Ketika Aku Kepincut Musik Folk

Aku suka musik. Tapi bukan pemain atau pengamat, hanya penikmat. Dulunya sih suka pop, terus setelah kenal band-band Jepang aku jadi mulai suka musik rock, metal, ya musik yang berisik-berisik gitu deh. Ga paham kotak-kotakin genre sejenis heavy metal, pokoknya musik berisik XD
Suka band Jepang dari aku SMP kelas 3 sih, dan sekarang aku udah 20 tahun. Tapi entah ya, aku yang tadinya suka pingin kenal band-band Jepang baru sekarang jadi rada males update.
Download rilisan paling cuma rilisan band-band Jepang yang aku udah suka. Band-band Jepang terutama band v-kei yang baru-baru aku kurang gitu suka. Ga tau nih, kurang nyangkut aja. Kalo ga musiknya ya karakter vokalnya yang bikin kurang sreg.
Dan di tengah kejenuhan akan band-band v-kei yang baru muncul terus entar bubar terus bentuk band lagi terus bubar lagi dan warna musiknya hampir sama, aku menemukan genre musik yang membangkitkan semangatku lagi dalam mendengarkan musik XD *bah!*

Musik FOLK!
Sebenernya waktu aku suka band Jepang juga udah sering nemuin genre musik ini. Kayak musiknya Kagrra, Onmyouza, dan beberapa lagu D yang mencampurkan instrumen tradisional ke lagunya. Cuma sebatas instrumen musik tradisional Jepang sih tapi.
Kalo folk yang lagi aku demen ini musik folk Eropa.
Instrumen musiknya lebih beragam, dari berbagai negara malahan sampe pake alat musik tradisional Timur Tengah, ada juga yang pake alat musik tradisional Jepang padahal itu band dari Jerman.

Kalo nyeritain gimana bisa disebut “folk” atau asal-usul musik folk itu sih panjang ya. Aku pernah baca di blog orang. Emang panjang sih, sampe aku bingung sendiri itu tadi awalnya gimana. Yah emang dasar otak aku yang ga nyampe sih XD
Pokoknya yang aku tau, musik folk itu emang udah ada dari jaman dulu. Musik folk dimainkan pake alat-alat musik tradisional dan berkembang sesuai kebudayaan negara masing-masing. Makanya antara musik folk Inggris, Timur Tengah, Eropa, Amerika, India, bahkan Indonesia pasti beda-beda. Alat musik khas nya aja beda.
Selain dari segi instrumen, lirik lagu di lagu-lagu folk itu bertema kerakyatan, menceritakan tentang legenda atau budaya yang berkembang di masyarakat suatu daerah, dan bertemakan alam.

Tapi seiring berkembangnya jaman, musik folk yang tadinya cuma dimainkan pakai alat-alat musik tradisional makin ke sini makin berkembang. Banyak musisi-musisi yang mengusung genre musik folk tapi dengan menggabungkan genre lain, misalnya pop, rock, metal, terus jadilah genre musik folk metal, folk pop, folkrock, folklore, neoceltic folk, pagan folk, techno folk, dll.
Dan menurutku itu unik.

Tapi ga semua band folk atau musik folk bisa nyangkut di telingaku. Ntah ya, mungkin telinga ini terlalu selektif *bah!* XD
Aku sih suka musik folk yang instrumen folknya beragam. Sebelum dengerin lagu dari band folk, aku baca bio band nya dulu, di dalemnya tuh ada instrumen musik apa aja. Kalo cuma piano/keyboard, fiddle/biola gitu ya aku ga gitu ngelirik. Tapi kalo ada flute nya, hurdy-gurdy, bagpipe, mandolin, harpa, bodhran, bouzouki, akordion, rebana, wah pokoknya rame lah, itu baru aku langsung kepoin band nya. Malah bisa langsung aku sedot mp3 nya XD

Dari semua musisis folk atau band-band folk yang ada, aku cuma tau Eluveitie, Omnia, Schandmaul, Secret Garden, Evenoire, Faun, Saltatio Mortis, Arkona, The Moon and The Nightspirit, Gaelic Storm, Reincarnatus, Flogging Molly, Finntroll, Korpiklaani, Ensiferum, Mythemia, Adaro, Scynthia, Blackmore’s Night, Cerevisia, Celtic Woman, Subway to Sally, Mervent, terus… perlu disebutin lagi? Ga kan? ya enggak lah, orang udah mentok ampe segitu aku taunya :v
Dari segelintir band-band folk itu, cuma 3 biji yang bener-bener aku suka (Eluveitie, Omnia, sama Schandmaul). Lainnya suka sih tapi cuma beberapa lagu yang nyangkut, jadi ya sukanya biasa aja ga yang bener-bener suka.

Oke deh, sekarang ceritanya mau bahas 3 biji band folk yang jadi favoritku.

