Musik Fantasi

Jadi ceritanya, akhir tahun 2014 kemarin, aku nyetatus di BBM “Setiap dengerin musik folk tuh rasanya pingin bikin fanfic fantasy, tapi apaaaa~” gitu kira-kira. Rada lupa sih, pokoknya keyword(?)nya ‘musik folk’ sama ‘fantasy’.
Terus temenku, Faninyu, sebut aja Faneeh rekomenin musik-musik fantasy yang dia suka (lewat yutup).
Dan aku langsung kepincut sama musik fantasy rekomennya Faneeh yang judul “Lumina”, lagunya BrunuhVille, tapi pas itu aku ga tau itu yang bikin namanya BrunuhVille.
Abis itu nyoba dengerin (nonton sambil dengerin) video-video lainnya yang sejenis. Udah 3X buka, di situ aku liat yang aplod akun BrunuhVille terus.
Aku jadi curiga jangan-jangan dia itu yang tukang bikin lagu-lagu fantasy. Pas browsing tentang BrunuhVille eh taunya iya beneran. Dia komposer musik instrumental fantasy, orchestra, folk, musik Celtic dari Portugal.
Terus seperti biasa, kalo udah nemu yang bikin penasaran langsung ngacir ke myfreemp3.co dan nyari lagu-lagunya BrunuhVille. Ternyata banyak banget X’D
Tekor kan kalo musti didownload satu-satu. Nyari link albumnya tapi engga nemu.
Ya udah lah download mp3 eceran aja.

Selain BrunuhVille (Bruno), ada juga Adrian von Ziegler, komposer musik fantasi dari Swiss.
Sebelum kenal Bruno, aku sempat download lagunya Adrian waktu aku lagi gencar-gencarnya hunting lagu folk. Waktu itu aku nyarinya folk metal sama folk rock, jadi pas nemu Adrian, terus dengerin, eh ga nyangkut, jadi aku delete file nya.
Dan malam itu pas bahas Bruno sama Faneeh, jenk Riccy-senpai muncul dan mengetikkan(?) nama Adrian von Ziegler di komenan XD
Jreng jreng~ aku langsung keinget file mp3 instrumental yang waktu itu udah aku delete karena ga nyangkut.
Jenk Riccy bilang “Sama kayak BrunuhVille, tapi kalo Adrian lebih relax XDd” dan aku ngacir ke myfreemp3 lagi buat download lagu-lagunya Adrian. Tapi sampe sekarang cuma dapet beberapa lagu karena ga begitu nyangkut sama Adrian.

Ceritanya udahan. Sekarang mau bahas musik fantasinya.
Musik fantasi itu… aku coba googling tentang definisi musik fantasi. Tapi engga nemu vroh X’D
Googling pake keywords “fantasy music” nongolnya kebanyakan tentang soundtrack nya game Final Fantasy. Googling pake keywords bahasa Indonesia “musik fantasi”, anjiirrr… malah makin parah, jauh banget dari harapan. Coba aja deh! X’DD
Ada deng, satu tempat (deoheaven.com) yang kalo diliat judul dan previewnya, membahas tentang musik fantasi, tapi begitu aku buka, apa coba? “Error. Page cannot be displayed. Please contact your service provider for more details.”
Wa—su— T_T

Karena nyari definisi sebenarnya dari musik fantasi itu apa aku engga nemu, jadi ya… menurut pribadi aku aja sih, musik fantasi itu musik yang biasa dipake di film-film fantasy. Bukan, bukan itu! XD *ditoyor*
Menurutku, musik fantasi itu musik instrumental yang mampu menghidupkan imajinasi kita, membawa kita ke dunia fantasi. Wuaaa… bahasanyaaa :v
Sesuai namanya, musik ini bertemakan hal-hal fantasi, imajinatif, khayal banget, cocok buat kamu-kamu (dan aku) yang kebanyakan ngayal XD *plakk!!*
Kalo kamu sering nonton film-film bergenre fantasi pasti udah ga asing sama musik fantasi.
Musik fantasi ini menurutku sih mirip sama musik folk ya, cuman kalo musik fantasi tema “khayal”nya lebih berasa, walaupun banyak instrumen musik fantasi yang biasanya juga dipake di musik folk, kayak piano, biola, harpa, flute, gitar akustik, tapi rasanya tetep beda dari musik folk.

