[fanfic] GGS ~Gara-Gara Saga~ (chapter 1)

Title       : GGS ~Gara Gara Saga~
Chapter : 1
Genre    : vampir-vampiran (genre ff macam apa ini?)
Fandom : Alice Nine, the GazettE
Pairing   : ToraxSaga
Author    : Hira Hiraito

saga-tora

Ngerombeng dulu~ XD

Sebenernya ini ff udah lama banget aku posting di facebook sama di blog aku yang dulu, tapi karena aku bikin blog baru jadi aku repost XD

Jadi ceritanya aku itu sebeeeelllll banget sama sinetron GGS. Bukan sebel lagi, tapi benci. Saking bencinya sampe aku ga tau mau meluapkan pake kata-kata apa lagi. Stok kata-kata kebencian(?) udah habis.
Udah aja akhirnya bikin ff ToSa pake ide ceritanya GGS. Mampus lo, GGS! Acara plagiat diplagiatin -_-

Awalnya aku udah mau pake chara Uruha yang punya darah suci, tapi biar nyambung aja sama judul, jadi aku ganti pake Saga. Padahal sebenernya judul sama cerita juga ga nyambung sih XDDD
Ah lagi juga jarang-jarang aku bikin ff special ToraxSaga.
Karena ini cuma sekedar luapan kekesalanku sama sinetron kampret itu, mungkin ni ff jadi terkesan kurang niat dibikin.
Tapi ya udah deh. Beginilah adanya XD

Selamat menikmati~ ^o^)//

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Fanfic ini mengisahkan tentang anak-anak vampir yang bersekolah di sekolahan anak manusia dengan tujuan bukan untuk pendidikan. Mau dijelasin lebih detail tapi kayaknya orang-orang sedunia udah pada tau GGS itu ceritanya tentang apa.
Dan salah satu tokoh utama fanfic ini adalah Tora Julio, siswa pucat seperempat bule, bertubuh tinggi, berwajah tampan dengan tatapan tajam yang menusuk. Kata bu guru Ayleen sih, tatapannya bisa bikin cewe mendadak hamil. Ntahlah. Tapi kemarin, ayam babon tetangga cuman dilirik Tora doank, paginya langsung betelor, padahal tu ayam babon masih perawan!
Ckckck… memang benar-benar dahsyat efek samping tatapan mata Tora, sampai-sampai dia kalo ke sekolahan ga pernaaah lepas dari kacamata hitamnya, takut yang lain kena efek samping juga.
Tora Julio ini bukan satu-satunya cowo kece di sekolahan dia, ada juga yang namanya Reita Sarip sama Kai Semesh. Mereka bertiga mukanya pucet-pucet semua kayak orang amnesia. Eh, anemia deng. Terus juga mereka itu ngakunya sodaraan. Gw sih ga percaya. Dibilang sodaraan kakak adek, tapi muka mereka ga ada mirip-miripnya sama sekali.
Tapi ya udah deh, emang ceritanya begitu.
Tujuan mereka bersekolah di sekolah itu bukan untuk belajar, bukan untuk menuntut ilmu karena ilmu tidak bersalah, bukan juga untuk meraih selembar ijazah, melainkan mengincar sesuatu yang disebut sebagai… DARAH SUCI!!!
Menurut ayah mereka, ayah Kamijo yang sudah lama menduda (bininye kabur ame berondong) pemilik darah suci itu sekarang sudah menginjak usia remaja, menuju sweet seventeen, dimana saat usia 17, pemilik darah suci itu sudah dapat dipanen. Heh? Maksudnya, darah suci yang ada dalam diri sang pemilik sudah siap diminum oleh kaum sejenis Kamijo. Udah mateng istilahnya.
Tunggu!! Minum darah suci? Memangnya Kamijo dan anak-anaknya itu spesies jenis apa? O.o
Yak!! Dari hasil mata-mata author, ternyata pak Kamijo dan ketiga anaknya itu adalah… VAMPIRE alias pampir.
Mereka kalo lagi kumat kan taringnya suka nongol tuh, panjang-panjang, jadi mereka susah nyebut “vempayer” atau “vampir”, udah aja mereka nyebutnya “pampir”.