ELUVEITIE

Eluveitie
Band folk metal bentukan tahun 2002 dari Swiss ini udah 2X aku bahas di blog, tapi di 2 postingan itu aku belum pernah ngenalin personil-personilnya XD
Eluveitie sekarang ada 8 personil. Chrigel (Christian) Glanzmann, mbak Anna Murphy (aku padamu mbak~), Merlin Sutter, Rafael Salzmann, Ivo Henzi, Kay Brem, dan mbak Nicole Ansperger, violinist baru yang gantiin jenk Meri Tadic.

(UPDATE : SEKARANG ELUVEITIE UDAH NGGA KAYAK DULU LAGI )
Chrigel di posisi vokal, dia bisa mainin banyak instrumen, dia otaknya Eluveitie.
Anna Murphy, dewi Celtic*coret* dewi metal yang mainin hurdy-gurdy. Sebelumnya aku ga tau kalo ternyata ada alat musik seunik hurdy-gurdy, setelah kenal Eluveitie aku jadi tau, dan aku suka suara hurdy-gurdy, suka juga sama mbak-mbak pemain hurdy-gurdy di Eluveitie *malah curhat*
Selain main hurdy-gurdy, Anna juga mengisi part vokal.
Udah, aku cuma tau Chrigel, Anna, dan Nicole di posisinya, kalau member-member lainnya aku ga paham. Itu aja namanya aku nyontek di Wiki :v
Sebodo lah, pokoknya musiknya aku suka.

Sejauh ini aku coba kenalan sama band-band folk metal lainnya, tapi cuma Eluveitie yang paling sreg di hati.
Lagu-lagu Eluveitie itu banyak yang ngasih kejutan. Solo gitar campur hurdy-gurdy, flute, biola, bagpipe, atau shawm, itu kedengeran indah. Selain musiknya yang jenius(?), alasan lain yang bikin aku klepek-klepek sama band ini karena ada Anna Murphy. Ntah ya, tiap liat mbak itu aku jadi…. XDa *apa?*
Mungkin karena suaranya? Permainan hurdy-gurdynya? Gaya headbangnya dengan kibasan rambut yang ngalahin kibasan ekor komodo? Atau scream nya yang aduhai?
The Siege, Meet The Enemy, Quoth The Raven, itu lagu-lagu yang wajib didengerin kalo pingin menikmati scream nya mbak Anna. Padahal scream nya dikit banget deng :v
The Siege mantep tuh, sayang durasinya pelit. Aku sih lebih suka 3 lagu itu dibawain pas live, soalnya scream Anna bisa lebih dahsyat! XD

BTW, selain Anna, aku juga suka Nicole. Waktu aku pertama kali nemu Eluveitie, aku download video-videonya di youtube, di situ belum ada Nicole. Posisi biola masih diisi sama Meri. Terus bulan Desember 2013, Meri keluar dan digantiin sama mbak Nicole.
Dan aku mulai nyari-nyari video Eluveitie yang ada Nicole nya. Kebetulan waktu Nicole baru gabung, bulan Agustus 2014 nya, Eluveitie rilis album Origins. Sebelumnya ngeluarin single judulnya KING. Di situ tuh, di lagu itu aku mulai penasaran, soalnya permainan biolanya beda banget. Waktu itu aku belum nonton videonya. Setelah nonton video klipnya, ternyata yang main biola itu udah bukan Meri Tadic lagi XD
Terus aku cari-cari video live nya Eluveitie yang baru. Nemu!!
Dan aku jadi makin demen sama Nicole, karena dia sangat sangat mengagumkan!!

Pokoknya Eluveitie keren banget. Cintah! :*

Rekomen lagu : King, Helvetios, Inis Mona, The Call of the Mountains, Quoth The Raven, Vianna, The Silver Sister, Luxtos, Brictom, Omnos, A Rose For Epona, Alesia, Celtos, album Origin juga musti coba! XD

Next,

OMNIA

from : http://demeesteralmere.nl
from : http://demeesteralmere.nl

Neoceltic pagan folk dari Belanda, udah pernah dibahas juga di postingan sebelumnya. Instrumen tradisionalnya juga ga kalah beragam dari Eluveitie. Pasangan suami istri (Steve-Jenni) jagonya mainin banyak instrumen. Lagu-lagunya lebih ke tema alam gitu sih. Omnia selalu berkaitan dengan alam, mereka sangat mencintai alam.
Kalo penasaran sama Omnia musiknya kayak apa bisa download sendiri mp3 nya. Googling sendiri ya~ XDD
Tapi kalau googling biasanya yang banyak muncul bukan lagu-lagunya Omnia band yang aku maksud ini, tapi Omnia DJ. Memang sih, cukup susah dapetin lagu-lagunya Omnia. Tapi aku beruntung baru punya lagu mereka 35 biji, aku download mp3 eceran di http://myfreemp3.co (kadang domainnya suka ganti-ganti, bisa .co, bisa .cc)
Sayangnya beberapa waktu kemarin aku coba searching lagu-lagu Omnia di situ tapi udah ga sebanyak dulu waktu aku nemu. Kalau download per album susah, mungkin bisa tapi pake torrent.