“Ga usah musik fantasi, dengerin lagu Belah Duren juga imajinasi gue bisa langsung ‘nyala’ tuh!”
Engga, kalo musik fantasi itu beda vroh! Musik fantasi itu musik instrumental, jadi kita dengerin musiknya aja, tanpa ada lirik lagunya, imajinasi kita udah kebawa. Beda sama lagu-lagu yang ada liriknya, kita tau dan paham lirik lagunya terus baru ada gambaran di pikiran kita. Kalo musik fantasi, kita udah kayak secara otomatis bisa ‘membaca’ ekspresi dan arti dari lagu itu hanya dengan mendengarkan musiknya, bahkan di pikiran kita bisa langsung ada gambaran tentang lagu itu. Misalkan kita dengerin lagu fantasi yang temanya tentang perang, kita bisa merasakan ketegangan di lagu itu, malahan bisa langsung tergambar suasana perang di pikiran kita. Perangnya bukan perang yang lempar-lemparan bom atau nuklir gitu loh ya, perangnya ya perang di jaman-jaman pertengahan (medieval age) kayak yang di film-film fantasi gitu.
Bahkan ada loh, lagunya BrunuhVille yang kalo kita lihat judul dan dengerin lagunya itu berasa kayak cerita. Jadi dia bikin cerita tapi lewat musik instrumental.
Judulnya “Tales of Ice and Blood”, totalnya ada 9 lagu yang dijadiin satu, durasinya sekitar 12 menit. Itu bisa dicari di youtube kalo masih ada. Dan kalo kita liat visual art-nya, alur ceritanya makin berasa, tapi kalo ga liat visual art-nya juga alur cerita di lagu itu masih tetep berasa sih.

Ngomong-ngomong tentang komposer musik fantasi, ada beberapa komposer musik fantasi yang aku tau. Ya ga seberapa sih, cuman tau 4 biji doang X’D
Maklum, wawasan aku kan sempit, dan musik fantasi ini aku baru minatnya belum lama, jadi masih belum ngubek-ngubek lebih jauh lagi.
Empat komposer musik fantasi yang aku tau Howard Shore, BrunuhVille, Adrian Von Ziegler, dan Peter Crawley.
Pasti tau dong, film Lord Of The Rings? yang bikin musik tema atau ilustrasi musiknya itu Howard Shore, dan aku paling suka musiknya Shire, itu loh, kalo pas Frodo lagi jalan-jalan sama mbahnya keliling komplek(?) atau ya pokoknya kalo settingnya lagi di Shire, kan musiknya begitu.
Bukan cuma di film LOTR, tapi di film The Hobbit, King Kong, Twilight, dan masih banyak lagi. Pokoknya Howard Shore udah legend lah. Tapi aku cuma suka soundtracknya LOTR, kalo lagu-lagu lain bikinan Howard Shore aku kurang begitu nyangkut, itu aku taunya Howard Shore juga gara-gara dulu (waktu belum tau istilah “musik fantasi”) aku searching tema lagunya LOTR, dan muncul nama itu, jadi aku cari tau, pas udah tau terus dengerin lagu-lagu lainnya, malah engga nyangkut X’D

BrunuhVille (Bruno) dan Adrian Von Ziegler, dua-duanya sama-sama komposer musik fantasi yang masih muda, sama-sama jenius menurut aku. Tapi di antara dua orang itu aku paling suka sama BrunuhVille. Adrian itu ya keren juga lagu-lagunya, bahkan ada beberapa lagu yang ada selipan nuansa rocknya, tapi entah kenapa aku kurang nyangkut, nyangkutnya ga senyangkut sama Bruno. Apa mungkin karena udah klepek-klepek sama Bruno duluan jadi suka meng-compare musiknya Adrian dengan standar musik ala Bruno? Atau memang ada faktor lain yang bikin aku kurang nyangkut sama Adrian? Atau karena cuma masalah selera? Entah ya, padahal musik mereka ga jauh beda.

