Antti Martikainen dan Aplikasi Virtual Music-nya

Assalammetalikum!

Mau ngenalin musisi baru nih XD

Kemaren-kemaren, temenku yang mengaku bernama “Faneeh” ngenalin aku sama komposer asal Finlandia, namanya Antti Martikainen. Mungkin masih sodaraan sama Antti Nyamuk atau Antti Mainstream. *ya kali*

Faneeh a.k.a Faninyu itu suka ngubek-ngubek musik fantasy di yutup, jadi pas nemu om Antti dia langsung bilang ke aku. Akunya langsung penasaran, apalagi setelah baca bionya.

Sejak Faninyu bilang “ini beda dari BrunuhVille, yang ini lebih khusus ke Celtic” gitu kira-kira, aku langsung pingin download lagu-lagunya >_<

Singkat cerita, sekarang aku baru punya beberapa biji lagu-lagu Antti, sekitar 60-an dari total 5 album. Tadinya aku lihat di discography-nya Antti, ada album yang isinya 39 lagu. Ebuset. Ternyata itu lagu dari album yang udah-udah cuman dibikin versi lainnya.

Cekidot deh!

Antti Martikainen, seorang independent komposer dari Finlandia (umurnya sekitar 30-an abad*coret* tahun). Antti ini juga bikin musik fantasy, tapi Celtic-nya lebih berasa banget. Dari judul-judul lagunya juga udah keliatan nge-Celt(?)

Lagu-lagu Antti ini rame, banyak lagu dia yang ada unsur metalnya, bahkan ada beberapa lagu yang memang dibikin versi metal. Dan itu keren banget sumpah!

Apalagi kalau tau ternyata kecadasan unsur metal di lagu-lagu itu engga dimainin pake alat musik beneran, tapi pake alat musik virtual! Nah lo!

Sedikit bahas ulang tentang BrunuhVille (Bruno). Menurut info yang aku dapat, Bruno itu [cuma] jago main piano, tapi lagu-lagu dia banyak yang ada bunyi alat-alat musik lain kayak harpa, flute, gitar akustik, yang padahal itu semua dia cuma mainin pake keyboard. Dan setelah dimix, diedit, itu bisa jadi lagu-lagu yang indah.

Sama kayak Bruno, Antti juga ga memainkan banyak alat musik beneran di lagu-lagunya, tapi Antti ini lebih rame. Dan ternyata dia cuma pake virtual music, atau alat-alat musik yang ga nyata, alias alat-alat musik yang dimainkan pake software di komputer. *oke aku ndeso karena baru tau ada software kayak begituan* (sebelumnya aku cuma tau software Virtual DJ)

Awalnya aku penasaran banget gimana bisa dia yang seorang diri memasukkan suara gitar, bass, drum, dan banyak suara alat-alat musik lain ke lagu-lagunya. Apa dia memang manusia multi instrumentalist semacam om Chrigel yang bisa mainin banyak alat musik? Tapi… selengkap itu?

Atau dia punya banyak sekutu(?) yang masing-masing jago mainin alat musik yang berbeda? Ah, tapi dia itu independent composser, komposer yang bikin lagu tanpa campur tangan orang lain, alias bikin lagu sendiri.

Setelah mengubek dan mengubek, aku menemukan postingan interview Antti Martikainen dengan TMV (Trailer Music Vibe). Di sana ada pertanyaan tentang gimana bisa Antti bikin musik se-epic itu sendirian?

Dan doi menjawab “Ane pake virtual music, vroh!”

Antti bikin lagu cuma dengan nongkrong depan komputer, melototin layar monitor dan mengutak-atik aplikasi FL. Di interview itu Antti cuma nyebut “FL”, dan setelah googling tentang virtual music, aku baru tau kalo FL yang dimaksud itu “Fruity Loop” atau lengkapnya Fruity Loop Studio, nama salah satu aplikasi virtual music yang katanya sih paling lengkap, hampir semua alat musik ada di dalamnya.

Katrok banget ih aku, baru tau kalo ada aplikasi yang bisa bikin lagu X’D

Tapi gaes, bukan kecanggihan aplikasi virtual music FL itu yang bikin aku kagum, tapi kreatifitas si komposernya!