Terus, siapa pemilik darah suci di sekolahannya Tora?
Pemilik darah suci itu adalah… *author celingukan nyari yang punya darah suci*
Nah!! Tuh, dia tuh!! Cowo putih tinggi krempeng yang abis keluar dari toilet.
Noh, yang rambutnya cokelat, matanya genit(?), idungnya panjang, bibirnya tipis imut-imut minta diemut.
Ih, bukan! Bukan cowo yang di sebelahnya! Kalo yang itu mah boncel.
Ituuuh… yang lagi dadah-dadah ke mpok kantin!
Duh, itu dia ngeloyor sambil dadah-dadah ga merhatiin jalan, ntar ketab-
Aduduh!!
Tuh kan, ketabrak! OwO
Cowo itu ketabrak Tora Julio!!

Seketika rambut cokelat si cowo krempeng itu sliwir-sliwir. Rambut hitam Tora juga kabur-kaburan sedikit menutupi kacamata hitamnya. Angin berhembus di saat yang tepat.
Eh bukan angin aseli deng, tapi itu kelakuan Ruki, temen si cowo yang ditabrak Tora. itu yang barusan gw katain boncel.
Ruki ternyata lagi sibuk kipas-kipas temennya sama Tora pake kipas sate kambing. Kata si Ruki biar keren kayak di sinetron-sinetron kan kalo ada adegan tabrakan begitu rambut orangnya kabur-kaburan kena angin.
Itu belum apa-apa vroh… ada lagi kelakuan aneh anak lainnya. Si Hiroto, cowo ceking yang tadi lagi asik nangkring di kantin tau-tau nyetel backsong, biar terkesan drama dan manis gitu katanya. Iya kalo lagunya manis, lah dia pilih backsong pake lagu koplo Oplosan. Ga sedikit juga temen-temen yang cie-ciein adegan tabrakan itu.

Tora yang dari nabrak sampe sekarang masih ngeliatin cowo di depannya itu lama-lama gerah juga sama kelakuan temen-temennya.
Dengan satu hentakan kaki, temen-temen di sekitar Tora (kecuali cowo korban tabrakannya) pada mental ke kelas masing-masing.
Wow!! Sugeee~
Kekuatan apa itu tadi? Cuman nginjek tanah sekali doank anak-anak langsung pada kabur. Luar biasa!!
Tapi vroh, kalo dipikir-pikir sih wajar aja anak-anak langsung kabur ke kelas masing-masing, orang barusan bunyi bell masuk. Jam istirahat udah abis ternyata!
Yah… kirain mereka kabur gara-gara Tora nginjek-nginjek tanah @,@
Salah sangka vroh!
Sadar di sekitarnya udah sepi, Tora memberanikan diri melepas kacamata hitamnya lalu melempar tatapan tajam ke lelaki cantik yang masih bertahan di genggaman tangan Tora.
“Hay, gw Tora Julio. Panggil aja Tora.”
“Gw ga nanya!” -_-
“Kalo gitu gw yang nanya. Lo siapa?”
“Gw Saga. Ngapa emang?”
“…” Tora terus menatap Saga dengan tatapan semakin dalam.
“Lepasin!” Saga mencoba membebaskan lengannya dari belenggu Tora, tapi sepertinya genggaman Tora itu terlalu kuat.
“Darah suci…” bisik Tora lirih tanpa mengalihkan pandangannya dari sosok cantik di depannya.
“Paan?” O.o
“Darah suci…” insting murni dari Tora mulai muncul. Kedua matanya menyala merah, gigi taringnya yang normal perlahan mulai memanjang.
“Wow!! Mata lo bisa nyala? Pake lensa apa sih? Jangan-jangan ada batrenya! Gw minjem donk buat kosple jadi Itachi yang pake mata Sharinggan!” bukannya takut, Saga malah girang melihat perubahan Tora.
“Gw pampir!!” Tora semakin mengekspos barisan giginya, sesekali mendesih-desih macem predator yang siap menerkam mangsanya.
“Wuanjirr!!” reflek, Saga sedikit menjauhkan diri dari hadapan Tora “Lo abis makan apaan sih? Bau banget!!” >w<
Tanpa mempedulikan kalimat Saga, Tora terus memamerkan giginya.
“Jorok lo ah! Gigi kuning-kuning begitu dipamer-pamerin. Ih, tuh liat tuh, banyak plak nya!! GGJ lo! Ganteng-Ganteng Jorok!!” Saga langsung lari ngibrit ga tahan liat Tora.
Ga tahan juga sama bau mulut Tora.
“Oi, darah suci!!” panggilan Tora sama sekali tidak digubris oleh Saga. Ya terang aja Pak, orang namanya ‘Saga’ masa dipanggil ‘darah suci’? Mana mau dianya?
“Sial! Tadi pagi gw lupa kumur pake Laserin!” umpat Tora. Tapi setau gw sih, Laserin itu obat batuk. Mungkin maksud dia Listerin kali yak? Kalo Listerin kurang mempan, pake cairan pembersih toilet aja.
Besok deh Tor, gw bawain Harpic, ampuh banget tuh! Harpic cuma 500, lumut-lumut di toilet aja bisa ilang, apalagi plak-plak di gigi lo? :v
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Setelah insiden tabrakan tempo hari, Tora dan Saga menjadi akrab, melebihi keakraban Saga dengan Ruki, teman sebangkunya, dan Aoi Harun, teman masa kecilnya yang masih awet sampai sekarang. Masih awet jadi temen maksudnya.
Gimana mereka bisa akrab setelah Saga mau muntah gara-gara bau mulut Tora pas dia desih-desih pamerin gigi taring? Ya mana tau @,@
Orang abis ngetik part itu, si author sibuk sama urusan duniawinya bikin absen kelas, pas udah ga sibuk terus ditengok lagi, tau-tau Tora sama Saga udah akrab aja. *alasan! Bilang aja biar ga kepanjangan*
Ya gitu deh, jalan ceritanya nyuruh Tora sama Saga ujung-ujungnya jadi akrab. Ntah karena apa. Mungkin karena Tora yang keseringan caper sama Saga atau Saga yang tertarik sama Tora karena Tora itu vampir. Kapan lagi Saga bisa akrab sama vampir?