Emang ga jauh beda, tapi tetep ada perbedaannya. Kalo musiknya Adrian menurut aku lumayan monoton, aku gampang bosen dengerinnya, selain itu unsur orchestranya Adrian rada kentel, dan aku sendiri kurang begitu suka sama orchestra-orchestra yang durasinya kelamaan. Cuman, ada keunikan lain yang aku suka dari musiknya Adrian. Di beberapa lagu kayak Lifelock, Unique, dia ngasih sentuhan-sentuhan rock di musiknya. Dan menurut aku itu keren. Sayangnya cuma sedikit lagu Adrian yang aku punya, jadi aku taunya cuma 2 lagu itu yang ada unsur rocknya.
Sejauh ini sih baru ada 2 lagu Adrian yang bener-bener favoritku. “A Celtic Lore” dan “Breath of the Forest”.
Kalo pingin tau lagu-lagu Adrian yang lain bisa cari sendiri di google, atau langsung aja mampir ke myfreemp3.co
Tapi ya, menurut info yang aku dapat, Adrian ini kelasnya udah kelas lumayan dibanding BrunuhVille yang cuma tenar di dunia maya. Adrian ini selain komposer, dia juga produser, bisa memainkan banyak instrumen musik, denger-denger dia juga seorang penulis, aktif dari tahun 2005, pengalamannya dibidang musik udah banyak.
Nah kalo Bruno musiknya lebih variatif, lebih ‘berbicara’, pesannya lebih nyampe. Menurutku loh, ya ga tau sih menurut yang lain mungkin kebalikannya, tergantung selera masing-masing.
Kadang satu lagu Bruno bisa mengungkapkan beberapa ekpresi. Misalnya di awal, lagunya lembut, adem, entar di pertengahan lagu berubah tegang, terus mereda, adem lagi, apalagi kalo tau judulnya, mungkin sambil dengerin lagu kita bisa sambil berimajinasi tentang lagu itu XD
Terus efek-efek di lagu Bruno juga bikin laguya semakin ‘bernyawa’ *halah* misalnya efek suara rintik hujan, suara cicitan burung, hembusan angin. Ga jarang juga Bruno suka masukkin vokal perempuan buat sekedar “haaa aaaa aaa” doang.

Oke deh, ini ada beberapa lagu BrunuhVille yang jadi favoritku.

Guardians of the Woods
Ini lagu manis banget loh menurutku. Nuansa alamnya berasa. Begitu denger lagu ini, gambaran tentang hutan lebat dan kedamaian alam itu langsung tergambar di pikiran. Ciaaa~ XD

The Essence of Life
Lagu ini mellow, tapi mellownya bukan mellow cengeng yang kayak abege abis putus itu, bukan, tapi mellownya tuh mellow yang gimana ya, susah jelasinnya. Menyentuh banget, mulai berasa pas udah masuk ke detik 35-an. Dilihat dari judulnya sih lagu ini bukan buat bikin orang galau tambah nge-down. Pokoknya mellownya mellow yang adem gitu deh, enak.

Hero’s Journey
Efek hembusan angin jadi pembuka lagu ini. Aku sih dengerin ini langsung kebayang gambaran alam terbuka, terus ada perasaan bebasnya. Haha… mungkin tergantung imajinasi kita sendiri kali ya.