Secanggih apapun dan sekomplit apapun isi alat musik di software FL itu, kalau komposernya kurang kreatif ya mungkin hasilnya bakalan biasa-biasa aja.

Dan kreatifitas Antti lah yang bikin aku makin kagum XD

Antti mulai main musik sejak usia 14 tahun, dia beli gitar terus mulai belajar mainin gitar. Pas udah rada gedean (sekitar 20 tahun) dia mulai merekam lagu-lagunya. Dulu lagu-lagu dia mah lagu metal semua, thrash, death metal, symphonic metal, dan musik yang nge-dark nge-dark gitu. Pantesan, musik-musik dia yang sekarang kentel banget sama metal dan symphonicnya.

Dulu Antti jarang merekam lagu dengan gitarnya, terus dia menemukan serangkaian software virtual music, dan mulailah dia tertarik buat ngubek-ngubek software itu.

Sejak suka sama aplikasi virtual music, Antti jadi ga begitu sering nyentuh gitarnya, lebih asik bikin lagu pake komputer kata dia. Selain aplikasi FL, dia juga nyoba aplikasi virtual music lainnya. Jadi pengalaman dia di dunia per-virtual music-an(?) bisa dibilang udah lumayan mampang. Nyatanya sekarang udah ngeluarin 5 album musik instrumental yang dibikin cuma pake aplikasi virtual music.

Antti mengaku ga tau banyak soal teori-teori musik, dia bikin musik cuma mengandalkan pendengaran dia aja. Sebenernya dari dulu Antti udah punya potensi di bidang musik, makanya dia pilih gitar buat menggali potensinya, tapi mungkin karena ga gitu tekun jadi kurang terasah, dan butuh waktu yang lama banget buat dia nyadar kalo sebenrnya dia punya potensi bermusik. Nyadarnya telat XD

Gitu kata Antti di interview yang aku nemu.

Berbeda sama BrunuhVille yang pingin banget musik ciptaannya dijadikan themesong buat game, kalo Antti lebih pingin biar musik-musiknya laku dan banyak yang beli albumnya (cuma via online tentunya).

Waktu ditanyain “Apa impian terbesar selama berkarir di musik?”

Dia jawab : “Aku ga punya impian besar tentang musik. Aku bikin musik-musik beginian cuma buat nambah-nambah pendapatan. Untuk sekarang, aku ga bisa menopang kehidupanku hanya dengan musik, tapi aku masih seneng bikin musik”.

Jujur banget ya! XD

Mungkin dia sadar kemampuan dan dia berpikir bahwa pemain virtual music ga akan bisa sesukses pemain musik yang main musik pake alat musik aseli. Jangan gitu lah om, siapa tau walaupun cuma pake virtual music ente bisa sukses kayak musisi-musisi beneran di luar sana :’)

Percaya ga percaya, penyanyi yang suaranya pas-pasan dan cuma mengandalkan Goyang Dumang-nya aja bisa sampe manggung di luar negeri loh om! -_-

Tapi yang kayak gitu cuma ada di negara aku doang kayaknya *malah curcol*

Yah yang begitu aja bisa melejit, gimana yang kreatif kayak si omnya?

Kebanyakan, lagu-lagu Antti durasinya panjang-panjang, ada yang sampe seperempat jam malahan. Dia bikin lagu sepanjang itu karena pingin lagunya “komplit”. Banyak melodi, banyak variasi. Biasanya aku sih suka bosen dengerin lagu-lagu yang durasinya panjang, durasi lebih dari 5 menit aja kayaknya pingin buru-buru ganti lagu, tapi kalo dengerin musiknya Antti, engga gitu, karena musiknya variatif. Jadi semisal mau buru-buru ganti lagu tuh mikir dulu, “Ntar deh, nunggu melodi yang itu”, pas udah lewat terus mau ganti lagi, “Ng… ntar deh, nunggu gebukan drum yang cepet banget. Sama nunggu suara fiddle-nya” akhirnya dengerin sampe end XD

Hampir semua lagunya Antti aku suka, tapi yang aku mau share di sini cuma beberapa aja ya. Kalo di-share semua bisa gumoh. (sorry, engga nge-share link mp3)

Call of the Ancients

Di awal lagu ada suara cicitan burung sama suara perempuan yang ga jelas dia ngomong apa, suaranya pelan. Abis itu suara harpa sama flute (flute atau apalah pokoknya alat musik tiup) mulai masuk. Lagu ini syahdu sekali, membawa kita ke jaman kuno atau jaman pertengahan, ya masih khas musik Celtic pada umumnya lah XD

Di akhir lagu juga ada suara burung sama suara perempuan kayak di awal, tapi di akhir ada gemercik airnya.

