Tau-tau Reita dateng ngerecokkin “Liat!! Tora sakit gara-gara mikirin lo! Dia jadi ga doyan makan, ga doyan ngisep darah, taringnya jadi kurang tajem karena stress. Lo seneng kan ngeliatnya?”
“Reita!! Diem lo!” sekali bentakan dari Tora, Reita langsung diem macem kecoa kena injek. Ga pingin dipecat jadi sodara, Reita lebih milih masuk ke rumah daripada ngerombeng lebih lama ngomelin Saga.
“Jadi… lo sakit kayak gini gara-gara gw Tor?” (._.)
“Mungkin iya. Tapi gw sembuh juga gara-gara lo kok” Tora meraih dagu Saga memaksanya menatap Tora lebih dalam.
“Eh?” O///O
“Tadinya gw cuma bisa rebahan doank di kasur macem udang rebon yang lagi dijemur. Tapi pas denger suara lo, gw langsung bangun. Eh, maksudnya bangun dari tempat tidur. Mendadak tenaga gw langsung balik, walopun belum bisa nembus pintu tapi seenggaknya gw bisa jalan pelan-pelan nemuin lo.”
“Ah, Tora…” *udah gitu doank?* Saga blushing ga kira-kira. Emang, vampir yang satu ini selalu bisa bikin Saga lumer.

“Eh, Tor, tadi kata Reita, taring lo jadi kurang tajem yak? Berarti ga bisa ngisep darah donk? Ng… gimana kalo gw cariin darah di PMI? Yah, mau yah! Biar segeran lagi” Saga ga tega liat Tora yang letoy begitu.
“Ga usah! Liat senyum lo aja itu udah lebih dari cukup. Nih, buktinya sekarang gw udah lumayan segeran” senyum Tora makin lebar. “Ah iya, kita ngobrol di dalem aja yuk! Ga enak di sini diliat tetangga” apaan tuh, orang rumah Tora di tengah hutan, mana dia punya tetangga? @,@
Tora melirik sinis ke Aoi sebelum menggandeng Saga masuk ke dalam rumahnya.
Oh, ‘tetangga’ yang dimaksud Tora itu si Aoi yang daritadi udah engap nonton adegan ToraxSaga?
“Tunggu!!” seru Aoi.
Tora berbalik menatap Aoi.
“Jangan mau, Ga! Dia pasti mau macem-macemin lo di dalem! Dia mau ngisep darah lo Ga!” Aoi berjalan menghampiri Tora dan Saga yang masih berdiri di ambang pintu.
Saga tertegun menatap Tora. Liat kondisi Tora yang ga karuan bikin Saga lupa penyebab utamanya menjauh dari Tora.
“Lo masih percaya kata Aoi? Lo tau sendiri kan gimana perjuangan gw berhari-hari buat ngelurusin semuanya tapi lo ga pernah peduli?” tatapan Tora terlihat jujur. Saga jadi bingung antara percaya sama Aoi atau ngasih kesempatan Tora buat meluruskan kesemrawutan(?) ini.
“Ck. Kelamaan!” Aoi menarik paksa lengan Saga, membawanya pergi dari rumah megah itu. Sementara Tora hanya terdiam memandangi Saga yang pasrah diseret Aoi, meski tatapan Saga ke Tora seperti memohon ‘Plis, jangan biarin gw pergi!’

Aoi ngebut keluar dari hutan kawasan vampir. Ntah gimana caranya. Mungkin motor Aoi udah dimodif biar bisa keluyuran dalem hutan.

Sepanjang perjalanan, Saga hanya terdiam. Pikirannya rawut. Di satu sisi dia kecewa kalo inget kata-kata Aoi tentang tujuan utama Tora yang deketin Saga karena ngincer darah sucinya, padahal Saga sendiri ga berasa punya darah suci, darahnya normal-normal aja tuh. Dan di sisi lain Saga merasa bersalah karena udah bersikap keterlaluan sampe bikin Tora sakit. Tora pasti menderita banget. Segitu kekehnya Tora demi mendapatkan darah suci? Atau demi mendapatkan hati Saga?