“Saga, hari ini pulang bareng yok! Kita mampir dulu ke game center” ajak Aoi yang udah siap nangkring di atas motornya.
“Sorry Wo, hari ini gw mau jalan bareng Tora.”
“Ja-jalan… bareng?” O.o
“Hu’um. Eh udah dulu yak! Si Tora udah lambai-lambai ke gw tuh!” tanpa nunggu jawaban Aoi, Saga langsung lari nyamperin Tora yang udah standby deket mobil putih di halaman depan sekolahan. (betewe mobil ambulance juga warnanya putih bu)

“Yok!” Tora yang lagi senderan di mobil putih itu menyambut Saga dengan senyum hangatnya. Tangan kanannya yang terulur langsung disamber sama Saga. Dan kemudian mereka beralu dengan cepat, seperti orang berlari dengan efek kamera yang dicepetin.
Aoi yang ternyata sejak tadi memperhatikan langkah Saga mendadak cengo ketika Tora dan sosok cantik itu tiba-tiba menghilang dari pandangannya.
“Eh, mereka ilang? Kok mobilnya masih di situ aja?”
Aoi ini salah sangka, orang mobil putih yang lagi markir di situ bukan mobilnya Tora. Tadi si Tora cuma numpang nyender doank. Mobil itu kan mobilnya bapak-bapak yang lagi jemput anaknya.
Aoi baru inget kalo Tora itu vampir, jadi dia bisa lari cepet, ga butuh mobil, ga butuh bajaj bangJuri! Kemampuan lari dia lebih cepet dari mobil.
Lagipula Tora kalo lari ga pake bensin, jadi dia bisa ngirit BBM, juga bebas macet!

Tora memanjakan Saga dengan terbang-terbangan keliling kota. Abis keliling kota, mereka keliling hutan, abis itu keliling kampung deh kayak lagi ngarak anak sunatan. Keliling mulu bang, ga pusing?