Celtic Love Song
Lagu ini manis, nuansa alamnya berasa banget, mungkin karena ada efek hujan dan suara burung. Dengerin ini mungkin jadi kepingin kencan sama bebepnya di tengah hutan. Haha… iya buat yang punya bebep aja. *terus melipir*

Heart of Fire
Kalo lagu yang ini, nuansa awalnya serem, ada semangatnya, entah lebih tepat disebut sebagai ‘semangat’ atau ‘amarah’, tapi begitu masuk di menit ke dua, lagunya jadi berubah kalem. Pas mau masuk ke menit ke 3, lagunya jadi rada tegang lagi kayak di awal, tapi tegangnya damai *maksud ga?* XD

Dark Rain
Belum apa-apa kesan ‘dark’nya udah berasa banget. Gara-gara ada efek petir sama hujan kali ya? Tapi dentingan pianonya juga emang nge-dark sih. Kayaknya ini cocok buat yang lagi galau-galau. Ini pure piano, ga ada instrumen lainnya atau efek piano yang dibikin harpa atau flute kayak biasanya. Dan suara hujan bisa kita dengar lagi di akhir lagu.

Desert Mermaid
Ini salah satu lagu Bruno yang paling unik menurutku, lain dari lagu-lagu Bruno yang lain, karena lagu ini nuansa Timur Tengah nya berasa banget, aseli!

Lagu-lagu BrunuhVille lainnya yang aku suka :
Our Farewell (ini hampir sama kayak Dark Rain, tapi lebih manis, dan efek suara hujannya full dari awal sampe akhir)
Love is Pain
Memories (sejenis sama Love is Pain, full murni piano, cuman yang ini kesannya lebih mak jleb)
Dawn of Love
Fable
Fields of Elysium
Francesca
Hymn to Eternity
King of the North
Lumina
Mist of Avalon
The Elven Prophecy
The Wolf and the Moon
Winds of Freedom
A Story to Unfold

Segitu dulu deh.

Sekilas tentang BrunuhVille. Nama aselinya Bruno, lengkapnya dia ga ngasih tau. Asal dari Portugal. Bruno mulai nge-share lagu-lagunya di Youtube sejak tahun 2010. Semua lagu Celtic / lagu fantasinya dia yang bikin sendiri, dan dia cuma pake instrumen keyboard atau piano. Makanya kalo kita dengerin sekilas lagu-lagu Bruno memang kayak ada instrumen harpa atau flute nya, tapi suara instrumen-instrumen musik itu cuma pake keyboard. Kalo keyboard kan bisa diganti ke suara yang beda-beda, bisa jadi suara gitar, harpa, flute, bell, dll. Dan suara instrumen musik yang beda-beda itu dijadiin satu, jadi kedengerannya kayak pake beberapa instrumen, padahal doi cuma pake keyboard buat bikin musik seindah itu. Keren kan?
Dalam sebuah interview, Bruno bilang, dia bisa menyelesaikan satu lagu berdurasi 3-5 menit dalam waktu 6-8 jam, itu udah termasuk nge-mix dan edit-edtinya.
Menurut Bruno, musik Celtic itu mengagumkan, bisa membawa dia ke dunia fantasy.
Tapi walaupun seorang komposer musik fantasi, Bruno juga demen sama musik symphonic, rock, metal, rap, hip-hop. Orang mungkin akan mengira kalo Bruno ini suka baca buku-buku fantasi, tapi ternyata dia ga begitu suka baca, maksudnya ga yang kutu buku banget, dia lebih suka ke musik, film, video game, dan berharap suatu saat nanti musik bikinannya bisa dipake buat soundtrack game. Aamiin dah XD
Sekarang Bruno udah mengeluarkan 8 album musik Celtic/fantasi.

bruno

Ada lagi nih, komposer musik fantasi yang di awal udah aku sebutin namanya. Peter Crawley. Musiknya hampir mirip sama Bruno, tapi sayang lagu-lagunya engga sebanyak Bruno atau Adrian. Abisan aku cari di google, nemunya cuman dikit, terus durasinya panjang-panjang (ga semua lagu Peter durasinya panjang sih), jadi bikin males. Tapi ada juga lagu Peter Crawley yang aku suka, judulnya “Enchanted Lake” sama “A Winter’s Tale”. Udah sih dua aja XD

Ya udah ya, sekian. Makasih udah mampir.