“Saga? Lo tidur?” tanya Aoi yang curiga karena Saga ga bersuara sedikitpun. Mungkin Saga terlalu sibuk sama pikirannya sendiri sampe cuekkin pertanyaan Aoi.
Duh, Aoi jadi ikutan semrawut. Mungkin Saga kesel sama dia karena diseret paksa, serasa gembel yang masuk mall terus diusir paksa sama pak sapam. Aoi tau, pasti Saga masih pingin ketemu Tora, pasti dia masih khawatir sama kondisi vampir itu.
‘Ngerti enggak sih Ga? Gw cuma ga mau kehilangan lo!’ batin Aoi.
Pikiran Aoi yang ikut-ikutan semrawut membuatnya tidak fokus mengendalikan motornya yang sekarang melintas di jalan raya. Ketika motor Aoi berjalan(?) di belakang sebuah truk pasir bertuliskan ‘Ku tunggu dudamu’, Aoi berniat mendahului truk itu, namun ia tak menyadari ada sebuah bajaj melintas dari arah berlawanan, dan kemudian…

!@#$%^&~ *efek suara tabrakan bajaj sama motor*

Bajaj yang dikendarai oleh bang Juri itu menabrak sebuah plang bertuliskan ‘Ngebut benjut!’. Sementara motor Aoi terhempas beberapa meter tak jauh dari bajaj bang Juri. Aoi terpental di tepi jalan bersama motornya, tapi Saga terpental sejauh sekian kilometer dari tempat kejadian. Duh, jauh amat bu?
Maklum, tubuh Saga yang kurus tipis kalau ditiup angin saja sudah bisa pindah tempat, apalagi ditabrak bajaj dengan kekuatan dahsyat? Waduh @,@

Dari insiden kecelakaan itu, cuma bang Juri yang masih kinclong tanpa goresan luka sedikit pun. Bajajnya sih ada lecet-lecet dikit, tapi ntar diplester pake Salonpas juga beres. Eh, Hansaplast kali ya maksudnya?

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Saga masih terbaring lemah di rumah sakit. Lukanya cukup parah. Dia kehilangan banyak darah. Sementara Aoi yang basic nya manusia srigala bisa normal kembali karena dia mampu menyembuhkan lukanya sendiri. Tapi kalau luka hati kita ga tau :’) *eh?*

“Aoi!!” Tora berlarian ke arah Aoi yang masih termenung sedih di depan ruang rawat Saga.
“Aoi, gimana keadaan Saga?” Tora terlihat sangat panik.
“Kok lo tau Saga di sini?” bukannya menjawab pertanyaan Tora si Aoi malah balik nanya.
“Gw tau dari author. Eh, ga deng. Gw tau dari Ruki. Gimana Saga?”
“Saga kehilangan banyak darah, tapi dia lagi ditransfer darah tuh” duh, dikata pulsa kali pake transfer.
Tora terdiam, dalam hati dia ngobrol sendiri ‘Transfusi darah kali ya maksudnya Aoi? Eh, kalo Saga ditransfusi darah, berarti dokter tau donk golongan darah Saga apaan. Padahal pemilik darah suci itu golongan darahnya ga bisa dideteksi sama manusia. A, B, AB, atau O, darah suci bukan salah satu dari keempat golongan darah itu. Tapi kenapa ini…’ Tora merasa ada yang aneh.
“Kenapa Tor? Lo takut darah suci yang lo incer itu habis? Atau lo ga rela darah suci Saga dicampur sama darah biasa?” tanya Aoi sinis.
“Kok lo ngomong gitu Wo? Sotoy banget sih! Lagian siapa juga yang ngincer darah suci Saga? Yang gw mau, Saga bisa pulih lagi.”
“Prettt!! Sekarang lo pasti lagi ketar-ketir karena terancam ga bisa dapetin darah suci Saga! Iya kan?”
Lama-lama Tora jadi geram. Tora lalu menghimpit Aoi di antara dinding dan tubuh kekarnya, mencengkeram kerah baju Aoi kuat-kuat “Terserah apa lo kata! Gw lebih peduli sama kepercayaan Saga ke gw daripada ladenin omongan sotoy lo itu!”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Beberapa hari kemudian…

Kondisi Saga berangsur membaik. Dari yang tadinya hampir sekarat sampe kekurangan darah, sekarang dia udah balik ke rumahnya. Tuh, sore-sore begini si Saga malah lagi asik-asikan main congklak sama Ruki di halaman belakang rumahnya. Mau main futsal masih belum dibolehin sama dokter.