“Wow… keren!!” Saga terkagum-kagum melihat pemandangan hutan dari atas.
Sudah hampir satu jam mereka terbang mengelilingi hutan. Lagi asik-asiknya menikmati pemandangan, tau-tau Tora mendarat di atas pohon beringin besar di tengah hutan. Tadinya mau mendarat di pucuk pohon cemara, tapi ntar disangka burung kutilang.
“Loh? Kok udahan sih?” Saga sedikit kecewa.
“Iya nih, solarnya abis” Tora garuk-garuk gigi taringnya.
“Elah… lo pake mesin disel?” -_-
Alasan! Sebenernya Tora mendarat karena pingin mesra-mesraan di atas po’on sama Saga. Ng… bukan mesra-mesraan deng, tapi lebih tepatnya mau nembak Saga.

Entah, awalnya memang Tora berniat menjalankan misi dari ayahnya untuk mendapatkan darah suci. Tapi lama kelamaan Tora malah terjerat sama pesona si pemilik darah suci itu. Dan Tora tidak dapat membohongi dirinya sendiri bahwa ternyata dia telah jatuh cinta pada Saga yang sebenarnya adalah mangsa utama bagi Kamijo dan anak-anaknya.

Tora meraih tangan Saga, menggenggamnya erat “Saga…”
“Ya?” darah Saga berdesir.
“Gw mau bilang…”

AAAUUUUUWWWW~
Nguk nguk nguk~

“Paan tuh?” mendengar auman srigala yang memekakan telinga, Saga sedikit ketakutan lalu memeluk Tora. Tora nya mah enakan aja dipeluk Saga.
“Itu suara srigala” jawab Tora enteng.
“Iye gw tau. Tapi…” Saga panik celingukan ke segala arah mencoba menemukan makhluk buas itu.
“Tapi lo tenang aja, ada gw di sini!” Tora semakin erat mendekap Saga.
“Enggak ah! Gw mau pulang!” rupanya kehangatan Tora belum mampu mengalahkan ketakutan Saga.
Setelah tawar-tawaran antara “ga usah takut” sama “mau pulang”, Tora pun mengalah. Mereka turun dari pohon beringin, berniat pergi meninggalkan hutan. Sayang Tora udah terlanjur ngebohong bilang solarnya abis, jadi Tora mau ga mau musti pake jurus ngacir.

Ketika mereka siap berlari, seekor srigala besar menghadang mereka.
“TORA!!” Saga langsung pindah posisi ngumpet di belakang Tora.
Seketika Tora meringis-meringis sok bengis memamerkan gigi-gigi taringnya. Betewe, gigi Tora sekarang udah bersih, udah ga ada plaknya lagi karena Saga rajin nyuruh Tora buat sikat gigi dan kumur pake Harpic.
Saga memperhatikan wajah tampan Tora, mata vampir yang biasanya merah menyala macem mata Sharingan itu meredup. Nyala sih nyala, cuman ga seterang biasanya. Ternyata Tora belum sempat nge-charge batre yang bisa bikin matanya nyala. Ya gitu deh, mata nyalanya itu ternyata pake tenaga batre. Canggih vroh!
Srigala buas itu kembali mengaum, membuat Saga semakin merinding. Orang mah kalo merinding bulu kuduknya yang bediri, tapi Saga semuanya juga bediri *eh?* maksudnya ada bulu ketek, bulu idung, bulu matanya juga ikutan bediri. Mau bilang “bulu yang lain” ga enak ah, disangka ngeres X///D

Tora semakin intens(?) memperlihatkan kegaharan lewat gigi taringnya “Rawrrr…! Gw pampir!!”
“Iye Tor, gw udah tau!” celetuk Saga.
Tora menoleh ke arah Saga, tatapannya masih khas vampir walaupun matanya ga nyala “Gw ngomong sama srigala ntuh!”
“Oh!” (‘.’)
“Mundur!!” perintah Tora ketika menyadari srigala di hadapannya bersiap untung menyerang Tora dan Saga.
Saga nurut, dia ngumpet belakang pohon beringin yang tadi abis dipake buat nongkrong.