Advertisements

24 thoughts on “Musik Fantasi

  1. Sangat membantu.. (y) suka suka suka ,gw nyari d google pake keyword musik fantasi yg keluar malah band fantasy.. hahaha
    Maklum gw penggila film fantasy cuma enggak tau kalo mau nyari musiknya tuh dimana..
    Mksih banget atas infonya Mr.
    Kalau Andrew llyod webber itu termasuk gk Mr. ?

    Like

    1. “musik fantasi” yg nongol malah dangdutan:D
      wah, maaf, kalau yg itu aq malah engga tau. pengetahuanku tentangmusik fantasy masih sempit bgt. terus juga aq nya kurang begitu nyangkut sama musik fantasy yg lebih ke trailer gitu, biasanya orchestranya lebih kentel sih.
      Makasih ya udah mampir ke blogku. BTW, gaya tulisanku kayak cowo ya sampe dipanggil “Mr.”? 😀
      ehehehe….

      Like

    1. iya, lagunya Bruno emang enak2. Wah, kalau videonya aku ga sampe liat2 komen sih,paling liat visual artnya aja. Nanti dh kalau udh ngisi kuota 😀
      Iya, musik2 medieval seru sih, imajinatif(?). Wkwk..
      Makasih udah mampir ^_^

      Like

  2. ternyataaaa :’D bukan cuma ane yang punya selera sama musik fantasi :’v .
    yeahh 😀
    but sepertinya ente punya keinginan mencari lebih 😀 , thanks buat refrensinya huhuh :’v sperti menemukan anggota clan ane :’v

    oyak tambahan . ane ada nemu lagu back sound di yutup judulnya “Battle of the Titans (Royalty Free Music) [CC-BY-NC-ND]” nah kalau yang ini cari tau sendiri deh musicvisualnya 😀

    thanks before 🙂

    Liked by 1 person

    1. Wahaha… Syukurlah.. Melihat statistik dan keywords tentang musik fantasy yg masuk ke blog ane juga menandakan ternyata cukup banyak kok yg sepertinya suka sama genre musik ini. Battle of Titans ya? Hmm… Leh uga referensinya 😀
      Ok dh nanti ane cari. Thanks ya…
      ^_^)//

      Like

  3. Wah boleh di coba nih…

    Lagu Desert Mermaid aku yakin ini yg di maksud AGER-AGER:D

    Oh teryata di sini her kmu di pangil Om sama Mister

    kalo yg di film BRAVE (film favorite gara”suka celtic) tau gak her

    Like

  4. Sedikit sinopsis nih
    Di Skotlandia, Raja Fergus dari Klan DunBroch menghadiahi putrinya, Merida, dengan sebuah busurpada ulang tahunnya. Saat berlatih, Merida bertemu dengan will-o’- the-wisp, makhluk mistis yang bisa menuntun manusia menuju takdirnya. Setelah itu, seekor beruangiblis raksasa, Mor’du, menyerang keluarganya. Merida lolos bersama ibunya, Ratu Elinor, sedangkan ayahnya, Fergus kehilangan kaki kirinya akibat perkelahian dengan beruang. Bertahun-tahun kemudian, Elinor melahirkan putra laki-laki kembar tiga identik dan Merida telah menjadi seorang remaja berjiwa bebas. Ibunya memberitahu padanya bahwa dia harus bertunangan dengan putra sulung dari salah satu kepala klan sekutu ayahnya. Ibunya menceritakan pada Merida sebuah legenda tentang seorang pangeran yang menghancurkan Kerajaannya sendiri, dan Elinor memperingatkan bahwa jika pernikahan ini gagal, maka hal itu dapat membahayakan Kerajaan. Meskipun sudah diperingatkan, Merida tetap saja tidak menginginkan pernikahan tersebut.

    Film animasi pixar
    genrenya : celtic

    Like

    1. wah, sepertinya menarik! agak-agak fantasy gitu ya? ada makhluk2 mistisnya. kapan2 boleh deh nonton itu. di tv suka tayang ga sih? pinginnya sih download filmnya biar greget, tapi boros pake kuota. wifi-an aja kali ya.
      BTW thanks infonya.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s