“Ow em ji hell nooo~ gw seneng banget lo udah sembuh Ga. Asal tau, selama lo di rumah sakit, gw bener-bener frustasi. PR terbengkalai, ulangan keteteran karena gw ga tau mau nyontek siapa” Ruki curcol sambil tangannya jatuhin biji duren satu per satu. Main congklak pakenya biji duren vroh, biar greget!
“Ah, lo mah, sekolah kaga ada niat-niatnya. Kerjaan lo di sekolah cuma ngecengin Reita. Reitaaaa mulu. Anak sekolahan macem apa lo?” Saga ngekek ala kadarnya.
Belum selesai Saga ngekek, hemponnya bunyi.
‘Private number’ Saga cengo sebentar sebelum meng-ansuwar telpon dari nomor pribadi itu.
“Mosh mosh~”
“Saga, bisa keluar sebentar ga? Gw di depan rumah lo nih!” si private number, siapa lagi kalau bukan Tora?
“Oh, i-iya, tunggu bentar!” Saga memutus sambungan telponnya lalu pamit ke Ruki untuk menemui Tora di depan rumahnya. Sementara Ruki dibiarin gitu aja berkutat sama biji-biji duren.

Saga tercengang melihat sosok tampan berdiri di depan rumahnya, ia terlihat tengah mengamati tampilan rumah Saga yang sekarang sudah bebas dari spanduk “Anti Tora”.

“Hey Tor!” sapa Saga basa-basi.
“Hey!” senyuman hangat terukir di wajah tampan Tora. Senyuman yang sudah lama Saga rindukan sejak terakhir mereka bertemu di kediaman Tora. Sebenarnya ga lama-lama amat sih, cuman Saganya aja yang ngerasa kelamaan. Mungkin saking kangennya. Ciieee yang kangen ciieee~
Sebelum memulai percakapan yang beneran(?) mereka sempetin tatap-tatapan dulu. Tora bisa melihat wajah tampannya yang tercermin di mata indah Saga. Begitu juga dengan Saga, bayangan wajah cantiknya terbingkai oleh kacamata hitam Tora *eh?*
Awas Ga, ketipu. Keliatannya aja ngeliatin siapa tau Toranya merem.

“Lama banget ya kita ga ketemu” Saga ngehe canggung.
“Padahal cuma beberapa hari loh. Tapi gw juga ngerasa gitu sih.”
Saga meninju dada Tora pelan “Lo sih, udah tau gw hampir sekarat, kenapa ga dateng jengukkin?”
“Sorry Ga. Gw cuma males ketemu Aoi. Dia setia banget nungguin lo di rumah sakit. Kalo gw ke sana, pasti dia nuduh gw yang macem-macem. Capek gw dengernya!” dengus Tora kesal.
“Nuduh yang macem-macem? Maksudnya… tentang lo yang ngincer darah suci gw?”
‘Duh, blak-blakan amat ni bocah?’ batin Tora.

“Lo yakin gw punya darah suci?”
“Ng… kata babeh gw sih iya. Tapi gw juga ga tau kenapa si babeh nuduh lo punya darah suci. Sebagai anak baik, gw sih nurut aja.” @.@
“Pfftt~ babeh lo salah orang kali? Golongan darah gw kan AB” Saga ngekek jaim, dalam hati dia udah ngakak kejer karena serasa nge-PHP-in vampir.
“Haha… iya Ga, sejak tau lo kehilangan banyak darah terus dapet transfusi darah, gw udah curiga kalo lo itu bukan pemilik darah suci yang sebenernya. Darah suci ga bisa dideteksi sama manusia. Itu bukan termasuk salah satu dari empat golongan darah yang ada. Kalo darah biru sih masih mending, orang biasa juga tau.”
“Jadi? Apa yang Aoi bilang itu bener? Lo deketin gw karena ngincer darah suci gw?”
“Awalnya memang iya, tapi setelah gw kenal lo lebih jauh, hasrat buat dapetin darah suci itu dikit-dikit mulai ilang. Dan sekarang keinginan itu udah ga berbekas lagi. Terlebih waktu gw tau ternyata lo bukan pemilik darah suci, gw jadi lega!” senyuman indah kembali mengembang di wajah pucat Tora.
“Lega?”
“Ya gw lega karena ternyata lo bukan manusia yang dikorbankan buat para vampir” Tora meraih tangan Saga, mengusap punggung tangan itu dengan lembut.
“Tor, paan sih! Malu tau, diliat tetangga” ciieee Saga blushing ciiiee… bilangnya malu tapi masih betah aja tangannya dielus-elus Tora XD