Beberapa detik kemudian, srigala buas itu mencoba menyerang Tora, tapi segera ditangkis oleh si vampir pakai ilmu tangkisan ghaib (?)
Ya gitu deh, tangannya cuma kayak ngedorong mobil tapi pake tenaga dalem, jadi aja tu srigala mental, “terhempas” deh bahasa normalnya.
Sayangnya pertarungan mereka tidak berlangsung seru, karena baru dibegituin doank srigalanya langsung klepek-klepek ga berdaya. Yah, padahal Saga lagi pengen liat adegan berantem-beranteman kayak yang sering dia liat di sinetron-sinetron lokal. Alesan aja sih, aselinya si author males ngetik kepanjangan perkara adegan beranteman doank. Ga enak juga lagian kalo mau bikin yang kekerasan gitu ntar kena blokir sama Tifatul Semriwing.
Merasa sudah aman, Saga menyudahi kegiatan ngumpetnya lalu menghampiri Tora yang masih memandangi srigala itu.

Tak lama, srigala itu berubah wujud. Dan Saga nganga sempurna begitu melihat srigala di depannya henshin jadi cowo ganteng yang Saga kenal.
“AOI??” Saga langsung mendekati srigala jejadian yang terkapar itu. Tangan halus Saga mengguncang pelan tubuh lelaki yang divonis sebagai Aoi, teman baik Saga yang tadi siang ngajak Saga pulang sekolah bareng tapi ga berhasil.
“Saga…” suara berat Aoi terdengar samar. Meski tubuhnya melemah, Aoi masih sanggup membuka matanya dan menatap Saga.
“Jadi… jadi selama ini lo itu manusia blesteran srigala Wo?” Saga hampir tak percaya mengetahui kebenaran itu.
Aoi tersenyum tipis dan mengangguk pelan. Sudah lama ia merahasiakan kutukan manusia srigala itu dari banyak orang, termasuk Saga. Namun sepertinya Aoi tidak tahan berlama-lama menyembunyikan hal itu dari Saga. Tora aja berani terang-terangan ngaku ke Saga pake bilang “Gw pampir”, kenapa Aoi masih belum berani bilang ke Saga kalo dia ternyata adalah manusia srigala. Srigala berbulu dada :v
“Njir! Selama ini gw kira lo itu blesteran Sulawesi-Jepang Wo, ternyata… ya ampun… gw hampir ga percaya.” O.O
Untuk lebih meyakinkan Saga, Aoi mencoba mengaum ala srigala seperti yang biasa ia lakukan “Aaauu-uhuk uhuk!!” belum sampe ending Aoi udah batuk duluan.
Plok! Saga menampol pelan jidat Aoi “Malu-maluin kaum srigala aja lo ah!”

“Saga, plis! Lo jangan mau dideketin sama si Tora! Dia itu vampir licik! Di depan aja dia manis-manisin lo, tapi sebenernya dia itu ngincer darah suci lo, Saga!” Aoi berusaha bangkit dari posisi klepek-klepeknya. Ternyata Aoi ga lemah-lemah amat kok, buktinya dia masih bisa bediri tegak begitu.
“Darah suci?” mendadak Saga teringat ucapan Tora ketika mereka bertemu di insiden tabrakan deket toilet waktu itu. Padahal Saga sudah lupa, dan dia tidak pernah bertanya pada Tora perihal “darah suci” yang pernah dia dengar dari mulut Tora.
Tora menatap Aoi tajam seolah ingin menabok bibir sensual itu.
“Tor? Bener apa yang dibilang Aoi?” Saga menatap curiga ke Tora.
“Jangan percaya! Aoi itu sotoy!”
“Gw tau, Tor!” tukas Aoi.
“Tau dari mana lo?”
“Googling barusan. Eh enggak deng. Gw dikasih tau sama author!”
“Ck. Sialan!” umpat Tora lirih sambil celingukan mencari keberadaan author siapa tau lagi nyangkut di pohon-pohon.
“Jadi?” Saga kembali meminta jawaban Tora. “Ansuwar, Tora!!” ujar Saga dengan nada sedikit meninggi.
“Ansuwar apaan?”
Ah, Tora kurang gahol nih. Ansuwar aja ga tau. Menurut KBBR atau Kamus Besar Bahasa Ruki, “ansuwar” itu artinya “jawab”.
(ansuwar ansuwar ansuwar! Adonwontuday dadon bidibi dadon, agen dadon bidibi dadon, de skrimyo insomnea) *abaikan!* XD