The God of Thunder

Lagu ini awalnya kalem, pas mau masuk menit ke 3 jadi rada rame, musiknya tegang, terus ada suara choir-nya. Di menit berikutnya jadi rada kalem lagi, tapi ga lama berubah rame lagi. Masuk menit ke 6 musiknya tenang, hampir hening, cuma ada suara guntur sama suara… kalo menurut pendengaranku sih kayak suara instrumen musik asal Australia, didgeridoo.

Pokoknya lagu ini tuh labil(?), dari kalem ke rame, rame ke kalem, gitu-gitu terus XD

Tapi engga ngebosenin menurutku.

At the Gates of Babylon

Diliat dari judulnya aja udah bisa ditebak kayak apa musiknya. Dan emang bener, musiknya ala-ala Timur Tengah gitu. Musiknya ga full kalem sih, karena menjelang akhir lagu ada bagian yang rame kayak lagi mau perang.

Battleworn

Dari judul aja udah keliatan cadasnya. Dan memang iya! XD

Lagu metal ini menurutku lumayan kece, symphonicnya kentel, berasa banget ‘battle’nya *halah*

Cuman sayang melodi di menit ke 5 nya terkesan biasa aja, coba kalo gitarnya lebih melengking atau dikasih solo gitar yang memukau dengan gerakan jari yang super cepet misalnya XD *sok tau*

Tapi tetep suka lagu ini sih.

The Heart of Wilderness

Ini juga lagu metal. Durasinya lebih panjang dari Battleworn, sekitar 8 menitan, jadi lebih komplit gitu kali ya? Ada part-part yang kalem nyantai, terus ntar kenceng lagi. Masih kentel symphonic sih, karena salah satu genre musiknya Antti ya symphonic. Menurutku unsur folk di lagu ini lebih berasa daripada yang Battleworn.

After the End (metal)

Lagu ini masuk ke album “Another Saga”, album yang lagu-lagunya merupakan versi lain dari album sebelumnya (Eternal Saga), jadi ada beberapa lagu di album Eternal Saga yang dibikin versi metal terus dimasukkin ke album Another Saga. Jadi kita sebenernya mau bahas lagunya apa albumnya nih? -_-

Lagu ini kerasnya rada nyantai *maksudnya?* ga kayak 2 lagu metal yang udah dibahas sebelumnya. Aku suka dentuman bass di awal lagu. Dan aku juga suka banget sama suara gitarnya >////<

Sayang unsur folknya kurang berasa. Lagu ini menurutku lumayan biasa aja, tapi aku suka XD

Eternal Saga (metal)

Di awal lagu kalem, cuma ada suara piano sama kayak suara biola (tapi lebih kayak suara keyboard yang disetting ke suara biola sih menurutku), terus pas masuk ke menit ke dua musiknya mulai kenceng. Unsur folk-nya berasa. Aku paling suka di menit-menit ke 4 sama 5, beatnya makin kenceng, terus lengkingan-lengkingan gitarnya makin berasa.

From the Fields of Gallia

Gallia, atau bangsa Gaul, salah satu bagian dari bangsa Celtic. Dan kalo mendengar kata bangsa Gaul atau Gaulish tuh yang lekat di pikiran adalah “pertempuran”. Makanya pas baca judul lagu ini aku langsung mikir “ini pasti musiknya keras”, dan ternyata emang bener XD

Dari lagu-lagu metalnya Antti yang aku dengerin, ini adalah lagu metal Antti yang paling aku suka! Udah berasa banget folk-nya, metalnya apalagi.