“Oke, kalo gitu kita pergi ke tempat yang ga ada tetangganya” tanpa memberi kesempatan Saga untuk bertanya “kemana”, Tora memeluk Saga dari arah belakang lalu mereka terbang melesat dengan cepat meninggalkan rumah Saga dan juga Ruki yang masih disibukkan dengan biji durennya di halaman belakang.
“Lo udah isi solar?” tanya Saga setengah panik takut solar Tora abis terus mereka mendadak nyusruk.
“Udah!! Full!!”

Zeppp~
Cling!! *paan sih?*

Mendaratlah Tora dan Saga di sebuah danau. Pemandangan danau di senja hari terlihat mempesona. Meski begitu, bagi Tora tak ada yang lebih mempesona dari makhluk indah di sampingnya.
“Sekarang tetangga lo ga ada yang ngeliat” tangan Tora udah gatel merayap-rayap(?) meraih tangan Saga.
“Saga…”
“Hm?”
“To the point aja yak!” Tora melepas kacamata hitamnya, menatap Saga dalam. Saga bisa melihat pantulan sinar matahari senja di permukaan danau yang tercermin di mata Tora bersama dengan bayangan wajah cantiknya yang juga tinggal di sana.

“Saga, gw suka sama lo.”
“@#$%^*~?!” efek ledakan hati Saga yang ga bisa didengar sama siapapun selain dia sendiri.
“Lo mau kan jadi uke gw? Eh, maksudnya jadi pacar gw. Ayo lah Ga, kapan lagi lo punya pacar pampir kece?” antara maksa sama ke-PD-an Tora susah dibedain.
“Ya iya lah jelas gw mau! Orang gw juga suka sama lo Tor!” elah Saga jadi uke gampang bener bilang iya XD
Tora girang sampe reflek ngelempar kacamatanya ke danau dan langsung peluk Saga kenceng-kenceng.
“Tapi Tor…” Saga melepas pelukan Tora “Gw mau tanya satu hal.”
“Apa?”
“Kalau suatu saat nanti lo nemu orang yang punya darah suci, apa lo bakal deketin dia juga?”
Tora ngekek seadanya “Ekekekek… sebodo sama darah suci! Bisa milikin lo itu udah jadi kebahagiaan gw yang ga bisa diganti sama apapun termasuk darah suci. Ga masalah kekuatan gw ga bertambah karena ga minum tu darah, asal gw bisa lindungin lo terus, gw rasa itu udah cukup.”
“Lebay lo ah!” Saga menoyor Tora pelan.

“Tapi Ga, gw jadi mikir, babeh gw kan pampir udah dari jaman dulu banget sebelum ada sinetron pampir-pampiran, mungkin bisa dibilang dia termasuk pampir kuno yang hampir punah. Dan pampir-pampir kuno itu kadang masih suka percaya sama mitos. Bisa jadi darah suci itu salah satu mitos yang berkembang di dunia pampir jaman dulu.”
“Jadi? Babeh lo kemakan mitos leluhur vampir?”
“Ng… Kayaknya iya deh!” buset, ngapa Tora baru nyadar sekarang?
“Huakakakakakak…” tawa Saga meledak. “Tor, Tor, gimana kalo abis pulang dari sini kita mampir dulu ke apotek? Kita beli Sangobion buat babeh lo, bilang aja kalo jaman sekarang udah ada pabrik darah suci, dan-”
“Dan darah suci sekarang udah ada kemasan tabletnya! Kemasan kapsul sama sachet juga ada! Hakhakhakhakhak…” Tora ngakak sampe gigi taringnya bengkok. Nah loh?
Udah gitu doank.

~~~~~~~~~~~~~~~~TAMAT~~~~~~~~~~~~~~~~

Kan? beneran ga niat ni ff XD
Masa tamatnya begitu doank ga ada something apaaaa gitu.
Makasih banyak yang udah baca ^o^)//
Maaf ya ficnya ala kadarnya banget XD

Advertisements

2 thoughts on “[fanfic] GGS ~Gara-Gara Saga~ (chapter 2)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s