Belum sempat Tora menjawab, Saga udah keburu mules duluan liat muka Tora yang makin pucet karena bingung mau ngeles apa. Saga pun berlalu meninggalkan Tora dengan menggandeng Aoi “Ayo Wo, kita balik! Tapi lo anterin gw!”
“Yok! Tapi naik bajaj yak, gw ga bawa motor.”
“Iye dah.”

Whussshh~
Angin kesendirian berhembus memainkan rambut hitam Tora. Saga telah pergi bersama si manusia srigala yang sudah berani mengungkap misi rahasia Tora untuk memburu darah suci Saga. Aoi memang benar, tapi dia tidak pernah tau apa yang sebenarnya terpendam jauh di dalam hati Tora, tentang perasaannya terhadap Saga.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Sejak Saga tau tentang tujuan utama Tora yang mengincar darah sucinya, Saga jadi jaga jarak sama Tora. Bahkan Saga selalu menghindari tatapan Tora setiap kali mereka [tidak sengaja] bertemu di sekolah.
Setiap hari, setiap matahari berpindah posisi dari pagi ke siang ke sore sampe tenggelem, Tora ga pernah capek hubungin Saga lewat BBM, SMS, dan telpon. Tapi sayang, BBM ga pernah dibaca, SMS ga pernah dibales, telpon ga pernah di-ansuwar, padahal Tora udah nelpon Saga pake nomer baru cuman tetep di-private. Tora mah gitu, kalo nelpon selalu pake private number soalnya dia kan vampir, jadi dia ga mau ada manusia yang tau nomer hempon dia. Ntar takutnya dikerjain lah, ditelponin mulu lah. Tau sendiri kan manusia suka penasaran sama hal-hal yang ga biasa.
Tapi kalo pulsanya abis, gimana cara Tora beli pulsa kalo dia ga mau ada manusia (selain Saga) yang tau nomer hempon dia? Ya dia pake cara jadul, beli voucher. Sedikit cerita, Tora pernah beli pulsa di Ruki Cell (bukan Ruki boncell, yang ini beda orang) terus pas suruh tulis nomer hemponnya, si Tora cuma nulis “Private Number”, padahal dia cuma ngisi pulsa 5 ribu, tapi sampe bikin penjual pulsanya naik darah gara-gara ditanyain nomer hemponnya berapa tapi Tora ga mau ngasih. Jadi aja Tora disuruh beli voucher daripada penjual pulsanya kena stroke lama-lama ngladenin Tora.
FYI, dari sekian banyak pengguna hempon, cuma Tora doank yang ga pernah dapet SMS mama minta pulsa dan SMS promo RBT dari operator karena saking private-nya. Duh, kenapa jadi ngebahas Tora sama nomer hemponnya?
Ga beres nih yang bikin ff, ga fokus -_-
Balik lagi ke Tora yang lagi galau.
Tora bingung, mau pake cara apa lagi biar dia bisa ngomong ke Saga kalo apa yang Aoi bilang itu ga bener. Semisal dikasih kesempatan, Tora pasti akan mengungkapkan perasaan dia yang sebenarnya ke Saga. Sayangnya sampai sekarang kesempatan itu belum menghampiri Tora. Ah, ga apa-apa Tor ga dapet KESEMPATAN, kan masih ada DANA UMUM. Iye kali maen monopoli.
Terakhir, Tora ke rumah Saga, niatnya mau ketemu Saga siapa tau Saga bisa luluh liat kegantengan Tora atau muka ngenes Tora. Tapi Tora kecewa, setelah sampai di rumah Saga, Tora melihat spanduk “ANTI TORA” lengkap dengan gambar wajah Tora yang dicoret pakai tanda X terpampang nyata di depan pintu gerbang rumah Saga.
Udah aja Toranya balik lagi.

Duh, Tora harus gimana lagi yak?
=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-= masih ada sambungannya =-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s