Rekomen : Alive, Fídhe Ra Hurí, I Don’t Speak Human, Lament for a Blackbird, Saltato Vita, Who Are You, Tine Bealtaine, The Elven Lover, Etrezomp-Ni Kelted. (update : album terbarunya, PRAYER.

Next,

SCHANDMAUL

schandmaul
Band folk rock Jerman, lebih tepatnya berasal dari Munich, Jerman. Betewe Munich kan tempat lahirnya bebep Yuh *abaikan!*

Di dalamnya ada 6 personil, 4 cowo 2 cewe. Nama-namanya aku ga hapal, googling sendiri deh kalo mau tau XD
Susah sih nama-namanya buat dihapalin. Yang aku hapal cuma satu, drummernya, Stefan Brunner, member paling cakep dan keliatan paling muda :v
Akakakakak… tapi aku suka Schandmaul bukan karena ada Stefan nya. Sebelum aku liat wujud Stefan aku udah suka sama musiknya. Di dunia musik folk, wujud atau tampang personil band itu bukan yang dicari, tapi yang dicari itu keunikan musiknya. *terus gimana sama Satrya? Aku kan udah suka musik Omnia duluan sebelum tau ada Satrya di sana :p *
Dan Schandmaul ini musiknya termasuk kece. Rock nya dapet, folk nya kentel. Vokalisnya juga bisa mainin banyak instrumen musik. Pemain biolanya (cewe) kadang mainin hurdy-gurdy. Cewe yang biasa mainin shawm juga kadang mainin bagpipe, ya sama-sama alat musik tiup juga sih.

Hampir sama kayak band-band folk lainnya, selain pake gitar elektrik, bass, drum, Schandmaul juga pake fiddle/biola, hurdy-gurdy, bagpipe, flute, shawm. Eh, betewe flute sama shawm sama ga yak?
Aku liat gambarnya sih beda. Tapi bunyinya hampir sama sih. Au deh, pokoknya shawm itu alat musik tradisional sejenis flute *belum googling lebih jauh soal itu, maap kalo salah* XD

Menurut aku Schandmaul masuk ke kategori “band folk yang pantas direkomendasikan”.
Mungkin hampir sama kayak band folk lain, tapi musik mereka cocok sama telingaku. Apalagi ada beberapa lagu yang menurut aku unik. Awalnya selow mendayu-dayu gitu ntar pas reff jadi nge-beat, trus ntar nge-folk lagi, malah ada lagu yang di tengah-tengahnya diselipin genre musik lain.
Gitu deh. Suka aja aku sama lagu-lagu yang ada ‘kejutan’nya.
Walopun termasuk band folk rock, tapi ga semua lagu mereka nge-rcok sih. Kalo kata aku masih ringan. Rock loh ya, bukan hardrock. Pfftt~ padahal aku ga tau bedanya nih. Mungkin kalo hardrock lebih kencengan dikit kali yak?

Rekomen lagu : Missgeschick, Bis Zum Morgengrauen, Lichtblick, Walpurgisnacht, Sonnenstrahl

Band-band folk lainnya :
~ Arkona (dari Russia), musiknya enak, tapi vokalisnya sering pake gaya seriosa gitu nyanyinya, aku kurang suka XDa
Genre nya aku kurang tau ini termasuk apa, tapi menurut pendengaranku kayaknya folk metal. Yakin? Ntar deh googling lagi :v
Rekomen : Solncevorot, Brate Slavyane

~ Secret Garden, duo dari Norwegia. Vokalisnya cewe, lagunya kebanyakan lagu instrumental, tapi asik sih. Lagu-lagunya bau-bau fantasy gitu.
Didominasi sama permainan biola, tapi juga suka masupin harpa, piano, gitar akustik.
Rekomen : Sleepsong, Prayer (ada vokalnya), Nocturne (yang ini juga ada vocalnya), Elan, Silent Wings, The Reel, Steps.

Segitu dulu deh. Ntar kalo nyangkut sama band folk lagi aku tambahin XD

Sebenernya band folk itu ga cuma dari Eropa atau Barat, tapi di Indonesia juga ada, kayak Payung Teduh, Float, Dialog Dini Hari, Iwan Fals, Ebiet G.Ade.

Makasih yang udah mampir. Maap kalo banyak sotoy nya :v

Buat kamu yang demen Eluveitie, yuk, gabung di Grup Eluveitie Indonesia!!

Advertisements

4 thoughts on “Ketika Aku Kepincut Musik Folk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s