Kayak metalnya Eluveitie tapi ini masih ada symphonicnya. Kalo aku ga salah denger sih, di lagu ini juga ada dobel pedalnya. Sama kayak lagu-lagu berdurasi panjang lainnya, ini juga ga full kenceng terus, ada part-part nyantainya dan itu cuma diisi pake instrumen-instrumen tradisional, walaupun cuma bentaran terus musik balik ke kenceng lagi. Pokoknya lagu ini lagu Antti favorit aku banget >////<

Rise to Asgard

Masih bahas lagu metal. “Asgard” itu dunianya para dewa yang paling tinggi dalam mitologi Nordik, kalo liat gambarnya sih Asgard itu keliatannya damai, tentram, adem ayem, jadi pas pertama kali liat judulnya, aku pikir ni lagu bakalan yang damai, tenang, so folky gitu, ternyata malah kebalikannya XD

Di awal lagu aja udah rame. Di menit ke dua, dobel pedalnya mulai masuk. Melodi gitar di menit-menit ke 5 adalah salah satu yang aku tunggu di lagu ini.

New Horizons (metal)

Hampir sama kayak Eternal Saga (metal), folk sama metalnya sama-sama kentel. Tapi aku paling suka tuh dia awal-awal menit ke 5, pas musiknya lebih tegang, terus ada sedikit melodi gitar yang maininnya cepet.

Selain lagu-lagu di atas, list di bawah ini juga enak didengerin (kebanyakan bukan metal). Teman-teman bisa cobain :

A Forgotten Kingdom

At the Journey’s End

Day at the Market (mungkin ini menceritakan tentang kehidupan di pasar jaman kuno, soalnya kedengeran ada suara binatang-binatang macem kuda, anjing, entah anak ayam atau burung, terus ada suara orang-orang yang sibuk gitu sih, cuman ga ada suara ibu-ibu bawel yang nawar barang dagangan. Lagunya damai banget, enak buat nyantai)

Jewel of the Forest

Runestones

Sands of Deccan (kalo tadi ada At the Gates of Babylon yang ke-Timur Tengah-an, ini ada lagu India. Musiknya emang India banget, diliat dari judulnya juga udah keliatan. Dengerin lagu ini tuh aku berasa jalan-jalan sama Priyanshu Chatterjee) *oke abaikan aktor india yang kurang terkenal itu* XD

The Land of Eternal Winter

The Lone Wanderer

The Stone of Dryad (dalam mitologi Yunani, Dryad itu makhluk sejenis peri hutan, tinggalnya di pohon-pohon. Karena menceritakan tentang dryad, jadi lagu ini dibikin ada unsur lucu-lucu atau imut-imutnya gitu, kayak peri-peri kecil di hutan yang kadang suka tengil, mereka kan imut-imut, gitu kali ya? Haha… authornya sotoy. Tapi coba aja dengerin, mungkin ada yang sepemikiran sama aku? sama-sama mikir sotoy) XD

Valor

To Valhalla (lagi-lagi ketemu sama lagu yang menceritakan tentang mitologi Nordik. Dalam mitologi Nordik, Valhalla itu tempat tinggalnya para dewa, letaknya di Asgard. Asgard itu nama tempatnya, kalo Valhalla itu nama rumahnya, alamat rumahnya di Jalan apa RT berapa RW berapa aku kurang tau) *plakk!!*

Ga cuma musik-musik dari Timur Tengah aja, tapi Antti juga bikin musik khas negara lain, kayak lagu yang judul Sakura no Seishin, jelas, itu musik khas Jepang. Ada juga yang judul Xian cuman sayangnya aku belum dengerin Xian. Ngomong-ngomong, Xian itu nama daerah di Cina bukan sih? soalnya pas aku googling “Xian” yang nongol tempat-tempat di Cina, jadi aku pikir mungkin lagu itu musiknya musik khas Cina gitu. Ntar coba download deh.

Antti… Antti… bikin musik pake software aja bisa se-epic itu musiknya. Bener-bener kreatif! XD

Suka banget lah pokoknya.

Makasih banyak buat Faneehnyu yang udah ngenalin Antti ke aku. Kamuh ngertiin akuh banged >////<

Makasih juga buat yang udah mampir..

Wassalammetalikum! XD

Advertisements

2 thoughts on “Antti Martikainen dan Aplikasi Virtual Music-nya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s